BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Jawa di Belanda’ kini resmi menjadi firma hukum – Docblat Suriname

Organisasi ‘Javanen di Diaspora Belanda’, disingkat JID-N, telah menjadi badan hukum dengan nama yang sama. “Kami telah menunda ini dalam beberapa tahun terakhir, tetapi sekarang kami pikir waktunya telah tiba. Kami telah mengambil bentuk yayasan, ”organisasi itu mengumumkan melalui Diaspora Suriname Press.

Artikel Yayasan, antara lain, memainkan peran kunci dalam masalah imigrasi Jawa-Suriname, dengan JID-NL melayani imigran di Belanda dan mitra luar negeri (terutama di Suriname dan, lebih tepatnya, Indonesia).

Untuk tujuan ini, JID-NL melakukan inisiatif (kegiatan / proyek) yang bertujuan untuk bertemu, mengintegrasikan dan berbagi pengetahuan. ‘Karena titik kontak sentral dapat dirancang dan diwujudkan melalui pertemuan, koneksi, dan berbagi pengetahuan.’

JID-NL dipandu oleh tujuan pengembangan berikut:

Mempromosikan Partisipasi dan Kunjungan Diaspora Jawa-Suriname di Belanda

Pemberdayaan: Memperkuat rasa percaya diri dan percaya diri pendatang Jawa-Suriname

Jav Kesadaran akan budaya dan identitas Jawa dan (kembali) Apresiasi Asal Asal Mempererat hubungan dengan Suriname dan Indonesia, negara (leluhur) orang tua kita.

Berpartisipasi dalam Kebijakan Diaspora Sur Suriname.

Organisasi ini dikelola oleh dewan direksi, saat ini Johann Roxowitz, Ketua (Spesialis Perilaku Manajemen dan Mantan Politisi Belanda), Judith Chandryman, Sekretaris (Pengacara), Komite Jodikromo, Bendahara (Pengacara), Harriet Mingon (Sosiolog Pembangunan) dan Kabul Curso (Konsultan Manajemen) ).

Direksi didukung oleh Dewan Penasehat yang terdiri dari Steven Samijo (Profesor, Dokter Spesialis), Tacro Moyandir (Mantan Guru Akademik) dan Stanley Lo-a-Enjo (Perencana Kota).

READ  Analgesik ditemukan dalam produk herbal