BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Partai Boris Johnson kehilangan dua kursi di Parlemen Luar negeri

Kursi di Wakefield dipegang oleh Partai Buruh selama 87 tahun, tetapi partai tersebut kehilangan distrik tersebut dari Konservatif pada tahun 2019. Sekarang Partai Buruh telah merebut kembali kursi tersebut. Tiverton-Honeyton dikenal konservatif, dengan Partai Konservatif memenangkan 24.000 suara pada 2019.

Pemilihan paruh waktu dipandang sebagai ujian penting bagi Partai Konservatif Perdana Menteri Boris Johnson. Perdana menteri mendapat kecaman dalam beberapa bulan terakhir karena masalah ‘gerbang pesta’, di mana terungkap bahwa pejabat pemerintah di Downing Street, antara lain, termasuk perdana menteri sendiri, tidak menganggap serius penguncian yang diberlakukan oleh pemerintah yang diumumkan. untuk memerangi epidemi. Johnson selamat dari mosi tidak percaya di dalam partainya awal bulan ini.

Setelah hasil ujian tengah semester keluar, Johnson bersumpah untuk tidak pergi.

Ketua Partai Konservatif Inggris mengundurkan diri setelah kehilangan kursi

“Pendukung kami sedih dan kecewa dengan kejadian baru-baru ini, dan saya berbagi sentimen itu,” tulis Presiden Oliver Dowden dalam surat pengunduran dirinya kepada Perdana Menteri Boris Johnson, yang dia posting di Twitter. Kita tidak bisa terus seperti yang sudah kita lakukan. Seseorang harus bertanggung jawab dan saya telah menyimpulkan bahwa dalam situasi seperti ini, tidak pantas bagi saya untuk terus berada di posisi ini.”

Johnson ingin berbuat lebih banyak untuk warga setelah kehilangan dua kursi

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson ingin berbuat lebih banyak untuk warga Inggris setelah kehilangan dua kursi dalam pemilihan sela. “Kami perlu mengakui bahwa kami perlu berbuat lebih banyak dan kami akan melakukannya, dan kami akan tetap berkomitmen untuk mengatasi masalah orang-orang.”

“Sebagai pemerintah, kita perlu mendengarkan apa yang dikatakan orang, terutama masalah seputar biaya hidup, yang menurut saya merupakan masalah terbesar bagi banyak orang,” kata Johnson. Perdana Menteri saat ini berada di Rwanda untuk menghadiri pertemuan Persemakmuran, tetapi telah membahas hilangnya kursi dengan Menteri Keuangan Rishi Sunak.

READ  Seorang pria 32 tahun melempar bayi ke polisi setelah pengejaran liar: 'Ini mengalahkan segalanya' | di luar negeri

Wakil Perdana Menteri Dominic Raab mengatakan hilangnya kursi itu karena fokus yang berlebihan pada hal-hal marjinal. “Saya pikir kita sudah sangat sibuk dengan gerbang pesta dan urusan dalam negeri, tetapi kita perlu fokus pada prioritas rakyat,” kata Raab kepada BBC.