BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar |  Mana yang lebih penting: sekolah atau masjid?

Komentar | Mana yang lebih penting: sekolah atau masjid?

Banyak orang Indonesia yang marah bulan lalu saat melihat ini gambar: Sekelompok orang tua di belakang gerbang sekolah memprotes polisi setempat, yang mengancam akan menyeret mereka keluar dari sekolah. Pada Agustus lalu, orang tua siswa SDN Bondok Sina 1 yang berlokasi di Kota Debok, Jakarta Selatan, diberitahu bahwa sekolah harus membuat jalan untuk masjid.

Dipimpin oleh Walikota Mohammad Idris, kabupaten tersebut telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir menjadi kubu partai Islam radikal PKS, atau Partai Keadilan dan Kemakmuran. Dewan kota memutuskan bahwa Tebok harus ditandai dengan masjid baru yang megah dengan biaya 1,2 juta dolar. Pengumuman itu mengejutkan para orang tua dari keluarga kelas bawah dan menengah. Karena jika sekolah ditutup, anak-anak mereka harus pergi ke sekolah umum lain yang jarak tempuhnya sudah lebih dari satu jam.

Para guru telah dipindahkan karena orang tua memprotes hal ini. Orang tua juga tidak melepaskan. Mereka mulai belajar sendiri. Dewan kota ‘tidak senang’ dan memindahkan perabot sekolah. Ketika dewan kota ingin memblokir pintu masuk dengan balok semen karena orang tua masih menolak untuk keluar dari sekolah, stasiun televisi pertama yang dikunjungi. Foto-foto orang tua yang memprotes menjadi viral di seluruh Indonesia. Di mana penduduk setempat tetap diam, kasus tersebut berdampak nasional. Di awal Desember, semakin banyak media berkumpul untuk mendukung perjuangan para orang tua.

Dia bertanya bagaimana mungkin masjid lebih penting daripada masjid Pos Jakarta. Seorang reporter menghitung 19 masjid di jalan. “Setiap 800 meter ada rumah doa” Surat kabar itu menulis dengan marah dalam sebuah tajuk rencana. “Apa tujuan dari program kehormatan ini? Anda mungkin mengira ada kaitannya dengan fakta bahwa Debok dinobatkan sebagai kota paling intoleran di Indonesia tahun 2021 oleh Setara Research Institute.

READ  Masa lalu Maluku untuk dibagikan

Apartemen perumahan

BBC Indonesia Peneliti Chetara Halili Hassan berbicara. “Tidak dapat diterima”, katanya kepada penyiar. “Sekolah lebih dibutuhkan daripada masjid. Ada cukup. Dewan Kota mempromosikan identitas Islam untuk kepentingan umum.

Saluran TV surat kabar Kompas Tenggelam dalam rencana zona. Wartawan menemukan rencananya Kabupaten ini harus dikembangkan sebagai pusat perdagangan. Apartemen perumahan direncanakan. Ada juga program untuk banyak institusi pendidikan. “Tapi tidak ada apa-apanya membangun tempat ibadah baru,” kata wartawan Kompas TV.

Baca selengkapnya: Islam di Indonesia: Kerudung untuk sebuah foto

Di tengah semua kebingungan, orang tua tersebut menyewa seorang pengacara dan, dengan bantuan Komisi Perlindungan Anak Nasional, menggugat walikota atas penelantaran anak. Para ahli muncul di acara bincang-bincang untuk menjelaskan situasinya, seringkali untuk mendukung orang tua. Seiring dengan meningkatnya kontroversi, Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, memiliki hubungan baik dengan PKS dan berpotensi menjadi calon presiden untuk pemilihan presiden 2024. Dia memberi tahu Ia akan membekukan anggaran pembangunan masjid hingga para pihak mencapai kesepakatan damai.

Sementara itu, Dewan Kota Deboc telah meyakinkan orang tua bahwa mereka tidak akan membongkar sekolah sampai sekolah baru dibangun, kata salah satu orang tua pekan lalu. NRC. Ia tidak mau namanya dimuat di surat kabar karena takut akan pembalasan dari politisi setempat. Tapi dia berharap. “Berkat media, kami sekarang berharap menemukan solusi.” Masalah berlanjut minggu ini: Orang tua yang melaporkan penelantaran anak ke sekolah bertanya kepada polisi.