BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nick Kuippers di tempat yang tepat di Ajax Indonesia | 1 Limburg

Nick Kuipers berhak menyebut dirinya petualang sepak bola lebih dari setahun. Rumah Maastricht berakhir di dunia (sepak bola) yang berbeda di Indonesia.

“Ini negara dengan budaya sepak bola yang hebat, dan orang-orangnya memang tinggal di sana demi olahraga. Tapi itu juga negara yang sibuk di mana perbedaan penduduk jauh lebih besar daripada di sini,” kata bek Persep Bandung.

tanpa penyesalan
Kuipers (28) sendiri belum pernah mendengar tentang klub ini hingga agennya menawarkan opsi itu. Setelah bertahun-tahun mengabdi dengan setia di MVV Maastricht dan kontrak kerja yang lebih pendek dengan ADO Den Haag dan – dengan basis sewa – FC Emmen, pada Agustus 2019, Mandekker memiliki sedikit kesempatan bermain untuk The Hague FC.

Kuipers pasti tidak menyesali pilihan ini. “Kebetulan banyak anak-anak yang ingin kembali setelah beberapa lama, tapi itu tidak berlaku bagi saya,” kata bek yang menetap di Indonesia bersama pacarnya itu. Mereka tidak memiliki teknologi video assisted referee (VAR) dan lapangan rumput buatan di sana. “Aku tidak keberatan. Jauh dari itu,”

Hujan dan batu
Pengalaman di Asia Tenggara sangat positif, ucap pria yang telah memainkan 162 pertandingan untuk MVV. “Tidak ada yang benar-benar membuat saya ragu akhir-akhir ini. Dan saya benar-benar mengalami hal-hal khusus. Mandi kotor, batu menembus jendela bus pemain, stadion penuh dan terbang ke pertandingan luar ruangan.”

40 ribu penonton
Dua yang terakhir mengingatkan kita pada pemandangan yang mirip dengan Liga Champions. Tapi standar sepakbola Indonesia sudah pasti tidak ada bandingannya. Meski demikian, ukuran Percep Bandung tidak bisa dianggap remeh. “Itu Ajax-nya Indonesia,” kata Kuipers, yang bermain di kandang sendiri di depan 40.000 penonton dalam waktu “normal”. “Mereka memiliki pendukung di seluruh negeri. Ini sangat aneh.”

READ  Film perang De Oost menceritakan tentang perjuangan India untuk kemerdekaan

Liga
Bola sudah lama tidak meluncur di Liga Indonesia. “Sebagian karena polisi takut para penggemar akan terus datang ke stadion dalam ruangan, ini berisiko,” jelas Kuippers, yang memperkirakan kompetisi akan dilanjutkan pada Februari. Kontraknya secara resmi berakhir di akhir kompetisi, tetapi klub dan pemain ingin terus bersama. Jadi butuh beberapa waktu baginya untuk kembali ke ladang Belanda.