BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kolom Fritz Bosch: Lebanon adalah contoh menakutkan bagi Belanda

Kami pikir demokrasi kami hancur. Para pihak saling eksklusif. Apakah politisi kita melihat Lebanon? Ini bisa menjadi jauh lebih buruk. Kebanyakan orang Belanda akan tahu kira-kira di mana Libanon berada. Saya pikir mereka tidak tahu lebih banyak tentang negara ini. Dan ini sangat disayangkan, karena Lebanon sangat menarik bagi Belanda, terutama dari segi politik. Lebanon (anehnya) mirip dengan Belanda dalam beberapa hal. Bahkan lebih dari itu: Lebanon adalah model yang menakutkan bagi negara kita. Untuk menggambarkan hal ini, pertama-tama saya akan mengidentifikasi sejumlah karakteristik negara ini dan kemudian menjelaskan pelajaran yang tidak bisa dan tidak boleh kita pelajari.

Lebanon terletak di Laut Mediterania di atas Israel dan berbatasan dengan Suriah. Daerah ini seperempat ukuran Belanda dan memiliki populasi lima juta, membuatnya lebih padat daripada Belanda. Negara ini sangat multikultural dengan jumlah minoritas yang sama dengan kita, kecuali bahwa itu tradisional. Negara itu adalah rumah bagi Fenisia, Asyur, Persia, Yunani, Romawi, Arab, Tentara Salib dan Turki Ottoman selama ribuan tahun.

Agama adalah Islam 57% – Syiah dan Sunni sekitar 28,5% – Kristen 36%, Druze 5% dan sekelompok kecil Yahudi. Menurut konvensi, perdana menteri adalah Sunni, dan presiden adalah seorang Kristen Maronit, serta panglima tentara. Hizbullah adalah partai politik Muslim Syiah dan gerakan bersenjata yang memusuhi Israel dan Barat. 87% melek huruf. Negara ini memiliki kelas atas intelektual, termasuk filsuf terkenal dan manajer risiko/ekonomi Nassim Taleb.

Sebagian besar negara Timur Tengah dipimpin secara otoriter, dengan dua pengecualian saat ini: Israel dan Lebanon. Mereka memiliki demokrasi parlementer. Lebanon makmur dalam segala hal pada 1960-an dan 1970-an. Kemudian api meledak dan perang saudara menyusul, pembunuhan dan pembunuhan, termasuk pembunuhan Perdana Menteri Rafik Hariri dalam serangan bom tahun 2004, kemungkinan besar oleh Hizbullah. Kelompok minoritas tidak saling memandang. Kekuasaan politik seringkali berada di tangan orang-orang Kristen, yang tidak menyenangkan kaum Muslim, yang merupakan mayoritas.

READ  Menurut provinsi tersebut, dokumen terbaru dari file Drenthey Weapons of Mass Destruction water company Indonesia masih dirahasiakan

Negara itu pulih kembali pada 1990-an, tetapi 2020 adalah tahun yang membawa bencana: ledakan di pelabuhan Beirut menewaskan 200 orang dan melukai 6.500 orang, dengan ekonomi ambruk dengan inflasi 90% dan kesenjangan neraca berjalan yang besar. Negara ini menempati peringkat 180 dalam hal korupsi.

Pelajaran pertama adalah bahwa suatu negara dapat memburuk dengan sangat cepat. Lebanon telah berubah dari stabil dan makmur menjadi genting dan miskin dalam waktu hampir dua puluh tahun. Jika lempeng multikultural mulai tergelincir, pagar akan segera dinaikkan. Setelah itu, pasta gigi tidak bisa dikembalikan ke tabung. Sayangnya, meskipun pada tingkat yang jauh lebih rendah daripada Lebanon, kita tahu semua tentangnya. “Ini vas yang halus,” kata Mark Rutte, tetapi apakah dia menghancurkan vas itu hingga berkeping-keping? Belanda “Tonton SAIC”!

Lebanon sangat terpecah, terbelah oleh konflik etnis dan agama. Kristen adalah minoritas dan Muslim di mayoritas. Perjuangan tidak lagi antara Muslim dan Kristen saja, tetapi perjuangan Sunni melawan Syiah, Yahudi dan Druze. Politik sektarian, di mana kelompok-kelompok secara konstitusional berbagi kekuasaan dengan sistem kuota, mendorong nepotisme dan korupsi. Tujuannya adalah untuk mencapai pembagian kekuasaan melalui sistem kuota untuk mencegah satu kelompok menindas atau mengucilkan yang lain. Tetapi kenyataannya berbeda: ada pembunuhan dan pembunuhan kelompok terhadap satu sama lain. Sistem ini tidak efektif karena kurangnya tanggung jawab kolektif. Misalkan pelajaran berikutnya adalah bahwa politik sektarian pembagian kekuasaan melalui kuota, tanpa tanggung jawab kolektif, mengarah pada kesengsaraan.

