BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Importir batubara Jerman melihat peningkatan yang kuat dari September


Foto: ANP

Importir batubara Jerman memperkirakan impor akan meningkat secara signifikan mulai September, karena pembangkit listrik akan membakar lebih banyak batubara daripada gas alam. Jerman mengurangi ketergantungannya pada gas Rusia karena perang di Ukraina dan telah mengatakan ingin lebih fokus pada batu bara sebagai alternatif.

Asosiasi perdagangan Jerman Verein der Kohlenimporteure (VDKi) mengatakan kepada Reuters bahwa mereka mengharapkan peningkatan signifikan dalam impor batu bara bulanan mulai September. Mungkin sudah ada kenaikan 50 persen pada September dibandingkan Mei yang mengimpor 2,35 juta ton, menurut kepala VDKi.

Jerman telah mengatakan akan sepenuhnya berhenti membeli batu bara Rusia pada Agustus. Akibatnya, lebih banyak negara lain harus diakuisisi. Menurut Konfederasi Industri, negara-negara yang dapat memasok lebih banyak batu bara termasuk Australia, Afrika Selatan, Indonesia, dan Kolombia.

VDKi menyatakan bahwa jumlah batu bara tambahan yang dibutuhkan dapat bergantung pada kondisi cuaca. Semakin kuat angin bertiup, semakin banyak energi yang dihasilkan kincir angin, dan dalam cuaca cerah, semakin banyak energi matahari yang dihasilkan.

Ada juga tantangan logistik saat mengimpor batu bara. Misalnya, hanya sedikit yang dapat diangkut oleh pelayaran darat karena rendahnya permukaan air di sungai dan masalah kapasitas di pelabuhan mungkin berperan. Batubara sekarang menyumbang sekitar seperempat dari produksi listrik Jerman.

READ  Auto Work Force ingin orang Filipina terlibat dalam sirkuit terintegrasi