BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan ekspor sektor bawang merah di atas 7 persen

Asosiasi Bawang Belanda (HOA) mengatakan bahwa ekspor bawang merah Belanda harus gila jika tidak memecahkan rekor tahun lalu. Sebanyak 1.218.000 ton bawang telah dijual ke luar negeri hingga minggu ke-21 musim ini, menurut Organisasi Payung Perdagangan Bawang.

Jumlah negara yang aktif mengimpor sekarang 132. Selama musim 2020-2021, 1.136.000 ton dijual ke 128 negara pada periode yang sama. Itu berarti pertumbuhan ekspor di atas 7 persen. Dengan lima minggu lagi, total volume tahunan bawang merah tahun ini diperkirakan akan melebihi 1,3 juta ton.

Pantai Gading adalah penambah volume yang hebat. Dengan 171.000 ton, negara ini setara dengan Senegal terkemuka dengan 175.000 ton. Secara signifikan, menurut HOA, Pantai Gading datang ke pasar lima minggu lebih awal dengan volume pembelian yang lebih besar dari Senegal. Negara ini berada di pasar ketika perbatasan Senegal ditutup karena penjualan tanaman lokal.

Di Senegal, HOA mengatakan produksi bawangnya sendiri telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Konsumsi juga meningkat tajam di Afrika Barat, yang berarti impor diperlukan pada saat panen sendiri tidak tersedia. Indonesia dan Nikaragua menerima blok lainnya. Ekspor ke negara terakhir musim ini lebih dari 16.000 ton. Indonesia tumbuh sangat stabil dengan omset hampir 25.000 ton.

Di benua Asia, India telah mendapatkan kembali pangsa pasar lebih dari tahun lalu. Akibatnya, pembeli tak sengaja yang relatif besar seperti Bangladesh dan Sri Lanka kehilangan arah tahun ini.

Ekspor ke Taiwan dan Hong Kong masing-masing tumbuh 7.600 ton dan 3.500 ton. Apalagi minat bawang Belanda dari Jepang meningkat, dengan ekspor meningkat dari 400 kg menjadi 2.200 ton dibandingkan tahun lalu.

READ  "Pemain KNIL Graves Maluku berhak mendapatkan status dilindungi di Stafford dan Rouen"

Brexit

HOA menunjukkan pertumbuhan yang signifikan di sekitarnya. Inggris membeli sekitar 40 persen bawang merah musim ini, dengan counter ekspor hampir 132.000 ton. Bagian dari perkembangan ini dijelaskan oleh catatan yang lebih akurat karena Brexit. Inggris setengah mandiri dalam konsumsi bawang merah sekitar 670.000 ton, tetapi sangat bergantung pada impor.

Menurut HOA, Polandia juga menunjukkan angka pertumbuhan yang stabil. Selain itu, sejumlah besar bawang merah pertanian dipasok ke negara Eropa Timur ini, yang tidak ditemukan dalam angka ekspor mingguan. Untuk Eropa, ekspor besar ke negara-negara seperti Swiss 2.500 ton (+1.900 ton) dan Finlandia 5.300 ton (+2.100 ton) juga signifikan.

Batas terbuka

Vietnam dan Kolombia telah membuka kembali perbatasan mereka untuk bawang Belanda setelah lama absen, dan HOA mengatakan ini memberikan perspektif untuk musim bawang yang akan datang. Kolombia, khususnya, akan menjadi pembeli besar selama musim panen yang mengecewakan di wilayah tersebut. Di masa lalu, negara Amerika Latin terkadang membeli lebih dari 10.000 ton. Pembukaan kembali bawang Belanda di pasar tersebut merupakan hasil konsultasi intensif antara HOA, dewan pertanian, kedutaan dan pemerintah di negara yang bersangkutan.

Meskipun angka ekspornya sangat baik, petani bawang merah Belanda hanya mampu memperoleh keuntungan moderat dari pasar bawang merah. Harga rata-rata untuk pengiriman dari gudang di Landbouwbeurs North-en Central-Nederland untuk lebih dari 60 persen bawang kuning kasar adalah 10 12,10 per 100 kg. Hanya dalam periode dari pertengahan April hingga pertengahan Mei adalah pasar yang layak harga dan harganya 15 euro atau sedikit lebih tinggi.

Harga jauh lebih baik tahun ini karena pasokan bawang merah sedikit lebih rendah. Harga bervariasi dari 20 hingga 25 euro sepanjang musim, akhirnya mencapai puncak hingga 40 euro.