BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Muda Menjanjikan: Film Die Knot na #MeToo

wanita muda yang menjanjikan , film Hollywood pemenang Oscar yang tayang perdana di Amazon Prime, adalah yang dibutuhkan masyarakat. Aktivis feminis Inna Shevchenko menjelaskan alasannya. “#MeToo tidak mengubah dunia.”

s percintaan – Janji! Film, yang memecah belah kaum feminis dan menerima pujian kritis karena kontroversial, berjanji untuk memicu perdebatan dan membingungkan lebih banyak orang. wanita muda yang menjanjikan Oleh Emerald Fennell berbicara untuk kita semua. Persis apa yang komunitas kami perlu ubah setelah #MeToo.

meskipun pemikiran yang bijak Bagi banyak feminis, termasuk saya sendiri, gerakan #MeToo tidak mengubah dunia. Di seluruh dunia, hampir satu dari tiga wanita telah menjadi korban kekerasan seksual setidaknya sekali dalam hidupnya. Di Eropa, satu dari empat wanita akan mengalami pelecehan seksual pada 2020, yakni sebelum merebaknya Corona. Para ahli memperingatkan adanya peningkatan yang mencolok dalam kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan selama pandemi global.

#MeToo tidak mencerminkan keseimbangan kekuatan sosial atau menghapus budaya pemerkosaan. Namun, itu telah menantang kita semua untuk berubah. Kita tidak bisa lagi mengabaikan konsekuensi dari budaya patriarki yang tertanam dalam institusi, legislasi, dan mentalitas kita. Kita tidak bisa lagi menebus korban dan meremehkan pentingnya kejahatan seksual. Tidak ada yang bisa menyangkal kesadaran bahwa semua wanita bisa menjadi calon korban, dan itu bisa mempengaruhi siapa saja, mulai dari aktris Hollywood favorit Anda hingga tetangga, saudara perempuan atau sahabat Anda.

Hollywood dapat menawarkan kepada masyarakat kita sesuatu yang lebih penting setelah #MeToo

Pada tahun 2018, Hollywood menjadi pusat revolusi #MeToo. Sejak itu, ada tekanan kuat pada industri film untuk perubahan drastis. Tentu, kita telah melihat betapa kuatnya produser dan sutradara pria telah jatuh dari tumpuan mereka karena kejahatan mereka terhadap wanita. Kita juga telah melihat bahwa semakin banyak wanita yang mendapatkan posisi tinggi di industri film.

READ  Apa yang dimaksud dengan "revolusi di Indonesia"? Dari Indonesia? Atau tentang David Van Rybroek? TV dan radio

Langkah-langkah ini disambut baik, tetapi Hollywood dapat menawarkan komunitas kami sesuatu yang lebih penting setelah #MeToo. Ini adalah tugas yang paling sulit bagi pembuat film populer: untuk membangkitkan perdebatan yang kompleks, untuk mengubah cara kita berpikir, dan untuk mengubah pendapat kita dalam jangka panjang. Debut Emerald Fennell sebagai sutradara, wanita muda yang menjanjikan Mungkin upaya terbaik untuk melakukannya.

Intro film ini sempurna. Seorang wanita muda, Cassie, memiliki misi khusus. “Setiap minggu saya pergi ke klub, dan setiap minggu saya berpura-pura mabuk sehingga saya tidak bisa berdiri. Dan setiap dan *ji Seminggu seorang pria baik datang untuk menanyakan apakah saya baik-baik saja,” jelasnya. Cassie berpura-pura kehilangan kendali sampai seorang pria mengantarnya pulang dan mencoba memanfaatkan seorang wanita yang jelas-jelas tidak dapat menjelaskan bahwa dia tidak menyetujui seks.

Sesaat sebelum situasi menjadi berbahaya, Cassie berdiri, sadar penuh, menakut-nakuti predator dengan retorika anti-pemerkosaan yang kuat. Bukankah ini merupakan kontribusi teladan bagi upaya para pembela hak-hak perempuan untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya persetujuan? Jika film itu membiarkannya begitu saja, itu akan terjadi.

Untungnya, sutradara sepertinya tidak ingin merilis pamflet lagi dengan pernyataan feminis. Kisah Cassie tidak terbatas pada provokasi klub malam. Dengan demikian, sebuah film yang menyerupai genre feminis pemerkosaan dan balas dendam menjadi eksplorasi budaya pemerkosaan yang kompleks dan mendalam.

