BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelatihan roket bulan raksasa NASA dengan sentuhan Belanda

Dengan latihan, NASA bersiap untuk kembali ke bulan akhir pekan ini. Musim semi ini, sebuah roket besar baru akan menuju tetangga terdekat kita untuk pertama kalinya. Kemudian tidak ada astronot di kapal, tetapi tiga boneka penuh sensor. Dalam pesawat ruang angkasa Orion baru dan modul layanan Eropa, dengan panel surya Belanda.

Satu latihan basahMereka menyebutnya. Latihan NASA dalam tiga hari hitung mundur Persis menurut buku: Roket sedang mengisi bahan bakar, tetapi sebelum mesin menyala dalam suhu lebih dari 3000 derajat, stekernya ditarik.

Kemudian sistem pertama menjalani pemeriksaan akhir yang komprehensif sebelum roket 100 meter benar-benar dapat mencapai bulan. Ini akan terjadi paling cepat di musim semi, tetapi bisa berlanjut hingga musim panas. Program ini tertunda selama bertahun-tahun karena masalah teknis dan krisis Corona.

Either way, itu akan menjadi misi yang menarik, meyakinkan Philip Perth, direktur Badan Antariksa Eropa. Atas nama Badan Antariksa Eropa, ia adalah koordinator proyek untuk bagian Eropa dari misi Artemis-1: European Service Module (ESM), yang saat ini memasok oksigen, listrik, air, panas, dan propulsi untuk mengejek astronot. “Ini adalah kebangkitan arsitektur yang diperlukan untuk kembali ke bulan, mimpi lama yang menjadi kenyataan. Tapi pertama-tama perangkat ini harus membuktikan diri.”

Selama penerbangan, panel surya yang diproduksi di Leiden juga menjalani pembaptisan ruang mereka sendiri. Produksi panel surya mungkin tampak seperti sepotong kue, tetapi dalam hal ini semuanya berbeda:

READ  WhatsApp beta memungkinkan admin grup untuk menghapus pesan dari semua orang - tablet dan ponsel - berita