BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Merayakan Hari Keberagaman bersama Profesor dan Woman of the Week Gloria Wecker

Hari ini, hari itu Hari Keberagaman, kami merayakan hubungan antara orang-orang. Orang-orang dari latar belakang budaya yang berbeda, orientasi seksual, usia dan jenis kelamin. Antropolog Gloria Wecker (72) juga tahu bahwa campuran inilah yang membuat masyarakat menjadi indah. Dia adalah salah satu yang pertama melakukan penelitian tentang keragaman dan inklusi, itulah sebabnya Selasa pertama di bulan Oktober adalah tanggal yang menyandang namanya. Wanita minggu ini. Temui Profesor Gloria Wecker.

Kesetaraan Gender di Dunia Investasi: 3 Kesenjangan Ini Masih Ada >

Jam Alarm Profesor Gloria adalah Lady of the Week

Keanekaragaman dan Inklusi Hari Ini A Topik hangat. Gloria Wecker mengerjakan topik ini bertahun-tahun yang lalu. Pada usia tiga puluh, Suriname-Belanda lulus dari Universitas Amsterdam dengan gelar master dalam antropologi budaya, yang mengkhususkan diri dalam Karibia, studi wanita dan psikologi klinis. Dia kemudian menjadi profesor warna wanita Suriname-Belanda pertama di Universitas Utrecht.

Dia memiliki daftar panjang pengalaman penelitian dan tonggak sejarah dalam antropologi, tetapi dia mungkin telah mencapai puncak karirnya di masa pensiunnya. Dia kemudian menulis sebuah buku kontroversial Putih tidak bersalah (2016), di mana ia meneliti pengaruh abadi sejarah kolonial Belanda pada masyarakat kontemporer. Ternyata ini adalah poin penting yang cukup membuat heboh, terutama pada saat debat Zwarte Piet. Itulah yang dia teliti: Mengapa kata ‘ras’ membangkitkan reaksi seperti itu di Belanda?

‘Putih tidak bersalah’

Banyak orang Belanda dengan kukuh mempertahankan bahwa mereka tidak melihat rasisme, yang disebut ‘buta warna’ dan berjuang untuk kesetaraan yang memberikan kesempatan yang sama untuk semua. Tapi Wecker melihatnya sebagai pendekatan ganda Dan dimulailah konsep ‘white innocence’, yang artinya: ‘Kami orang Belanda tidak ada hubungannya dengan perbudakan, masa lalu kolonial kami atau kekerasan di Indonesia.’ Joris Luyendijk menjelaskan hal ini dalam bukunya ‘The seven finch: how man like me play the boss’.

Sekarang 72 tahun, pekerjaan terakhir Wecker adalah untuk partai politik sayap kiri BIJ1. Dia ikut menulis karya tersebut dengan Profesor Willem Schinkel.Semuanya selalu milik kita Bij1 akan menjadi basis politik di DPR mulai Agustus. Anda lihat: Gloria Wecker terus membahas topik-topik seperti keragaman, rasisme, feminisme, dan inklusi. Wecker telah menerima banyak penghargaan untuk karyanya yang luar biasa, dan dia sekarang dapat menambahkan gelar Woman of the Week. Selamat!

READ  2.425 tes positif dosen U UVA mengundurkan diri karena relaksasi akademik