Sutradara Emerald Fennell menunjukkan jenis baru wanita pendendam. Cassie pirang yang sangat feminin dengan gaun bunga. Apalagi Cassie berusia tiga puluh tahun, dia tinggal bersama orang tuanya, bekerja di kedai kopi dan tidak punya ambisi. Sifatnya adalah bagaimana dia memutuskan untuk menghadapi kematian sahabatnya, Nina. Cassie ingin balas dendam dan hukuman bagi mereka yang menyerang Nina di sebuah pesta saat kedua wanita itu sedang belajar kedokteran.

READ  Beginilah kelanjutannya dengan The Hills

Menjadi korban pemerkosaan Nina hantu, seseorang yang tidak kita lihat atau dengar, tampaknya bermasalah pada awalnya. Mengapa kita membuat film tentang budaya pemerkosaan dan membuat satu-satunya korban diam dan tidak terlihat?

Mungkin keheningan Nina mewakili keheningan banyak orang yang masih menderita ketakutan dan kesepian. Suara #MeToo yang diumumkan secara publik hanyalah puncak gunung es. di wanita muda yang menjanjikan Kami tidak melihat seorang korban menuntut keadilan, kami melihat seorang wanita mencari keadilan untuk wanita lain. Ini adalah saran yang kuat bahwa pemerkosaan bukan masalah wanita/korban tertentu, tetapi masalah semua wanita, karena kita semua adalah target potensial. Selain itu: ini adalah masalah sosial! Serangan terhadap Nina mendefinisikan realitas Cassie, sama seperti seksisme dan kekerasan mendefinisikan realitas semua wanita di dunia.

Dan bagaimana dengan pria? wanita muda yang menjanjikan Dia membantah argumen umum bahwa “tidak semua pria” adalah seksis dan pemerkosa. Sebaliknya, film ini berulang kali mengejutkan dengan melemparkan semua karakter laki-laki secara negatif melawan segala rintangan. Tanpa film jatuh ke dalam perangkap politik identitas dan kebenaran politik. Di antara para pemerkosa potensial adalah pria kulit putih dari kelas atas, serta pria kulit hitam dari latar belakang bawah dan pekerja konstruksi keturunan Asia.

Nilai lainnya adalah film ini berani menunjukkan bahwa budaya pemerkosaan tidak hanya dilanggengkan oleh pemangsa laki-laki, tetapi juga oleh perempuan. Mereka sering menutup mata terhadap kejahatan ini, atau bahkan menyalahkan wanita lain atas kejahatan tersebut. Entah itu pacar yang menganggap pemerkosaan Nina lucu saat itu, atau ketua jurusan yang mengabaikan pelecehan seksual di kampus. Hal ini mengingatkan kita bahwa perempuan juga berperan dalam menjaga patriarki. Jadi ini tentang kita semua.

READ  Saya belum melihat sup babu setelah persip

Ketika Cassie mendekati pengacara yang membela para pemerkosa dan menekan Nina untuk membatalkan dakwaan terhadap pemerkosanya, kita melihat adegan utama film tersebut. Setelah mendengar pengacara, Cassie tiba-tiba berkata, ‘Aku memaafkanmu…’.

Di sana kita dipaksa untuk menghadapinya wanita muda yang menjanjikan Ini bukan hanya tentang balas dendam feminis. Ini tentang kesedihan, rasa bersalah, dan kebutuhan yang tak terhindarkan untuk perubahan, untuk diri kita sendiri dan masyarakat secara keseluruhan. Tentang kompleksitas orang dan masyarakat yang kita bangun bersama.

wanita muda yang menjanjikan Itu tidak berakhir dengan kemenangan prajurit. Dengan menghancurkan penjahat, Cassie juga menghancurkan dirinya sendiri. Bukankah ini akhir yang sinis? Tidak lebih dari kenyataan kita. Di era pasca #MeToo, masyarakat kita masih jauh dari kejayaan budaya pemerkosaan. Sangat umum bagi mereka yang mencari keadilan untuk dihukum dua kali.

Dalam kehidupan nyata, seperti di film ini, tidak ada jawaban yang mudah dan perbaikan yang cepat. Perubahan nyata membutuhkan jalur analisis dan tindakan yang kompleks, yang diambil bersama-sama, selangkah demi selangkah, memajukan segalanya. Kadang-kadang itu adalah kata yang keras dan kuat yang diucapkan pada waktu yang tepat, kadang-kadang protes… dan kadang-kadang bahkan film yang kontroversial dan menggugah pikiran seperti wanita muda yang menjanjikan Berkontribusi untuk perubahan.