BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Saya bertekad untuk tidak membuat kesalahan lagi”

Mobility Resort Motegi | Setelah balapan MotoGP di Pecco Bagnaia | © Ducati Corse

Beko Bagnaia akan berusaha untuk menebus kesalahannya Minggu lalu di Jepang akhir pekan ini. Pembalap Italia itu melihat defisit kejuaraannya meningkat lagi setelah penampilan kelimanya musim ini melawan Fabio Quartararo.

Musim Pecco Bagnaia dapat digambarkan – meskipun agak klise – sebagai musim dengan banyak pasang surut. Ketika segala sesuatunya berjalan dengan baik untuk orang Italia itu, dia berhasil merangkai kemenangan, tetapi jika dia tidak dapat berpartisipasi di depan, segalanya dengan cepat menjadi salah dan dia ambruk di bawah tekanan.

Itu dimulai pada grand prix pertama tahun ini di Qatar, di mana dia bertarung dengan Jorge Martin untuk posisi kedelapan, kemudian mengalahkan pembalap Spanyol itu dalam kecelakaannya. Pada grand prix kedua musim ini di Indonesia, ia melewati garis di tempat kelima belas yang mengecewakan dalam balapan yang diguyur hujan, kecepatan Bagnaya akhir pekan lalu tidak mencukupi dalam hujan.

Di Grand Prix Argentina dan Amerika Serikat, Bagnaia finis di urutan kelima sebelum finis di urutan kedelapan di Portugal, tidak diragukan lagi bahwa dia akan menjadi penantang utama gelar juara dunia. Dan itu terjadi seminggu kemudian, karena di Circuito de Jerez – Angel Nieto Bagnaia sangat kuat dan dia meraih kemenangan pertamanya musim ini.

Namun, pembalap Ducati Lenovo Team membuat kesalahan besar lagi dua minggu kemudian di Le Mans, ambruk di bawah tekanan dari calon rekan setimnya Ena Bastianini. Bagnaya tidak ingin mengecewakan rekan senegaranya, menyebabkan dia kehilangan beberapa poin.

Namun, wakil juara dunia itu kembali kuat dan memenangkan Grand Prix-nya sendiri di Mugello. Seminggu kemudian di Barcelona, ​​​​Bagnaia menjadi korban kesalahan Takagi Nakagami di Tikungan 1 dan lagi-lagi tidak ada poin yang diambil. Hal yang sama terjadi dua minggu kemudian di Sachsenring, di mana Quartararo meraih kemenangan ketiganya sementara Bagnaia membuat kesalahan untuk membiarkan pemain Prancis itu lolos. Kesenjangannya dengan juara dunia saat ini tidak kurang dari 91 poin, tetapi berkat lari yang bagus, ia berhasil memperkecil jarak dengan sangat cepat.

READ  Kasus pembajakan kereta selama setahun di de Bunt: 'Masalah masih hidup'

Dia memenangkan balapan di Assen, Silverstone, Red Bull Ring dan Misano, dan finis kedua di belakang Ene Bastianini di Motorland Aragon, dan tidak melakukan hal gila di lap terakhir, menutup jarak dengan Cuadararo menjadi sepuluh poin. Namun, Bagnaia melakukannya seminggu kemudian di balapan MotoGP di Mobility Resort Motegi dan tergelincir Ducati di lap terakhir saat mengendarai di belakang Quateraro.

Mereka berada di urutan kedelapan dan kesembilan dan penantang gelar Aleix Espargaró kehabisan poin karena masalah teknis pada putaran pemanasan, yang berarti lebih banyak kalah daripada menang. Namun, Ducati membiarkan pebalap Tim Lenovo melakukan kesalahan di Tikungan 3 dan kehilangan tujuh poin berharga.

Peco Bagnia: “Pertama-tama saya ingin meminta maaf kepada tim saya, karena kecelakaan itu hanya kesalahan saya. Dibandingkan dengan pemanasan, saya tidak memiliki perasaan yang baik tentang motor dan melakukan manuver ekstrem ke arah Fabio. [Quartararó] untuk menangkap Saya berharap jika saya melewatinya, saya bisa memanfaatkan kemungkinan kesalahan [Maverick] Vinales untuk mengembangkan lebih banyak lahan. Bagaimanapun, saya akan memikirkan kesalahan saya. Keberhasilan Jack adalah satu-satunya hal positif [Miller]Itu membuatku sangat senang.

Akhir pekan ini pasti aneh karena semua yang terjadi. Saya kompetitif dalam pemanasan, jadi apa yang terjadi di balapan agak aneh. Tapi kami tahu sulit untuk memulai dari belakang dengan kecepatan balapan yang bagus. Jadi balapan berikutnya saya selalu berusaha untuk melakukan pekerjaan saya dan mencoba untuk menjadi kompetitif. Saya tidak akan terlalu agresif, dan tidak perlu agresif. Saya harus melakukan apa yang saya lakukan di Aragon atau Misano: melaju dengan kecepatan saya sendiri dan mencoba mencetak poin dalam balapan. Sekarang kami akan mencoba untuk berpikir dan fokus pada balapan berikutnya di Thailand pada hari Minggu.”

Defisit sekarang tujuh belas poin dan empat balapan dan semuanya pasti masih mungkin, tetapi dengan lima pensiun pada tahun 2022 (empat karena kesalahannya sendiri) itu menunjukkan bahwa jika dia tidak menjadi juara dunia tahun ini, dia akan memiliki semuanya. diri. Menjelang akhir pekan, Bagnaia harus finis di depan Quateraro untuk menutup celah bagaimanapun juga, tapi itu bukan tugas yang mudah. Pembalap Prancis itu berjuang untuk meraih kemenangan di sirkuit Thailand pada 2019 dan harus menyerah lebih dari tiga puluh detik kepada pemenangnya (Marc Marquez), sementara Bagnaia berada di urutan kesebelas. Selain itu, banyak hujan dan badai petir diperkirakan akhir pekan ini, sehingga kemungkinan trek basah dan kondisi di mana Bagnaia tidak kuat adalah tinggi. Namun, pelatih asal Italia itu tahu bahwa sekarang penting untuk berhenti membuat kesalahan dan dengan demikian meningkatkan tekanan pada rivalnya.

READ  Bagaimana Sinterklas Hitam Datang ke Indonesia

Peco Bagnia: “Saya senang bisa balapan di Thailand lagi. Suasana di sini selalu luar biasa dan pasti akan ada banyak penggemar yang mendukung kami. Setelah seminggu GP Jepang, kembali ke trek akan membantu saya melupakan balapan hari Minggu lalu. Akhir pekan ini, tidak seperti Motegi, jadwal sudah kembali normal dan jadwal kerja reguler bisa diikuti. Kami telah bekerja keras sejak Jumat untuk bersiap menghadapi hari balapan, yang bisa saja terjadi saat hujan. Saya bertekad untuk melakukannya dengan benar dan tidak membuat kesalahan lagi.

Latihan bebas pertama untuk kelas MotoGP di Sirkuit Internasional Chang di Thailand akan dimulai pada Jumat pagi pukul 10:50 waktu setempat, 05:50 waktu Belanda.




Zigo-Game




Tautan Berguna atau Grand Prix Thailand:

Tabel Waktu dan Hasil Lengkap
Tempat untuk Diikuti di TV
Laporan foto







Sponsor Racesport.nl

Apakah Anda pengunjung setia situs web ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan apakah Anda ingin terus memiliki kesempatan untuk memenangkan hadiah yang luar biasa? Jadilah pendukung Racesport.nl sekarang.

Informasi lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter