BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekerasan di Indonesia direncanakan dan ditutup-tutupi

Kekerasan di Indonesia direncanakan dan ditutup-tutupi

Belanda tidak mengetahui bahwa banyak kekerasan yang terjadi selama perang tersebut dalam jangka waktu yang lama. Seperti yang dijelaskan Remco Raben dan Peter Romijn dalam buku baru mereka Bahasa kekerasan Inilah alasannya: Informasi tentang kebrutalan disembunyikan secara sistematis.

Hal ini terjadi di semua tingkatan, jelas para peneliti, dan dimulai dengan laporan pertama militer. Mereka melaporkan berapa banyak korban yang jatuh, namun tidak merinci bagaimana mereka dibunuh. Laporan tersebut disampaikan melalui pimpinan militer – yang seringkali menghilangkan rincian laporan – kepada pemerintah bekas Hindia Belanda. Dia mengirimkannya ke Den Haag, tetapi terlebih dahulu menyaring informasi yang sensitif secara politik.

‘Anak-anak kita bukan SS’

Kadang-kadang laporan kekerasan sampai ke Belanda, namun tidak melalui jalur resmi. Pesan tersebut datang dari jurnalis dan anggota parlemen yang kritis – tidak terlalu banyak – atau surat dari tentara. “Surat seperti itu sudah dibacakan beberapa kali di DPR,” kata peneliti Romizin. Mereka memperingatkan kekejaman yang terjadi di Indonesia, yang oleh sebagian orang disamakan dengan praktik yang dilakukan Jerman. “Surat-surat ini selalu ditolak oleh para politisi dan administrator.” “Anak-anak kami bukan anggota SS,” kata mereka.

Romijn mengatakan informasi yang terungkap juga ditutup-tutupi secara sistematis. Ketika terjadi ketakutan yang besar di Belanda, pemerintah memutuskan untuk menyelidiki kejadian tersebut. Memang benar, permintaan penelitian tersebut dibalas dengan cara yang sama seperti informasi resmi diperoleh dalam perjalanan ke Den Haag. Itu diteruskan melalui administrasi di Batavia kepada pimpinan militer dan komandan unit yang bersangkutan. Sekali lagi, di semua tempat tersebut, kekerasan dibuat lebih kecil dari yang sebenarnya, dan informasi yang ada dibuat tidak berbahaya. Militer selalu mendominasi penyediaan informasi dan akuntabilitasnya.

Reaksinya sering terjadi: apa yang terjadi di sini mengerikan, tetapi Romijn tahu bahwa hal itu perlu dilakukan untuk memulihkan ketertiban dan perdamaian di koloni. Intinya: tidak ada jalan lain. Namun, katanya, para administrator merasa jengkel dengan praktik sehari-hari. “Tetapi hal yang paling penting bagi mereka adalah memenangkan perang. Hanya tentara yang bisa melakukan itu, jadi diberikan ruang untuk itu. Para administrator mungkin ragu, tapi mereka bergantung pada tentara.

Perpecahan di DPR

Penutupan ini masih mempengaruhi perdebatan tentang Perang Kemerdekaan, kata Romijn. Misalnya, putri kapten Raymond Westerling yang sangat kontroversial baru-baru ini mencoba untuk mendapatkan kembali nama ayahnya pada peringatan Hindia Belanda di Amsterdam. Semasa Perang Kemerdekaan, Westerling terlibat dalam eksekusi massal untuk menekan perbedaan pendapat di Sulawesi Selatan.

Dewan Perwakilan Rakyat masih terpecah mengenai seberapa buruk keadaan yang sebenarnya terjadi selama perang. “Mark Rutte meminta maaf atas semua kekerasan tahun lalu, namun tidak semua orang mendukungnya,” kata Romijn. “Beberapa politisi masih percaya bahwa perang itu dibenarkan dan kekerasan tersebut disebabkan oleh orang Indonesia. Itulah kisah klasik yang diceritakan pada masa perang yang masih diyakini kebenarannya oleh sebagian orang.

‘Bahasa Kekerasan’ merupakan bagian dari proyek penelitian ‘Kemerdekaan, Dekolonisasi, Kekerasan dan Perang di Indonesia, 1945 -1950’ oleh tiga lembaga penelitian (Niod, KITLV dan NIMH). ‘Bahasa Kekerasan’ adalah penelitian terbaru dalam proyek tersebut, bersama dengan dua buku lainnya.

Baca selengkapnya:
Bagaimana kekerasan Belanda di Indonesia ditutup-tutupi

Pembantaian, kematian warga sipil dan penjarahan, kekerasan selama Perang Kemerdekaan Indonesia sangat intens dan meluas.

READ  Peringatan Keamanan NVWA: Obat Pelangsing Sulami Mengandung Bahan Ilegal - Radar