Setiap kelompok identitas berusaha untuk mengejar kepentingannya sendiri dan ini tidak mengherankan. Manusia pada dasarnya bukan hewan soliter. Mereka hidup berkelompok dan pada dasarnya setia pada kelompoknya sendiri. Bahkan dalam masyarakat pemburu-pengumpul, ada kesamaan pemahaman tentang garis keturunan, bahasa, adat istiadat, dan adat istiadat. Bentuk perasaan ini juga tak terbantahkan hadir dalam masyarakat modern dan kompleks kita. Mari kita sadari hal ini dan jangan menganggap niat baik semua orang terlebih dahulu, karena praktiknya ternyata berbeda.

READ  Apa yang terjadi pada hari Senin di seluruh dunia

Kasus Libanon diakui Belanda. Kami juga terbagi secara ras dan agama dengan banyak kelompok dari berbagai negara. Kami juga berusaha menyenangkan kelompok etnis dengan menyesuaikan budaya dan identitas kami dengan kepekaan. Kami juga ingin membuat kuota untuk memasukkan kelompok di pasar tenaga kerja kami. Kami juga berbagi kekuatan politik dengan kelompok yang hanya peduli pada ras dan agama, seperti Beijing, Nidaa, dan Dunk. Kelasnya truf, lihat juga penyiar “hitam”, lebih jelas tidak mungkin. Belanda kini memiliki dua juta orang dengan latar belakang imigran, 11% penduduk Belanda berasal dari Turki, Maroko, Indonesia, Suriname, Jerman, Polandia, Antillen, Belgia, dan Suriah. Aliran cepat ini telah menyebabkan kebingungan, perpecahan, ketidakstabilan, pembunuhan dan pembunuhan – ‘Serangan terhadap aturan hukum kita’ Dia menjadi ekspresi bersayap Menteri Kehakiman Graberhaus yang tak berdaya – apalagi, modifikasi dari aturan dan nilai-nilai Belanda, hilangnya identitas dan rasa kebersamaan.

Biarlah menjadi pelajaran bahwa segala sesuatunya akan berjalan dengan baik selama jelas bahwa satu kelompok memiliki kekuatan yang ditundukkan oleh semua kelompok. Kelompok-kelompok baru hanya menginginkan satu hal: tidak berbagi kekuasaan yang diperoleh demi kebaikan yang lebih besar. Inilah pelajaran yang diajarkan Lebanon kepada kita. Tapi sepertinya kita tidak ingin mempelajari pelajaran itu. Terkadang kita adalah musuh bagi diri kita sendiri. Misalnya, Profesor (!) Willem Schinkel, anggota aktif Bij1, menjelaskan: Bij1 merupakan ancaman nyata bagi tatanan liberal yang ada. Kami di sini bukan untuk mendapatkan pengaruh parlemen, tetapi untuk mengganggu sistem.” Silvana Simmons ingin Penetrasi sistem. Gloria Wicker dari Bij1 menganggap orang kulit putih Belanda pada dasarnya rasis. Bij1 adalah anti-kapitalis, anti-liberal, revolusioner dan mengancam jiwa. Mark Rutte berkata: “kita lebih”. Namun, tingkat kelahiran dan kesuburan penduduk asli lebih rendah daripada kelompok lain dan arus masuk terus berlanjut, dengan 340.000 imigran setiap dua tahun. Lihat sampul di kota-kota besar kami. Menteri Blok mengatakan bahwa Dalam masyarakat multikultural orang tidak dapat hidup bersama secara damai dalam batas-batas satu negara. Ini adalah prospek yang menyedihkan, tetapi melukiskan kenyataan yang sering terjadi. Pelajarannya adalah kita harus menghindari drama multikultural dengan mengenali risikonya.

READ  Takut akan kekurangan pisang karena virus Asia, yang menyebar secepat kilat sekarang juga

Lebanon adalah contoh yang menakutkan. Ingatlah bahwa stabilitas, kemakmuran, dan kemakmuran datang dengan berjalan kaki, tetapi teruslah menunggang kuda. Jangan berbagi kekuasaan dengan kelompok yang hanya mengejar kepentingan pribadi etnis dan agama. Mengamankan kepentingan kolektif. Jangan berbagi kekuasaan melalui kuota yang tidak berguna. Mereka diskriminatif, rasis dan saling bermusuhan. Menyediakan satu kelompok etnis terkemuka yang dapat dimanfaatkan oleh semua orang. Cari tahu siapa yang mengizinkan Anda masuk secara selektif. Hindari konflik etnis dan agama. Jangan ikuti Libanon.

Frits Bosch, penulis “Risiko adalah obsesiInilah bahayanyaDunia berada pada titik balik“”Ketidakpuasan di kalangan elitDan Akankah Belanda membatalkan dirinya juga?pekerjaan Feminisme di tempat kerja.

Berlangganan gratis dan tanpa biaya Saluran Telegram Daily Standard, dan sejenisnya Halaman Facebook baru kami!