BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maqbool Mubarak di Oscar Indonesia – Batas Waktu

Maqbool Mubarak di Oscar Indonesia – Batas Waktu

Film ini dimulai dengan sebuah thriller sederhana di mana seorang penjaga muda kelas pekerja terpesona oleh bosnya yang kembali – seorang militer karismatik dengan rencana untuk memasuki politik lokal – film pertama Mokbel Mubarak. biografi Film ini dengan cepat berkembang menjadi thriller psikologis yang menegangkan tentang cara para pemimpin populis memperlakukan dan menganiaya rakyatnya. Kisah ini berjalan dengan caranya sendiri, sebagai sebuah alegori sederhana dan kelam tentang ayah dan anak yang berlatar belakang budaya militer Indonesia, namun ada universalitas di sini yang sulit untuk dilewatkan.

Berbicara di acara Deadline’s Contenders Film: International Awards Season, Mubarak menjelaskan inspirasi film tersebut.

“Inspirasinya datang dari keluarga saya,” ujarnya. “Ibu, ayah, paman, dan kakek saya semuanya bekerja untuk pemerintah pada masa kediktatoran militer. Seperti yang Anda ketahui, Indonesia adalah negara yang diperintah oleh kediktatoran militer selama lebih dari 30 tahun. Setelah jatuhnya rezim pada tahun 1998, Saya mulai melihat adanya perubahan. Hal ini mengilhami saya untuk menulis tentang kesetiaan dan sisa-sisa kediktatoran dalam pikiran kita.” Apa pengaruh kediktatoran terhadap kaum muda bahkan setelah jatuhnya kediktatoran? Jadi, ini adalah film tentang kesetiaan dan itu juga film tentang warisan, menurutku.

Sejak dia mengundurkan diri di Venesia tahun lalu, biografi Secara mengejutkan, festival ini memiliki umur yang sangat panjang di sirkuit festival, dan menjadi momen yang tepat menjelang pencalonan kembali Donald Trump untuk terpilih kembali tahun depan. “Orang-orang melihat negaranya dalam film ini,” kata Mubarak. “Bahkan di negara-negara yang sistem politiknya tidak saya ketahui sama sekali – seperti Maroko, yang merupakan negara monarki misalnya – penonton datang dan berkata, ‘Anda tahu, saya juga melihat negara saya di film ini,’ dan itu adalah hal yang konyol.” Kejutan yang sangat menyenangkan.

READ  Festival Penulis dan Pembaca Dua Dekade di Ubud

“Di Indonesia, orang-orang menonton film ini dan bagi mereka ini lebih dari sekedar refleksi. Bagi mereka ini adalah film horor. Ini sangat nyata dan menakutkan bagi mereka. Saya rasa kita hidup di dunia yang memiliki banyak versi.” kebenarannya, dimana para politisi selalu mencari cara termudah untuk mengetahuinya. [advance] sendiri, menggunakan retorika orang kuat. Saya pikir itu sebabnya film ini bercerita tentang orang-orang yang berbeda dari negara yang berbeda.

Periksa kembali pada hari Senin untuk melihat video lukisan itu.