BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Kami tidak akan menutup mata lagi’

Pada hari Jumat, 10 Desember, Hari Hak Asasi Manusia Internasional, Rotterdam College meminta maaf atas perbudakan Rotterdam. Walikota Aboutaleb: “Kami tidak akan lagi menutup mata terhadap keterlibatan nenek moyang kami dalam perbudakan dan kolonialisme.”

Aboutaleb meminta maaf Pembicaraan di Lawrencekirk Jumat sore. “Nenek moyang kita memainkan peran kunci dalam kolonialisme Belanda dan perdagangan budak negatif dan perbudakan. Mereka berbagi tanggung jawab atas penindasan kolonial dari Karibia dan Afrika ke Indonesia.

Di kota hari ini, masa lalu sudah pasti

Banyak jejak masa lalu kolonial dan budak masih dapat ditemukan di Rotterdam saat ini. Pikirkan tentang perdagangan di pelabuhan, nama jalan dan seni di museum. Pemerintah kota ingin pergi bersama di masa depan dan mengakui sejarah yang menyakitkan. “Rotterdam akan menjadi lebih kuat jika kita melihat ke kaca spion kita.”

Penelitian dan perencanaan kota

Masa lalu kolonialisme dan perbudakan Rotterdam telah dipelajari secara ekstensif dan hasilnya telah diterbitkan dalam tiga buku. Akan ada versi publik dari ini sehingga semua Rotterdam dapat melaporkan diri mereka sendiri tentang sejarah kota mereka.

Berdasarkan penelitian ini, pemerintah kota terlibat dalam diskusi dengan lebih dari dua ratus Rotterdammer. Percakapan ini dasar Rencana kota yang komprehensif untuk tahun 2022. Melalui kuliah, memoar dan percakapan, masa lalu kolonialisme dan perbudakan kota diakui.

Baca selengkapnya:

READ  Pengujian eksklusif Android Play di wilayah tertentu dimulai musim gugur ini