BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Persaudaraan Indonesia Darren dan Brad Bender

Darren Bender (40) dan Brad Bender (33). Foto © Dorna Sports

Darren Bender mencetak poin kejuaraan dunia pertamanya sebagai pembalap MotoGP di Indonesia Minggu lalu. Pembalap asal Afrika Selatan yang berasal dari kelas Moto3 itu mengejutkan banyak pihak, termasuk saudaranya Brad, yang bahkan berhasil menyalipnya di balapan, yang membuat pembalap Red Bull KTM Factory Racing itu kaget dan kaget.

Balapan sepeda motor Pertamina Indonesia Grand Prix digelar di Sirkuit Jalan Raya Internasional Pertamina Mandalika yang basah pada Minggu sore. Sejumlah pengendara memaki kondisi tersebut, namun sejumlah pengendara juga merasa seperti ikan di air dengan kondisi tersebut. Darren Bender, yang melakukan debutnya di MotoGP, termasuk dalam kategori pembalap terakhir pada hari Minggu, mengendarai balapan Afrika Selatan yang luar biasa di mana ia finis kedelapan untuk sementara waktu dan akhirnya melewati garis finis di urutan ke-10.

Detail yang menarik selama balapan adalah bahwa selama balapan Binder melewati saudaranya Brad – yang berhasil finis di podium pada moto pertama musim ini – yang membuat pembalap Red Bull KTM Factory Racing terkejut dan terkejut.

Brad Bender: “Ketika saudara laki-laki saya lulus, saya senang. Sangat menyenangkan melihat seberapa baik saudara saya berkendara di sini. Saya sangat bangga padanya.”

Tak perlu dikatakan, pebalap KTM itu tidak senang dengan penampilannya dan finis kedelapan di garis finis, terutama karena rekan setimnya Miguel Oliveira meraih kemenangan di balapan itu. Namun, pebalap KTM berusia 26 tahun itu punya penjelasan atas performa buruknya di balapan MotoGP kedua dan basah musim ini.

Brad Bender: “Saya kecewa karena saya merasa sangat baik sepanjang akhir pekan, terutama pada ban basah. Ada yang salah dengan penyesuaian ketinggian pengendaraan belakang selama balapan. Sesuatu terjadi setelah start, saya tidak yakin apa itu. Setiap kali saya remnya naik, dan itu adalah pemikiran yang agak menakutkan. Saat penyesuaian ketinggian kendara ditarik, mesin hampir tidak bisa dikemudikan. Tapi cengkeramannya bagus secara keseluruhan dan sangat bagus di beberapa bagian lintasan. Jadi saya mengendarainya secara keseluruhan balapan dengan pengatur ketinggian berkendara ditarik sepenuhnya. Kami beruntung dalam hal itu, Kami seharusnya berpisah dengan uang yang sama. Jika Anda finis kedelapan dalam kondisi basah, tidak apa-apa. Tidak ada yang berhasil di trek kering. Saya hanya ingin membawa sepeda pulang dalam keadaan utuh, yang cukup tangguh.”

READ  Miljoenen Nederlanders sporten niet van bijna niet en dat heeft grote gevolgen

Bagi Darren Bender, ini adalah balapan MotoGP pertamanya di trek basah. Baru saja kehilangan poin Piala Dunia terakhir di Qatar dengan finis di urutan ke-16, segalanya berjalan lebih baik dari yang diharapkan di sirkuit basah Indonesia pada hari Minggu. Nyatanya, adik dari dua bersaudara ini tak hanya mencetak poin juara dunia pertamanya sebagai pebalap MotoGP, tapi juga sepuluh besar pertamanya di divisi teratas.

Darren Bender: “Itu benar-benar balapan yang menarik. Ketika hujan mulai turun, saya pikir akan sangat menyenangkan untuk melakukan percobaan ini. Sudah di lap menuju grid saya terkejut dengan cengkeraman yang bagus. Dalam balapan, lap demi lap lap saya menjadi lebih percaya diri. Tapi saya masih kagum dengan cengkeraman ban hujan yang bagus. Saya mengalahkan beberapa orang dan tiba-tiba saya berada di poin. Kemudian saya menyusul saudara laki-laki saya, yang hebat. Pada akhirnya saya mengalami masalah dengan ban belakang dan kemudian saya berkelahi. Saya ingin menjaga orang-orang di belakang saya dan menjadi yang terbaik di grup. Tapi saudara laki-laki saya Brad bertahan lebih lama menjelang akhir balapan. Brad mungkin sedikit terkejut melihat saya mengantar saya ke balapan. Tapi dia memanfaatkan situasi dengan baik di akhir ketika saya harus melebar sedikit setelah permainan Alex [Espargararó]. Ambil dua sekaligus. Itu sangat mengasyikkan di lokasi syuting, hampir seperti tentang kemenangan. Itu adalah putaran terakhir yang intens, saya termasuk di antara orang-orang yang benar-benar memenangkan balapan Moto GP. Bagi saya itu adalah pertama kalinya dalam hujan. Itu adalah perasaan yang luar biasa dan saya sangat senang dengan hasilnya. Di Argentina kami harus melakukan semuanya selangkah demi selangkah lagi. Di sana kami baru saja memulai dari awal lagi, tapi bagaimanapun…kami benar-benar bersenang-senang dan kami masih menikmati balapan ini.”

READ  Sporten op het werk: "collega's hebben passie voor elkaar" | een taak

Grand Prix ketiga musim ini akan berlangsung pada akhir pekan 1-3 April, dan tempat untuk putaran ini adalah Termas de Rio Hondo di Argentina.




olahraga slalom




Tautan yang bermanfaat Pertamina Grand Prix di Indonesia:

Jadwal lengkap dan hasil
Tempat nonton di tv
laporan visual







Racesport.nl adalah pendukung

Apakah Anda pengunjung setia situs ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim editorial Racesport.nl dan juga secara teratur berkesempatan memenangkan hadiah menarik?

Menjadi pendukung Racesport.nl sekarang. Informasi lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter