BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Profesor Leiden memenangkan jutaan untuk penelitian

Mesman (kiri), Gopar (tengah) dan Yasthanbaksh (kanan) semuanya mendapatkan penghargaan terbaik © Universitas Leiden

Leiden – Ketiga profesor Leiden itu masing-masing akan menerima 2,5 juta euro karena telah dianugerahi penghargaan sains tertinggi di Belanda. Profesor Maria Yasthanbaksh dan Mark Cooper akan menerima Hadiah Spinoza, sementara Judy Mesman akan menerima Hadiah Steve. Ini diumumkan oleh Science Fund NWO pada hari Jumat. “Ini benar-benar suatu kehormatan,” kata Yajtanbaksh.

Universitas Leiden akan memenangkan total 7,5 juta euro. Uang itu akan digunakan untuk penelitian ilmiah. Organisasi Belanda untuk Penelitian Ilmiah (NWO) di Belanda setiap tahun memberikan hadiah kepada enam peneliti yang melakukan penelitian ‘pelopor’. Leiden pergi dengan setengah hadiah.

Mark Copper Spinoza, profesor reaktivitas dan kimia permukaan di Universitas Leiden, akan menerima hadiah tersebut karena, menurut NWO, dia ‘memberikan kontribusi yang signifikan terhadap penghijauan pasokan energi dan industri kimia’. Maria Yasthanbax Spinoza, profesor imunologi seluler di Universitas Leiden dan kepala parasitologi di LUMC, akan menerima hadiah tersebut. Dia telah melakukan penelitian yang memungkinkan untuk mengembangkan vaksin yang lebih baik terhadap infeksi parasit dan obat yang lebih baik terhadap penyakit inflamasi.

Keadilan sosial

Ilmuwan Leiden, Judy Messman, menerima hadiah Steve. Dia adalah Profesor Studi Menengah Tantangan Sosial. ‘Mesman adalah peneliti terkemuka di bidangnya, dengan komitmen luas terhadap keadilan sosial di bidangnya dan di luarnya,’ kata organisasi itu.

Hadiah telah diberikan kepada tiga ilmuwan di luar Universitas Leiden. Jose van Dijk, Profesor Media dan Komunitas Digital di Universitas Utrecht;

Apa yang harus dilakukan dengan 2,5 juta?

“Ini benar-benar suatu kehormatan. Saya sangat senang,” kata Yajtanbaksh, ilmuwan yang memenangkan acara radio tersebut. Bangun barat. “Merupakan suatu kehormatan bagi tim dan kolega saya yang bekerja dengan saya di banyak negara.” Dengan uang, dia berharap dapat melakukan lebih banyak penelitian tentang sistem kekebalan, misalnya, pertanyaan mengapa beberapa orang kurang merespons vaksin. Saya suka melakukannya dengan peneliti muda berbakat dari Belanda, tetapi juga dari Afrika dan Indonesia. ‘

READ  Boeing 737 Max Belanda mengirimkan 150.000 vaksin ke Tanjung Verde