BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amplifikasi Pintu Belakang | perdamaian

Misi permanen China untuk PBB baru-baru ini diuji. Anggota misi sangat marah dengan Badan Energi Atom Internasional (IAEA) dan Direktur Jenderal Raffaele Grossi, yang berbicara kepada Dewan Direksi IAEA pada 12 September di Wina.

Grossi dibangun di atas laporan rahasia IAEA yang dirilis seminggu sebelumnya tentang peran teknologi propulsi nuklir kapal selam yang akan diberikan ke Australia di bawah perjanjian pertahanan AUKUS.

Lembaga-lembaga pertahanan kawasan Indo-Pasifik terguncang fondasinya ketika Amerika Serikat (AS), Inggris (UK) dan Australia mengumumkan perjanjian trilateral AUKUS pada September tahun lalu. Tidak kalah pentingnya – dan mengkhawatirkan – adalah pengumuman kesepakatan tentang transfer teknologi nuklir yang biasanya dibatasi secara ketat ke negara ketiga.

Ditunjukkan dengan benar pada saat itu Ian Stewart, direktur eksekutif James Martin Center di Washington, mengatakan “kerja sama seperti itu dapat digunakan sebagai amunisi oleh negara-negara non-senjata nuklir untuk mendukung wacana ketidakpercayaan mereka terhadap negara-negara non-senjata nuklir dan komitmen mereka untuk perlucutan senjata”. Setelah membuat poin yang valid ini, Stewart menyatakan bias strategisnya bahwa kerja sama di bawah AUKUS tidak akan memiliki senjata nuklir untuk Australia dan akan memiliki perlindungan keamanan, jadi tidak ada alasan untuk khawatir. Ini benar-benar “langkah strategis yang relatif sederhana”.

James M. dari Carnegie Endowment untuk Perdamaian Internasional. Bertindak Sangat sedikit iman. “Implikasi non-proliferasi dari kesepakatan kapal selam AUKUS adalah negatif dan parah.” Mengoperasikan kapal selam bertenaga nuklir akan menjadikan Australia negara non-senjata nuklir pertama yang memanfaatkan celah dalam sistem inspeksi IAEA. Dengan menetapkan “preseden yang rusak” ini, negara-negara dengan ambisi nuklir “dapat menggunakan program reaktor angkatan laut sebagai kedok untuk mengembangkan senjata nuklir—berdasarkan asumsi yang masuk akal bahwa contoh Australia akan mencegah mereka menghadapi harga yang tak tertahankan untuk melakukannya.”

READ  Ini adalah 10 startup LinkedIn teratas di Belanda

Dari sudut pandang ini, tidak masalah apa tujuan anggota AUKUS. Mereka menetapkan preseden buruk untuk merusak perlindungan IAEA yang ada.

Banyak negara di kawasan ini diam-diam terganggu oleh kemajuan triad berbagi teknologi ini di Pasifik. Miliknya Berkontribusi pada desain yang bocor Pada Konferensi Tinjauan Kesepuluh Perjanjian PBB tentang Non-Proliferasi Senjata Nuklir baru-baru ini yang diadakan di New York, Indonesia berpendapat bahwa alih teknologi nuklir untuk tujuan militer bertentangan dengan semangat. dan ruang lingkup Perjanjian Non-Proliferasi (NPT).

Di Kata-kata tajam Draf teks tersebut menyatakan bahwa “Indonesia mempertimbangkan setiap kerjasama yang melibatkan transfer bahan dan teknologi nuklir untuk tujuan militer dari negara-negara tenaga nuklir ke negara-negara non-tenaga nuklir untuk meningkatkan risiko terkait bencana kemanusiaan dan konsekuensi lingkungan”.

Pada Konferensi Review NPT, diplomat Indonesia mengambil posisi bahwa bahan nuklir di kapal selam harus lebih ketat dikontrol. Kementerian Luar Negeri Indonesia kemudian berargumen bahwa mereka telah mencapai beberapa keberhasilan dalam proposalnya untuk transparansi yang lebih besar dan kontrol yang lebih ketat terhadap proliferasi teknologi tersebut. Ia mengklaim dukungan dari anggota AUKUS dan China. “Setelah dua minggu berdiskusi di New York, semua pihak akhirnya setuju untuk melihat proposal itu sebagai kompromi.” kata Tri DaryatDirektur Jenderal Kerja Sama Multilateral Kementerian Luar Negeri RI.

Sementara AUKUS dalam pandangan Jakarta akan membalikkan keamanan di kawasan itu, kesepakatan itu dapat mendorong perlombaan senjata yang dapat menyebabkan destabilisasi dan memaksa negara-negara untuk mengimbangi pergerakan senjata yang lebih mahal. (Sebelum AUKUS diumumkan, keadaan tidak terlihat bagus di Asia, dengan China dan AS saling bersaing. Formasi militer Perhatikan baik-baik.)

Kekhawatiran tentang perburuan senjata yang semakin rakus dikonfirmasi oleh Beijing. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian diperhatikan “Kerja sama kapal selam nuklir AS, Inggris, dan Australia secara serius merusak perdamaian dan stabilitas regional” [en] mengintensifkan perlombaan senjata.”

READ  Kekurangan batubara domestik Kolam-India memperburuk masalah biaya impor: Russell

Wakil Tetap China untuk PBB diperingatkan Pada 13 September, Croci mengatakan Australia, Amerika Serikat dan Inggris mendukung latihan proliferasi nuklir, dengan mengatakan mereka harus menghindari “memetik chestnut dari api.” Croci, untuk bagiannya, dikatakan Dewan Direksi IAEA mengadakan empat “pertemuan teknis” dengan pihak AUKUS, yang memuaskan organisasi. “Saya menyambut baik komitmen Para Pihak AUKUS pada Badan dan mengharapkannya untuk berlanjut sehingga mereka dapat memberikan komitmen bersama untuk memastikan bahwa standar tertinggi non-proliferasi dan pengamanan terpenuhi.”

laporan IAEA Disebutkan juga Australia mengklaim risiko proliferasi dari perjanjian AUKUS minimal karena negara itu hanya akan menerima unit tenaga nuklir “lengkap, yang dilas”, membuat denuklirisasi “sangat sulit”. Namun, jika seseorang menggunakan bahan ini dalam satuan untuk senjata nuklir, bahan itu harus diproses secara kimia di fasilitas yang tidak dimiliki atau tidak diikuti oleh Australia.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Mao Ning mengatakan Tidak terkesan. “Laporan itu secara sepihak mengutip penjelasan yang diberikan oleh AS, Inggris dan Australia untuk membenarkan apa yang telah mereka lakukan, tetapi tidak menyebutkan keprihatinan mendalam masyarakat internasional tentang risiko proliferasi nuklir yang dapat timbul dari kerja sama AUKUS seputar kapal selam nuklir”. Hal ini menutup mata terhadap posisi resmi banyak negara bahwa kerjasama AUKUS bertentangan dengan maksud dan tujuan NPT.

Sulit untuk mengabaikan keberatan Beijing sebagai paranoia atau pikiran yang kacau. Upaya oleh mitra AUKUS untuk mengabaikan transfer teknologi nuklir ke Australia sebagai teknologi yang tidak bersalah dan sesuai dengan NPT, terlepas dari pembangunan militer China sendiri yang tidak berdaya, adalah tindakan bodoh yang berbahaya. Terlepas dari langkah-langkah menuju semacam jalan tengah yang disarankan oleh Jakarta, preseden ditetapkan untuk proliferasi nuklir melalui pintu belakang.

READ  Misteri terpecahkan: Ini Henriet Roland Holst dari jalan panjang di Almelo