BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penebang sekarang juga bisa mendapatkan label berkelanjutan jika mereka memperbaiki kerusakannya

Hutan lanskap kayu putih berbatasan dengan hutan alam hutan Amazon

Organisasi yang mensertifikasi produk kayu ramah lingkungan, FSC, kini juga akan memberikan labelnya kepada perusahaan yang menebang kayu. Mereka kemudian harus memulihkan semua hutan yang mereka tebang antara tahun 1994 dan 2020 dan memberikan kompensasi kepada masyarakat yang rusak akibat deforestasi.

Saat ini, perusahaan yang telah menebangi hutan sejak tahun 1994 tidak dapat memperoleh sertifikasi hijau FSC. Ini adalah badan yang mensertifikasi produk kayu, seperti pulp dan kertas, yang berasal dari hutan lestari. Karena konsumen sering secara sadar memilih produk dengan label FSC, ini membatasi peluang penjualan bagi perusahaan.

agitasi

Pada pertemuan Forest Stewardship Council (FSC) di Indonesia minggu lalu, anggota FSC memilih untuk mensertifikasi perusahaan-perusahaan ini. Selama mereka memulihkan jumlah hutan yang sama yang mereka hancurkan antara tahun 1994 dan 2020. Setelah tahun 2020, deforestasi tidak akan diizinkan.

Skema baru ini disambut dengan antusias oleh organisasi lingkungan dan perusahaan kayu, khususnya di IndonesiaMereka tertarik untuk mendapatkan sertifikasi FSC.

“Ada lebih banyak manfaat lingkungan dan sosial yang berasal dari ini daripada risiko penyalahgunaan,” kata Grant Rossumman dari Greenpeace Selandia Baru.

Hutan alam telah menjadi pertanian

Restorasi hutan adalah kabar baik bagi iklim. berdasarkan Artikel di sifat pemarah Dari Profesor Simon Lewis dan rekan-rekannya di University College London, “pertanian kurang cocok untuk menyimpan karbon dioksida daripada hutan alam” karena kayu pertanian melepaskan karbon dioksida saat dipanen.

sebuah Studi di Ilmu Diperkirakan, berdasarkan citra satelit, antara tahun 2001 dan 2015, seperempat deforestasi disebabkan oleh hutan – dan penggantian hutan alam dengan penanaman pohon. Sisa deforestasi disebabkan oleh pertanian atau kebakaran hutan.

restorasi hutan

Hutan yang direstorasi sebaiknya berada di tempat yang sama di mana deforestasi pernah terjadi, atau setidaknya dekat dengannya. Untuk dapat melanjutkan sebagai “hutan yang dipulihkan”, setidaknya 30 persen pohon harus tetap utuh, dan 70 persen sisanya dapat ditebang.

READ  Permintaan maaf tidak dapat dibenarkan tanpa Indonesia mengembalikan kompensasi

Selain itu, perusahaan harus memberikan langkah-langkah pemulihan sosial kepada masyarakat yang sebelumnya terkena dampak deforestasi lahan. Ini bisa dalam bentuk pengembalian tanah, pembayaran kompensasi, pekerjaan atau infrastruktur.

Masih banyak pertanyaan yang belum terjawab

Konsultan kehutanan Aida Greenberry mendukung langkah baru tersebut, meskipun dia mempertanyakan apakah perusahaan pulp dan kertas akan benar-benar melakukan apa yang diperlukan untuk mendapatkan sertifikasi.

Baca juga

Media Ninja/Flickr (CC BY-NC-SA 2.

Greenberry, mantan direktur keberlanjutan di Asia Pulp and Paper Indonesia, mengatakan dia khawatir beberapa perusahaan hanya senang berada dalam proses sertifikasi, untuk mencuci kredibilitas mereka kepada pelanggan potensial.

sebuah belajar Dari tahun 2019 ditemukan bahwa 1,2 juta hektar hutan alam dihancurkan di Indonesia antara tahun 2001 dan 2016 untuk perkebunan kayu. Ini adalah area seukuran Jamaika.

“Bagaimana mereka bisa memulihkan satu juta hektar hutan?” kata Greenberry. “Ini adalah pertanyaan yang masih perlu dijawab.”

Bagian ini awalnya muncul di IPS Partner Berita Iklim Utama.