BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Permintaan nanas Indonesia tetap kuat di Amerika Serikat dan China”

Banyak konsumen Asia yang akrab dengan nanas dari Filipina dan Taiwan, tetapi kebanyakan tidak menyadari bahwa Indonesia juga mengekspor dalam jumlah besar setiap tahun. Frozen Fruits Company, produsen dan eksportir nanas Indonesia, sedang mencari lebih banyak peluang ekspor di pasar Asia.

“Di Indonesia, kami hanya memiliki dua musim, musim kemarau dan musim hujan. Menanam nanas dimungkinkan di kedua musim dan kami dapat memanen buah berkualitas tinggi setiap hari,” kata Stefan Bode, direktur perusahaan buah beku. “Nanas di Indonesia banyak, jadi kami tidak menjual produk kami di pasar lokal, tapi kami ekspor.”

Luas lahan buah beku adalah 7.834 hektar untuk budidaya nanas di Indonesia. Saat ini, China dan Amerika Serikat merupakan pasar ekspor utama perusahaan. “Tahun ini, banyak pedagang buah internasional menghadapi berbagai tantangan, termasuk wabah Corona dan keterbatasan kapasitas transportasi. Akibatnya, penjualan di beberapa pasar melambat. Biaya pengiriman tinggi dan kami harus menanggung beban tambahan biaya ini dengan pelanggan. Tetapi karena kami bekerja dengan saluran penjualan Konstan, kondisi ini tidak berdampak signifikan pada volume ekspor kami. Saat ini, harga FOB sekotak nanas (10 kg) adalah sekitar € 10,44, yaitu 10% lebih dari musim lalu.”

Frozen Frozen adalah bagian dari UD Citra Tama Jaya Trading Company. Selain nanas segar, perusahaan juga mengekspor nanas beku dan manggis segar.

buah-buahan beku
Tubuh Stephen
buah [email protected]

READ  Memalukan: Kabinet masih belum tahu apa itu rasisme institusional - Job