BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga rata-rata bawang bombay sedikit lebih tinggi dari tahun lalu

Musim bawang Belanda 2020-2021 mendapat rata-rata 16,33 euro per 100 kg untuk 60 persen bawang merah kasar yang terdaftar di LNCN. Harga rata-rata ini adalah 0,70 euro lebih tinggi dari musim lalu.

Harga bawang merah berada pada level yang wajar sepanjang musim dibandingkan tahun lalu karena volume ekspor yang tinggi sejak awal September. Perkiraan produksi gabungan sekitar 1,6 juta ton benih bawang merah dan set bawang merah sebanding dengan panen tahun 2019 dan 2020.

Selama periode Oktober hingga akhir tahun, eksportir bawang merah menjual 35.000 ton bawang merah ke luar negeri setiap minggunya. Pada minggu ke-45, rekor ekspor lengkap sebesar 47.000 ton tercapai dalam satu minggu. Sepanjang musim ini, sektor bawang merah Belanda sepertinya menuju rekor ekspor baru. Tapi setelah paruh kedua musim yang mengecewakan, masih harus dilihat apakah itu akan benar-benar berhasil.

Awal musim pemasaran yang energik, dengan pendaratan panen 2020, sudah membayar 15 euro per 100 kg ke atas untuk bawang. Pasar ditandai dengan permintaan yang kuat dan pasokan yang memadai. Harga bawang bagus terus naik menuju 20 euro.

Tingkat harga yang relatif tinggi berlangsung lama. Di akhir musim, harga bawang bombay tertinggi masih 16,50 euro per 100 kg. Salah satu hasilnya adalah penghematan yang lama belum membuahkan hasil tahun ini.

Kutipan itu 60 persen kasar

Harga rata-rata bawang merah yang dihitung berdasarkan kuotasi untuk 60 persen bawang merah kasar di Belanda Utara dan Tengah (LNCN) di pameran pertanian di Emmelord adalah 16,33 euro. Pada akhirnya, ini tidak jauh lebih tinggi dari harga rata-rata tahun lalu untuk daftar yang sama, yang diperkirakan mencapai 15,60 euro. Musim lalu, harga sebenarnya naik dari pertengahan Mei. Hanya sejumlah kecil petani bawang merah yang dapat memperoleh manfaat dari hal ini.

READ  Buruh Tekstil Hadapi Akibat Krisis Corona - 2021 - Berita - Milik Kami

Angka ekspor dari GroentenFruit Huis menunjukkan bahwa Belanda telah menjual 1,66 juta ton bawang merah ke luar negeri selama minggu ke-23. Sekarang panen hanya 8.100 ton lebih banyak dari volume ekspor termasuk minggu yang sama dari 2019. Sejak Februari, volume mingguan 15.000 ton atau lebih belum terealisasi, sedangkan lebih dari 20.000 ton bawang telah dikirim ke luar negeri beberapa kali seminggu.

Melihat 10 besar negara tujuan ekspor, negara-negara Afrika Barat kembali membeli bawang merah lebih banyak. Senegal adalah pembeli terbesar dengan 170.000 ton bawang. Namun peningkatan volume terutama disebabkan oleh Pantai Gading, Mauritania, Mali dan Gambia. Ekspor ke Pantai Gading naik 20 persen menjadi 135.000 ton.

Ekspor ke Bangladesh

Di antara negara-negara Asia, Filipina mengkompensasi kerugian ekspor ke Malaysia. Peningkatan pesat dalam ekspor bawang merah ke Bangladesh mengejutkan, sekarang menempati peringkat ke-12 dalam daftar pembeli paling penting. Selain itu, tahun ini Israel dan Indonesia juga membeli lebih banyak bawang Belanda.

Perdagangan bawang merah belum terpengaruh oleh Brexit. Ekspor ke Inggris Raya telah meningkat 14.000 ton sepanjang tahun ini menjadi hampir 105.000 ton. Indikasi bahwa Inggris tidak swasembada di bidang bawang merah. Di Eropa, penjualan ke Belgia, Spanyol, Portugal dan Skandinavia juga meningkat. Jerman dan Prancis membeli bawang sedikit lebih sedikit dari tahun lalu.