BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelajah Mars secara tidak sengaja mengadopsi batu peliharaan

hidup untuk ketekunanPenjelajah pemberani yang saat ini menjelajahi Planet Merah sekitar 132 juta mil dari Bumi merasa sangat kesepian. Dari gurun berdebu Kawah Jezero ke badai angin MarsKehidupan di Mars bukan untuk orang yang lemah hati – atau setidaknya bagi mereka yang berpikiran terbuka. Jadi, meskipun menjadi robot dalam misi penelitian sains, para peneliti di tim misi Ketekunan NASA baru-baru ini terkejut menemukan bahwa Ketekunan secara keliru mengadopsi batu peliharaan.

Tidak jelas apakah ketekunan memilih batu atau batu besar memilih ketekunan, tetapi para ilmuwan mengatakan batu itu menemukan dirinya sendiri tempat yang nyaman di roda kiri depan rover, di mana titik itu mulai melekat padanya. berdasarkan jumpa pers Dari NASA Around the Rock, batu itu telah ada sejak awal Februari dan telah melakukan perjalanan lebih dari 5,3 mil di sekitar Mars; Ketekunan berjalan sendiri Total 7,3 mil Sejak mendarat di Mars pada Februari 2021. Untungnya, batu itu tidak membahayakan keuletannya, meski tentu saja sesuai dengan pemiliknya karena terus melekat pada penjelajah bermil-mil jauhnya.

Sebuah batu tersangkut di sepatu probe (NASA/JPL-Caltech)

Ini bukan pertama kalinya rover mengadopsi batu—atau lebih tepatnya, memilih batu rover. Selama hampir 18 tahun, sebuah batu seukuran kentang melekat pada roda kanan penjelajah Spirit yang telah berada di Mars dari tahun 2004 hingga 2010. Operator misi akhirnya harus mengeluarkan penyusup dari jarak jauh. Penjelajah Curiosity, yang mendarat di Mars pada 2012, melihat bebatuan secara berkala bertumpu di roda kanan depannya. Namun, para ilmuwan mengatakan jenis hubungan ini biasanya hanya berlangsung selama beberapa minggu – bukan berbulan-bulan.

READ  Kapan pandemi COVID akan berakhir? Direktur CDC Rochelle Walinsky membagikan prediksinya

Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


Sejak mendarat di Mars pada Februari 2021, Perseverance telah membuat daftar pengadopsi awal yang mengesankan. Misalnya, misi bersama rover adalah yang pertama kali Helikopter diangkut ke planet lain. Ketekunan juga telah mampu mengekstrak oksigen dari atmosfer planet merah untuk karbon dioksida, sebuah metode yang suatu hari nanti dapat digunakan untuk menyediakan oksigen bagi para astronot di Mars. Dan mungkin yang paling penting, Perseverance mengumpulkan dan menyimpan sampel tanah dan batuan yang pada akhirnya akan menjadi batuan Mars pertama. kembali ke bumi untuk studi ilmiah. Dia juga sekarang memiliki batu peliharaan terpanjang dari semua kendaraan keliling – hampir empat bulan dan terus bertambah. Apakah ada yang tidak bisa dilakukan oleh ketekunan?

Dalam berita ketekunan lainnya, surat kabar Diterbitkan di Science Advances Rincian catatan ketekunan ratusan setan debu dan video terkenal mereka Hembusan angin menimbulkan awan debu Mars yang besar. Para ilmuwan mengatakan pengamatan ketekunan dari fenomena atmosfer ini, yang dilakukan selama 216 hari pertama di Mars dari petualangannya, dapat membantu memprediksi badai debu Mars di masa depan.

Terkait: Geologi aneh Mars membingungkan para ilmuwan

“Kawah Jezero mungkin berada di salah satu sumber debu paling aktif di planet ini,” kata Manuel de la Torre Juarez, wakil peneliti utama di Jet Propulsion Laboratory NASA. Dalam siaran pers. “Segala sesuatu yang baru yang kita pelajari tentang debu akan berguna untuk misi masa depan.”

Penulis penelitian menemukan bahwa sebanyak empat angin puyuh melalui ketekunan pada hari-hari biasa di Mars—membuat ketahanan seorang teman rocker terhadap ketekunan menjadi lebih luar biasa dan mengesankan.

READ  Wabah Salmonella terkait dengan daging Italia menginfeksi lusinan: CDC

Apakah akhir perjalanan batu sudah di depan mata? Para ilmuwan percaya bahwa batu itu mungkin jatuh selama pendakian di tepi kawah di masa depan karena gravitasi. Dan jika itu terjadi, Anda akan mendarat di area dengan bebatuan yang sangat berbeda darinya. Seperti yang dijelaskan Eleni Ravanis, kolaborator mahasiswa di Universitas Hawaii di Manoa, dalam siaran pers tentang batu itu, ahli geologi Mars masa depan akan bingung dengan lokasi batu itu.

“Jika Anda seorang ahli geologi Mars dari masa depan yang membaca ini, seorang mahasiswa pascasarjana dari Mars mungkin ditugaskan untuk memetakan situs bersejarah Kawah Jezero: Hati-hati,” tulis Ravanis. “Jika Anda menemukan batu yang terlihat tidak pada tempatnya, Anda mungkin hanya melihat batu ketekunan hewan peliharaan sebelumnya.”

Baca lebih lanjut tentang Mars: