BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Program baru Israel untuk pengusaha muda Israel dan Indonesia

Indonesia adalah salah satu dari sedikit negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, namun program baru akan dimulai pada tahun 2021 di mana pengusaha muda Israel dan Indonesia dapat bertemu secara online.

Program ini merupakan inisiatif dari Israel dan Asia Center, Sebuah organisasi nirlaba yang menyatukan para pemimpin baru di Israel dan Asia untuk masa depan bersama.

Dia Dia Program berjangka antara Israel dan Indonesia Ini bertujuan untuk membantu potensi luar biasa di negara terpadat keempat di dunia dan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, kata Rebecca Seifert, salah satu pendiri dan CEO pusat tersebut.

Didirikan oleh Seifert pada tahun 2011 Israel dan Asia Center Dengan misi mempertemukan para pemimpin Israel dan Asia masa depan serta memperkuat hubungan antara Israel dan negara-negara Asia. Pusat ini menjalankan sejumlah program dan telah bekerja dengan puluhan pemimpin muda dari 14 negara berbeda di Asia selama sembilan tahun terakhir, termasuk China, Hong Kong, Filipina, Vietnam, India, Nepal, Mongolia, Taiwan, Jepang, dan Korea Selatan. . Dan Singapura.

Indonesia diharapkan menjadi negara terbesar keempat pada tahun 2030 Ini menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia Tetapi saat ini terdapat kurang dari $ 500 juta dalam perdagangan bilateral antara kedua negara, termasuk perdagangan melalui pihak ketiga.

“Ada potensi besar yang belum dimanfaatkan – terutama selama era pasca-COVID-19 – untuk menemukan cara menghadapi tantangan bersama – di sektor-sektor utama seperti kesehatan, ketahanan pangan dan pendidikan,” katanya.

Program ini akan “memberikan kesempatan untuk memanfaatkan potensi ini bagi para pemimpin baru dari Israel dan Indonesia untuk mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang negara dan budaya masing-masing, untuk mendapatkan pengalaman praktis bekerja dengan mitra dari masing-masing negara dan untuk mengembangkan hubungan kerja yang aktif dan kemitraan jangka panjang. . “

READ  Perayaan VOC | Tanggal

Pandemi Corona juga berperan. Karena program pusat bergantung pada koneksi pribadi, kata Seifert, organisasi “menjalani proses berpikir kreatif yang menantang namun brilian yang memaksa kita untuk berpikir di luar batas alamiah kita dan melampaui batas yang dianggap sebelumnya.”

Tantangannya signifikan, katanya, tetapi “ternyata itu adalah peluang juga. Pertama, transisi cepat dari acara dan rapat offline ke rapat online memberikan kesempatan untuk melibatkan pembicara yang tidak dapat kami jangkau melalui program tatap muka. , “dia menjelaskan.

“Kami juga menyadari bahwa transisi yang sama ini menghilangkan hambatan – terutama antara Israel dan negara-negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan kami, dan dalam keadaan seperti itu, program online akan menjadi langkah awal yang mudah untuk mengenal dan berkomunikasi satu sama lain. , “Seifert memberi tahu NoCamels.

“Saya pikir salah satu keuntungan utama COVID adalah kita harus berjuang untuk masa depan yang lebih baik dan lebih berkelanjutan. Bagi kami, ini harus menjadi titik tumpu penting untuk program kita ke depan,” kata Seifert.

Semua tim akan menerima bimbingan dari mentor Israel dan Indonesia serta memiliki akses ke perusahaan rintisan, perusahaan multinasional, dan perusahaan sosial untuk mengembangkan solusi mereka.

Terima buletin kami secara gratis!