BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini adalah gambar pertama Saturnus dari James Webb Space Telescope

Ini adalah gambar pertama Saturnus dari James Webb Space Telescope

Teleskop Antariksa James Webb (JWST) telah mengambil gambar awal pertama Saturnus, menunjukkan cincin terkenal planet itu dalam detail baru yang menakjubkan.

Gambar yang mencolok menunjukkan cincin misterius Saturnus bersinar terang dengan latar belakang ruang angkasa yang bertinta.

Teleskop Luar Angkasa James Webb menghabiskan lebih dari dua setengah jam mengamati planet ini akhir pekan ini. Gambar Saturnus diambil menggunakan instrumen Telescope’s Near Infrared Spectroscopic Camera (NIRSpec), yang menangkap planet ini melalui serangkaian filter yang berbeda.

Filter kamera ini mempertahankan panjang gelombang cahaya tertentu sehingga gambar dapat menyorot fitur tertentu dari planet ini dan mengaburkan fitur lainnya. Filter ini memungkinkan cincin Saturnus yang luar biasa ditangkap dengan detail yang menakjubkan.

Meskipun gambar terakhir Saturnus yang telah diproses belum tersedia, gambar awal Saturnus telah diposting di Situs web James Webb Space Telescope Feed tidak resmi.

Cincin Saturnus telah terungkap dalam detail baru

Di foto pertama, Saturnus hampir tidak terlihat. Meski begitu, cincin planet itu bersinar mencolok di lautan ruang angkasa yang gelap gulita.

Menurut IFL ScienceFilter F323N – yang mengecualikan cahaya lebih panjang dari 3,3 mikron dan lebih pendek dari 3,2 mikron – digunakan dalam gambar ini.

Metana menyerap radiasi di pita sempit di antaranya, yang membuat planet gas tampak gelap saat filter ini digunakan. Di sisi lain, cincin memantulkan radiasi ini dengan terang, membuatnya bersinar dan mendominasi gambar. Sementara itu, Saturnus tampak gelap seperti ruang di belakangnya.

Cincin Saturnus

Pada gambar di atas, yang menggunakan filter F212N, cincin Saturnus bersinar terang. Tapi planet itu sendiri dan pitanya lebih terlihat dan jangkauannya juga terlihat.

READ  Sebuah batu berbentuk buku difoto di Mars

Saturnus memiliki penampilan berpita dalam pewarnaannya karena angin kencang di atmosfer. Namun, pita-pita itu tidak sejelas yang ada di Jupiter, dan cukup lebar di ekuator dan mudah dikenali.

Pada gambar di atas, Saturnus dan cincinnya bersinar sebagai bola cahaya yang sangat besar dan berkilau di antara berbagai bulan dan bintang di angkasa.

Cincin Saturnus yang hilang

Cincin misterius Saturnus pertama kali ditemukan oleh Galileo Galilei dalam pengamatan teleskopik pertama planet ini pada awal abad ke-17. Sejak saat itu, Saturnus dan cincinnya yang khas telah memukau para astrofotografer.

Namun, penelitian yang dilakukan oleh NASA mengungkapkan bahwa cincin Saturnus, yang terdiri dari bongkahan es besar, jatuh ke planet ini sebagai hujan es akibat gravitasi kuat planet tersebut.

Akibatnya, cincin Saturnus menghilang dan akhirnya menghilang dari pandangan. Teleskop Luar Angkasa James Webb mungkin dapat mengungkapkan berapa banyak waktu yang tersisa.

“Kami masih mencoba mencari tahu seberapa cepat mereka mengikis,” jelas James O’Donoghue, ilmuwan planet JAXA yang akan memimpin upaya baru untuk menentukan berapa lama cincin Saturnus akan bertahan. Pernyataan diterbitkan pada bulan April.

“Saat ini, penelitian menunjukkan bahwa cincin itu hanya akan menjadi bagian dari Saturnus selama beberapa ratus juta tahun lagi.”


Kredit gambar: Semua foto oleh Umpan Teleskop Luar Angkasa James Webb.