BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PBB peringatkan penduduk negara-negara yang mengekspor bahan mentah dari jebakan kemiskinan – Berita Keuangan dan Ekonomi – Trends Trend

Meskipun mereka sering tinggal di negara yang paling kaya sumber daya, orang-orang di negara berkembang menghadapi kemiskinan yang terus-menerus karena mereka bergantung pada ekspor sumber daya tersebut. Hal ini dibuktikan dengan laporan yang dikeluarkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Rabu, di mana Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) menyatakan bahwa banyak negara miskin tetap sangat bergantung pada ekspor sumber daya alam dan bahwa mereka tampaknya “terkunci dalam ini. Situasi yang tidak diinginkan.” “.

Menurut UNCTAD, apa yang disebut ekonomi “bergantung pada sumber daya” memperoleh 60 persen pendapatan ekspor dari penjualan komoditas seperti kopi, gas, mineral, dan minyak. Inilah yang UNCTAD gambarkan sebagai perdagangan yang erat kaitannya dengan tingkat teknologi yang rendah, tingkat produktivitas tenaga kerja yang rendah, dan pertumbuhan produktivitas yang rendah. Pada 2019, dua pertiga negara berkembang bergantung pada bahan baku mereka, dibandingkan dengan 13 persen pada ekonomi kaya atau maju. Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) memperkirakan bahwa kemungkinannya kecil, hampir tujuh persen, bahwa negara-negara berkembang yang bergantung pada sumber daya akan mampu mematahkan apa yang disebut “kutukan sumber daya” dan mengembangkan sektor manufaktur yang subur, seperti halnya Kosta Rika, Indonesia dan Malaysia sudah melakukannya.

Menurut UNCTAD, negara-negara yang bergantung pada ekspor pertanian umumnya memiliki tingkat teknologi yang lebih rendah, diikuti oleh negara-negara yang bergantung pada pertambangan dan negara-negara yang bergantung pada bahan bakar. UNCTAD menganggap penting bagi ekonomi yang bergantung pada sumber daya untuk menggunakan pendapatan mereka untuk meningkatkan produktivitas dan teknologi mereka jika mereka ingin “melarikan diri dari jebakan yang membuat populasi mereka miskin dan rentan”.

READ  Keberlanjutan, Inklusi dan Indonesia: Inilah ADUH!

efek pandemi corona

Dana Moneter Internasional mengatakan awal tahun ini bahwa negara berkembang mungkin berjuang untuk pulih dari dampak pandemi virus corona, bahkan jika ekonomi global diperkirakan akan tumbuh lima atau enam persen tahun ini. Banyak negara berkembang juga terkena dampak stagnasi pariwisata. Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNWTO) mengatakan pada hari Senin bahwa sekitar 30 persen dari semua perbatasan darat di seluruh dunia telah “ditutup sepenuhnya” sejak Juni. Banyak dari perbatasan ini terletak di kawasan Asia Pasifik.

harga makanan

Badan-badan PBB mengatakan bulan lalu bahwa kenaikan harga pangan mengganggu penduduk negara-negara miskin. Selama krisis keuangan global 2007-2009, kenaikan harga pangan yang tiba-tiba di banyak negara berkembang disertai dengan demonstrasi.

Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) memperingatkan, pada hari Selasa, bahwa protes mungkin akan terjadi di beberapa negara setelah pandemi Corona memudar dan langkah-langkah Corona menghilang. Jumlah protes di seluruh dunia berlipat ganda dalam satu dekade setelah krisis keuangan global pada 2008 dan 2009. Organisasi itu memperingatkan bahwa “epidemi membersihkan jalan-jalan pada 2020, tetapi hanya sementara.” “Memenuhi kebutuhan mereka telah menjadi perhatian terbesar bagi banyak orang,” kata OECD.

Menurut UNCTAD, apa yang disebut ekonomi “bergantung pada sumber daya” memperoleh 60 persen pendapatan ekspor dari penjualan komoditas seperti kopi, gas, mineral, dan minyak. Inilah yang UNCTAD gambarkan sebagai perdagangan yang erat kaitannya dengan tingkat teknologi yang rendah, tingkat produktivitas tenaga kerja yang rendah, dan pertumbuhan produktivitas yang rendah. Pada 2019, dua pertiga negara berkembang bergantung pada bahan baku mereka, dibandingkan dengan 13 persen pada ekonomi kaya atau maju. Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) memperkirakan bahwa peluangnya sangat tipis, hampir tujuh persen, bahwa negara-negara berkembang yang bergantung pada sumber daya akan mampu mematahkan apa yang disebut “kutukan sumber daya” dan mengembangkan manufaktur yang subur. sektor, seperti yang telah dilakukan Kosta Rika, Indonesia dan Malaysia. Menurut UNCTAD, negara-negara yang bergantung pada ekspor produk pertanian umumnya memiliki tingkat teknis yang lebih rendah, diikuti oleh negara-negara yang bergantung pada pertambangan dan negara-negara yang bergantung pada bahan bakar. UNCTAD menganggap penting bagi ekonomi yang bergantung pada sumber daya untuk menggunakan pendapatan mereka untuk meningkatkan produktivitas dan teknologi mereka jika mereka ingin “melarikan diri dari jebakan yang membuat populasi mereka miskin dan rentan”. Dana Moneter Internasional menyatakan awal tahun ini bahwa ekonomi berkembang mungkin berjuang untuk pulih dari dampak epidemi Corona, bahkan jika ekonomi global diperkirakan tumbuh lima atau enam persen tahun ini. Banyak negara berkembang juga terkena dampak stagnasi pariwisata. Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNWTO) mengatakan pada hari Senin bahwa sekitar 30 persen dari semua perbatasan darat di seluruh dunia telah “benar-benar ditutup” sejak Juni. Banyak dari perbatasan ini terletak di kawasan Asia-Pasifik, dan badan-badan PBB mengatakan bulan lalu bahwa kenaikan harga pangan mengganggu penduduk negara-negara miskin. Selama krisis keuangan global 2007-2009, kenaikan harga pangan secara tiba-tiba di banyak negara berkembang disertai dengan protes.Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) memperingatkan pada hari Selasa bahwa protes dapat terjadi di banyak negara setelah epidemi virus corona memudar Prosedur corona. Jumlah protes di seluruh dunia berlipat ganda dalam satu dekade setelah krisis keuangan global pada 2008 dan 2009. Organisasi itu memperingatkan bahwa “epidemi membersihkan jalan-jalan pada 2020, tetapi hanya sementara.” “Memenuhi kebutuhan mereka telah menjadi perhatian terbesar bagi banyak orang,” kata OECD.

READ  Evelyn Potter | ganti perusahaan