BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah keberatan dengan pembatasan impor daging dan telur Singapura

India telah mempertanyakan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) tentang pembatasan Singapura pada impor makanan tertentu, seperti daging dan telur, dari negara itu karena tidak adanya kesepakatan saling pengakuan (MRA) antara kedua negara.

India meminta Singapura menjelaskan mengapa tidak ada perjanjian perdagangan internasional dengan otoritas pengatur India, meskipun Perjanjian Perdagangan Bebas Komprehensif (FTA) sudah hampir dua dekade, sehingga India bertanya kepada Singapura sambil meninjau kebijakan perdagangannya. -kondisi. Tidak mengizinkan beberapa makanan diimpor.

Singapura telah mengklaim bahwa daging, telur, dan produknya harus diimpor dari sumber bersertifikat di negara atau wilayah yang disetujui yang memenuhi standar dan persyaratan keamanan pangan dan kesehatan hewan yang dikeluarkan oleh Badan Pangan Singapura (SFA).

“Sertifikasi diperlukan karena produk ini dapat menimbulkan risiko keamanan pangan dan penyakit hewan bagi kesehatan masyarakat dan kepentingan komersial. Badan Pangan Singapura (SFA), negara Asia Tenggara, menjawab kami berterima kasih kepada India atas minatnya dan menyambut diskusi lebih lanjut dengan otoritas terkait. di SPS untuk keamanan Pangan.

Proses akreditasi SFA terdiri dari dua tahap. Fase satu mencakup akreditasi negara bagian, yang menilai negara bagian untuk pengawasan peraturan dan perlindungan terhadap penyakit hewan komersial dan masalah kesehatan masyarakat (misalnya, penyakit mulut dan kuku, bovine spongiform encephalopathy).

Tahap kedua mencakup akreditasi perusahaan individu dan evaluasi program keamanan dan kualitas pangan dan praktik kebersihan operasional untuk pabrik pengolahan daging ekspor. Singapura mengatakan ini termasuk pengajuan file dokumenter, diikuti dengan inspeksi.

Singapura saat ini hanya mengizinkan impor telur segar dari peternakan bersertifikat di Australia, Denmark, Finlandia, Jepang, Malaysia, Belanda, Selandia Baru, Polandia, Korea Selatan, Swedia, Thailand, Ukraina, dan Amerika Serikat.

READ  Perusahaan Venlo telah menghancurkan jutaan pound, yuan, rubel, rupee, dan uang kertas lainnya

Ayam broiler dan itik hanya diperbolehkan diimpor dari peternakan yang disetujui di Malaysia. Babi hanya boleh diimpor dari satu peternakan di Indonesia dan satu lagi di Malaysia. Dia menambahkan bahwa produk susu tidak boleh diimpor dari negara-negara bebas PMK kecuali telah diperlakukan sesuai dengan pedoman WHO. Kesehatan Hewan Dunia.

India mengambil garis keras pada hambatan non-tarif yang diajukan oleh mitra dagangnya. Bahkan Menteri Perdagangan Piyush Goyal telah mengancam tindakan timbal balik jika negara-negara tertentu gagal menghapus hambatan non-tarif seperti itu pada barang dan jasa India.

Pada Oktober tahun lalu, Goyal meminta anggota ASEAN untuk menghapus hambatan non-tarif dan membatasi penyalahgunaan perjanjian perdagangan bebas oleh pihak ketiga, seringkali di luar kawasan.

“Sayangnya” kita baru-baru ini menghadapi beberapa hambatan yang membatasi ekspor kita ke negara-negara ASEAN, khususnya di bidang pertanian dan mobil. “Saya yakin ini hanya akan mengarah pada tindakan timbal balik oleh negara lain, termasuk India, dan akan merugikan keinginan jangka panjang para pemimpin kami untuk memperluas perdagangan antara kedua negara,” kata Goyal dalam sesi pribadi dengan para menteri perdagangan PBB. . Wilayah.

Perjanjian Kerjasama Ekonomi Komprehensif India-Singapura (CECA) mulai berlaku pada 1 Agustus 2005 dan penilaian pertama selesai pada 1 Oktober 2007. Penilaian CECA kedua dimulai pada Mei 2010 tetapi selesai pada 2018. India mengekspor senilai $6,7 miliar barang pada tahun fiskal 21 dan mengimpor $9,6 miliar pada tahun yang sama dari Singapura, mengakibatkan defisit perdagangan bilateral sebesar $2,9 miliar.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan yang memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang berkelanjutan tentang bagaimana kami dapat meningkatkan penawaran kami telah memperkuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan di masa-masa sulit karena Covid-19 ini, kami tetap berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru tentang berita tepercaya, pendapat otoritatif, dan komentar berwawasan tentang masalah terkini yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

READ  Tidak diperlukan janji temu episode kedua • 1929 tes positif, peningkatan rata-rata

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda agar kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten berkualitas untuk Anda. Formulir berlangganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten kami secara online. Hanya berlangganan lebih banyak konten online yang dapat membantu kami mencapai tujuan kami untuk menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda dengan lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Klik Dukungan Kualitas dan Berlangganan Standar Bisnis.

editor digital