BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pekelder Diep seharusnya tidak hanya lumayan. Seiring dengan area koloni bit Groningen yang luas, tanaman ini masuk dalam Daftar Warisan Dunia | Komentar

Jembatan di atas Pekelder Diep di Pusat Perbelanjaan De Helling di Wedderklap yang terkenal, Oude Pekela. Foto: DVHNO

Willem Forduis membenarkan langkah untuk memasukkan Weinheussen ke dalam Daftar Warisan Dunia, tetapi berani mengatakan bahwa Weinheussen benar-benar tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan daerah Groninger lama di Weinhogolion.

Sangat mudah untuk memahami bahwa kota kecil seperti Begola tidak dapat mempertahankan warisan budayanya. Pemerintah kota tidak dapat disalahkan atas hilangnya jembatan dan pengelolaan Pekelder Diep yang dialihkan ke anggaran daerah yang jauh lebih rendah.

Manajemen yang buruk dapat dikaitkan dengan eksekutif provinsi dan nasional atau eksekutif kota Cronington. Lagi pula, sejarah kolonial Pete justru dimulai dari Beckle A ini, yaitu pada tahun 1599; Meskipun arang dipotong di tepi Bekola Ave ratusan tahun yang lalu.

Penyelarasan ini akhirnya menciptakan sistem kanal navigasi terbesar di dunia dengan lebih dari 7.000 kanal dan distrik. Itu adalah koloni kota Croningen, jadi model bisnis yang membuat arsip besar karena semuanya direkam. Kami tahu segalanya!

Dasar dari identitas mereka

Sampai hari ini, sistem kanal masih dikerjakan, diisi, dipersempit, dan dibuka kembali. Kanal-kanal itu ikonik dan menyediakan lingkungan hidup yang lebih baik. Sebuah studi oleh Profesor Strizker dari University of Groningen menunjukkan bahwa kanal kehidupan warga kolonial batu bara sebenarnya adalah dasar identitas mereka. Melalui kanal, komunitas yang sangat makmur tumbuh selama berabad-abad.

Begola adalah contoh yang bagus untuk ini. Bersama dengan Kanal Kieldiep / Greveling dan Wildervank, Begela tentu saja merupakan mutiara dari wilayah yang sangat istimewa dan unik di Belanda ini.

Bahkan, saya berani mengatakan bahwa langkah untuk menambahkan Weinhuin, salah satu dari tujuh koloni kebaikan, ke dalam Daftar Warisan Dunia sangat dibenarkan.

Ambisi bisa disesuaikan

Jadi saya mengerti permintaan Feike Oppewal dan Sebes Zevenhuizen untuk menjaga Peklder Deep Deep (‘Keep the Pekelder Hoofddiep Movable’, ‘ DvhN , 13-12). Tetapi kedua manusia memiliki hak untuk menyesuaikan ambisi mereka: untuk menempatkan area yang luas dari tipe Beckelter dan Ode Kroninger Vincolonian dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO. Saya menghimbau kepada pemerintah daerah dan pusat untuk secara aktif mendukung Pemerintah Kota Bekela dalam mengelola dan mengembangkan lebih lanjut museum terbuka di tepi pantai Bekela A.

Maka diskusi tidak dapat ditentukan dengan mendekati pemadam kebakaran di jembatan. Siapa yang akan membayar untuk ini? Yah, itu tidak rumit. Kami memiliki banyak dana dan institusi di Groningen yang berutang asal dan pertumbuhannya pada populasi yang terus berubah yang telah menciptakan dunia baru di saluran ini sejak 1599.

Pikirkan Dana Hazewinkel atau Dana Scholten Kamminga. Atau pikirkan perusahaan besar seperti Avebe, Tiktak, Kartonnage, daftarnya tidak ada habisnya. Dan terutama para eksekutif kota-groninger; Ini adalah warisan mereka, dan kota mereka telah diperkaya oleh eksploitasi wilayah ini.

Koloni kita sendiri

Sangat menyenangkan untuk menarik perhatian pada warisan budaya di Indonesia, Suriname atau Afrika Selatan, tetapi kami akan secara aktif mendukung koloni kami sendiri di wilayah kami sendiri Beckelders dalam mengelola warisan budaya dengan tulisan yang bagus.

Willem Fortueis adalah profesor tetap kewirausahaan di Haynes University of Applied Science di Groningen.

Anda dapat mengomentari artikel ini sebagai pembaca premium yang masuk. Untuk ini kami telah menyusun beberapa aturan rumah, yang dapat Anda baca di sini.

Mohon ditanggapi

READ  Buku: Surapati - Pahlawan Indonesia