BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Karantina dengan kencan buta Anda: Ini adalah betapa sulitnya kebijakan China

“Dia berbicara sedikit seperti manekin kayu,” kata wanita bernama Wang tentang kencan butanya. Dia melaporkan karantina dalam serangkaian video online, yang ditonton oleh jutaan orang China minggu lalu. “Tapi dia memasak, dan menurutku itu luar biasa, meskipun makanannya biasa-biasa saja.”

Wang keluar kencan makan malam Di rumah pria itu di Zhengzhou, ketika pemerintah setempat tiba-tiba mengumumkan penutupan yang ketat. Beberapa infeksi terdeteksi di daerah itu, jadi tidak ada yang diizinkan meninggalkan rumah. Wang dikurung dengan pasangannya selama beberapa hari, dan berbagi pengalamannya di media sosial.

China telah menetapkan tujuan untuk menghancurkan Corona sepenuhnya. Dengan setiap infeksi, seluruh lingkungan atau bahkan kota dikunci. Ini sebenarnya terjadi baru-baru ini di tempat-tempat wisata Xi’an dan di kota-kota pelabuhan Tianjin dan Dalian. Beijing khawatir bahwa Omicron alternatif akan mengganggu negara itu.

Karena luka-luka juga ditemukan di Shanghai pada Kamis. Toko-toko terdekat segera ditutup, pelanggan dan karyawan masih di dalam. Cabang toko pakaian Uniqlo menjadi viral setelah membagikan video pelanggan dan karyawan yang bosan di dalamnya.

Seorang pengunjung kemudian melaporkan bahwa setelah tes PCR negatif, semua orang diizinkan pergi setelah menghabiskan sepanjang malam di toko.

Politik brutal terkadang mengarah pada lebih dari sekadar gangguan. Pekan lalu, seorang wanita di kota Xi’an mengalami keguguran setelah ditolak masuk rumah sakit setempat. Alasan: Saat itu sudah larut malam, jadi dia tidak punya tempat untuk pergi untuk tes corona. Dia tidak dirawat di rumah sakit dan bayinya meninggal.

Rumah sakit ditutup selama tiga bulan

Setelah protes publik atas insiden tersebut, direktur rumah sakit secara terbuka meminta maaf. Itu tidak cukup: pihak berwenang setempat menutup rumah sakit sepenuhnya selama setidaknya tiga bulan: sebagai hukuman atas kesalahan fatal dalam penilaian.

READ  Ini terjadi tadi malam: Mariupol tanpa gas, air dan cahaya, ledakan besar di dekat Kyiv | perang ukraina

Namun, insiden “bebas virus” semacam ini tidak akan mendorong China untuk mengubah kebijakannya. Secara umum, kebijakan tersebut masih berhasil. Menurut angka resmi yang dirilis oleh China, hanya 4.636 warga China yang meninggal karena Corona, dari total jumlah infeksi lebih dari seratus ribu.

Kebijakan yang kejam dan kejam

Jumlah sebenarnya mungkin lebih tinggi karena tidak semua infeksi tercatat pada awal 2020. Saat ini tidak ada wabah besar di China. Di tempat-tempat di mana korona muncul, politik terkadang keras dan kejam, tetapi juga efektif.

China ingin mencegah varian omikron dari melempar kunci pas ke dalam pekerjaan dengan segala cara, menjelang Olimpiade Musim Dingin Beijing. Acara ini akan dimulai pada bulan Januari, dan sebuah omikron telah ditemukan di dekat ibu kota. Namun, China percaya diri. Pemimpin Xi Jinping mengatakan pekan lalu bahwa dunia sekarang melihat ke China. Cina sudah siap.