BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para uskup AS ingin Presiden Biden berhenti menerima chip

Ini adalah kedua kalinya dalam sejarah seorang presiden Katolik berada di Gedung Putih. Tapi bagi kepala suku ini, cahaya ekskomunikasi mengancam. Sebagian besar uskup AS memilih pada hari Jumat untuk menyelidiki kemungkinan menyangkal “Katolik yang merupakan pemimpin budaya, politik atau spiritual” jika mereka mendukung aborsi. Presiden Joe Biden mendukung hak perempuan untuk mengakhiri kehamilan.

Keputusan para uskup pada pertemuan musim semi tahunan adalah langkah pertama untuk mengeluarkan Biden dari salah satu sakramen Gereja Katolik. Menurut 55 uskup yang memberikan suara menentang (untuk 168 mendukung), mosi tersebut ditujukan secara khusus terhadap presiden. Biden mengatakan dia bukan seorang Katolik yang taat, tetapi dia adalah pengunjung gereja yang setia, dan dia pergi ke Misa setiap hari Minggu — dan merayakan Ekaristi di sana.

Dukung hak gay

Segera setelah Biden memenangkan pemilihan, Asosiasi Uskup Amerika membentuk kelompok kerja untuk mempelajari “masalah” Biden dan kebijakannya tentang aborsi dan hak-hak LGBT, sebagaimana Jose Gomez, presiden Konferensi Waligereja, menyebutnya. Tujuan kelompok kerja adalah untuk menyiapkan dokumen yang akan dipilih oleh para uskup pada konferensi musim gugur. Dua pertiga kemudian harus setuju untuk mengadopsi dokumen tersebut. Kardinal Wilton Gregory dari Washington telah mengumumkan bahwa para imam dari keuskupannya di Biden tidak akan menolak tuan rumah.

Biden sendiri tidak membuang waktu untuk keputusan pastoral itu. Wartawan meminta komentar presiden pada hari Jumat. “Ini adalah masalah pribadi,” katanya. “Saya tidak berpikir itu akan terjadi.” Paus Fransiskus belum mengomentari keputusan para uskup AS. Pada bulan Mei, Vatikan mendesak Konferensi Episkopal Amerika untuk bersatu dalam membuat keputusan yang begitu drastis.

Kasus ini tampaknya menyoroti ketegangan di sebuah gereja yang berjuang dengan penurunan keanggotaan. Penelitian yang dilakukan oleh Gallup selama beberapa tahun menunjukkan bahwa sekularisasi telah mempengaruhi Gereja Katolik di Amerika Serikat lebih dari Gereja Protestan. Selama dua dekade terakhir, tingkat klerus di antara umat Katolik Amerika telah turun dari 76 persen menjadi 58 persen.

READ  Armenia meminta dukungan Putin terkait ketegangan dengan Azerbaijan | di luar negeri

Masalah penyalahgunaan

Gereja Katolik di Amerika Serikat telah dilanda skandal pelecehan anak besar dalam perawatannya. Di banyak keuskupan, penyelidikan telah mengungkapkan pelecehan selama bertahun-tahun yang melibatkan ratusan imam dan ribuan anak-anak. Klaim kompensasi telah mendorong beberapa paroki ke jurang kebangkrutan. Pendahulu Kardinal Gregory mengundurkan diri sebagai Uskup Agung Washington.

Massimo Fagioli mengatakan bahwa seorang pemimpin gereja yang pergi ke gereja, dan seseorang yang secara teratur mengutip Alkitab dalam pidatonya, memiliki pandangan progresif tentang isu-isu seperti aborsi yang pasti membuat marah para pemimpin gereja Amerika. Washington Post. Fagioli adalah profesor di Universitas Katolik Villanova di Pennsylvania dan penulis buku Joe Biden dan Katolik di Amerika Serikat. “Luar biasa bahwa para uskup telah mencari cara untuk menghukumnya selama tujuh bulan,” kata Fagioli. Dan Joe Biden benar-benar mengabaikan mereka.