BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Máxima melakukan tur masa lalu kolonial di Museum Troban

Ratu Maxima mengunjungi Tropenmuseum pada Selasa sore. Di sana dia diajak berkeliling pameran Our Colonial Legacy, yang menunjukkan bagaimana kolonialisme membantu membentuk dunia saat ini.

Dengan pameran tersebut, Tropenmuseum ingin berkontribusi dalam perdebatan di masyarakat dan berkontribusi pada “masyarakat yang lebih adil”. Sebanyak sekitar lima ratus objek dan artefak dipajang. Berfokus pada masa lalu kolonial Belanda di Suriname, Karibia, dan Indonesia serta dampak masa lalu tersebut hingga saat ini. Antara lain, ketidaksetaraan, rasisme, pengucilan dan eksploitasi dibahas.

Usai pameran, Maxima berinteraksi dengan kreator pameran dan staf museum. Omer Demirözcan, guru residen global di Metis Montessori Lyceum Amsterdam dan anggota pameran Sound Group Education, memberi tahu Ratu tentang pengalamannya dengan para siswa. Misalnya, dia mengatakan bahwa banyak muridnya dikenal sebagai Zwarte Piet dan itu sangat mempengaruhi dirinya. Dia pergi ke pameran dengan kelasnya. Sulit bagi Maxima untuk mendengar “betapa terlukanya sebagian orang”.

Maxima menganggap penting untuk menyebutkan bahwa dia memahami pentingnya pameran tersebut. “Sebagian besar dari identitas kami adalah kopi dan gula. Kami tidak akan memilikinya tanpa masa lalu kolonial,” katanya di sela-sela percakapan. Dia mengakhiri percakapan dengan pesan atas nama Raja Willem-Alexander dan di seluruh Belanda. “Cinta dan hormat satu sama lain dalam debat publik, itulah yang saya dan suami perjuangkan.”

READ  Monyet Polly yang lapar menjarah rumah tanpa bantuan turis