BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat kamikaze murah Iran menjadi masalah bagi Ukraina

Reuters

NOS. Berita

Mereka beroperasi dengan mesin dua langkah sederhana, seperti mesin pemotong rumput robot kuno, tetapi mereka memaksa warga Ukraina untuk melarikan diri ke tempat perlindungan serangan udara: drone “Kamikaze” Iran. Ukraina mengatakan itu semakin banyak digunakan oleh militer Rusia.

Mereka sebenarnya adalah drone dengan puluhan kilogram bahan peledak di dalamnya. Mereka terbang menuju target yang telah diprogram dan meledak di sana. Baru minggu lalu, dikatakan bahwa infrastruktur vital di wilayah Kyiv dibom oleh drone semacam itu.

Gubernur berbicara tentang “pemboman kota Makarif oleh pesawat tak berawak oleh penjajah.” Tidak jelas apakah ada cedera. Menurut Ukraina, pembangkit listrik di wilayah tersebut juga diserang oleh drone. Ukraina sebelumnya mengakui bahwa peralatan dan infrastruktur militer dibom di berbagai tempat.

Ini akan menjadi foto serangan drone kamikaze di kota pesisir Odessa:

Relatif mudah untuk menembak jatuh UAV Kamikaze Shahed 136 buatan Iran. Perangkat ini tidak sepenuhnya berteknologi tinggi. Biaya produksi diperkirakan $ 20.000. Ini adalah perubahan kecil dibandingkan dengan drone militer lainnya. Oleh karena itu, ini merupakan alternatif yang disambut baik bagi Rusia, di mana stok rudal presisi dan amunisi mahal berkurang dengan cepat.

Masalah bagi Ukraina adalah bahwa Rusia dapat menembakkan puluhan dari mereka secara bersamaan, membebani pertahanan udara Ukraina. “Tentara Ukraina dapat melenyapkan sebagian besar dari mereka, tetapi tidak semuanya,” kata Samuel Bendet. Dia adalah pakar teknologi pertahanan Rusia di think tank AS CNA. “Dan hanya satu yang perlu dilewati.”

Tingkat kerusakannya tidak jelas

Ukraina tidak merinci atau hampir tidak merinci tentang apa yang telah dihancurkan Rusia dengan semua serangan pesawat tak berawak. Ini bukan tanpa alasan: setidaknya Rusia tidak tahu melalui media seberapa efektif serangan itu.

CC BY 4.0 / Berita Tasnim

Rudal Al-Quds Muhajir 6 dalam foto yang dirilis oleh Iran

“Ini juga senjata psikologis,” lanjut Bendet. Drone ini menghantam sasaran sipil dan infrastruktur sipil seperti pembangkit listrik. Saat Shahid mendekat, yang juga disebut skuter karena suara bising yang dihasilkan mesin, sirene serangan udara berbunyi. Kemudian warga harus berlindung di stasiun metro atau tempat penampungan serangan udara.

Kebetulan, Moskow menyangkal bahwa mereka menggunakan drone Iran dan menyangkal bahwa Teheran memasok Rusia dengan drone. Tetapi Ukraina merilis beberapa video dan foto serangan pesawat tak berawak, para martir imigran yang ditahan, dan bangkai pesawat yang jatuh:

Bendet: “Drone Iran batch pertama berisi beberapa ratus pesawat. Presiden Ukraina Zelensky mengatakan bahwa Iran berencana untuk mengirim 2.400 pesawat lagi.” Jika ini benar, senjata perang tak berawak Iran akan menjadi masalah yang meningkat bagi Kiev.

kemacetan

Kemarin, NATO mengatakan bahwa ratusan perangkat jamming juga dikirim untuk mengacaukan radar drone. “Mereka dapat menonaktifkan drone buatan Rusia dan Iran,” kata kepala NATO Stoltenberg.

Menurut ahli Bendit, itu benar Kasihan Jadilah efektif melawan drone. Tapi itu jelas tidak menyelesaikan masalah, katanya. “Rusia dapat mencoba memodifikasi drone sehingga perangkat elektronik tidak terlalu rentan terhadap gangguan semacam itu. Bahkan jika itu tidak berhasil dan drone terlempar keluar jalur oleh jammer, mereka masih dapat menyebabkan kerusakan.”