BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jeroen Akkermans di Mariupol: “Kota ini akan terhapus dari muka bumi”

Ackerman saat ini berada di ibukota Ukraina, Kyiv, di mana Rusia baru-baru ini menarik diri. Sulit untuk memverifikasi pernyataan walikota.

Orang mati tidak dikubur

“Saya belum pernah ke Mariupol dalam beberapa minggu terakhir. Tidak ada yang masuk. Tetapi kota itu dikelilingi oleh tentara Rusia dan dibombardir. Ada penembakan, tetapi di atas semua itu banyak artileri dan roket. Ada juga pintu ke -pertempuran pintu. Ini mengurangi kemungkinan Orang bertahan hidup. Orang mati dikubur sementara, atau orang mati tidak dikubur sama sekali. Kota dalam keadaan darurat. Hampir tidak ada makanan, tidak ada air mengalir, tidak ada listrik. Mereka yang kiri dibiarkan dalam mode bertahan hidup.” alternatif. Sehingga sulit untuk memperkirakan berapa jumlah korban tewas. Tapi itu bisa sangat, sangat tinggi.”

“Kota ini sedang dihapus dari muka bumi. Dan ini telah berlangsung sejak hari pertama invasi Rusia ke Ukraina. Mereka telah mengarahkan pandangan mereka ke kota pantai. Ini sangat penting bagi mereka. Jika mereka memiliki kota di tangan mereka, mereka memiliki sebidang tanah untuk Krimea, dan tautan ini Wilayah daratan semenanjung, yang dianeksasi oleh Rusia pada tahun 2014, sangat penting untuk memasok Krimea dengan air, delapan tahun terakhir, sejak wilayah yang diduduki oleh Ukraina, telah menjadi masalah besar.”

Sesaat sebelum pecahnya perang, Ackermann masih berada di Mariupol. Dia melihat bagaimana penduduk tidak terlalu peduli dengan ancaman:

Menurut Akkermans, pentingnya menghubungkan daratan dengan Krimea menjelaskan mengapa Rusia sangat sulit. “Jika mereka benar-benar menginginkan sesuatu, mereka kejam. Kekerasan brutal, tidak ada pertanyaan tentang itu secara internal. Jika Anda melakukan itu dan menunjukkan kurangnya kemanusiaan, Anda dianggap lemah. Kritik semacam itu tidak dianggap serius. Kota harus ditangkap Itu perintahnya. Apakah dan berapa banyak warga sipil yang masih hidup adalah hal yang tidak penting.”

READ  Konferensi Iklim Glasgow dimulai hari ini

Rute penerbangan

Rute pelarian, yang disebut koridor, dibuka untuk penduduk yang ingin meninggalkan kota. “Tapi pos pemeriksaan Rusia sering tidak mengizinkan lewatnya pengungsi dan mengirim mereka kembali ke kota,” kata Ackermann. “Ada semakin banyak cerita yang mengalir bahwa orang-orang Mariupol sebenarnya diarahkan langsung ke Rusia timur melalui koridor itu.”