BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putin absen dari pertemuan PBB di New York, tetapi di bibir semua orang

Agensi Pers Prancis

NOS. Berita

  • Marek de Vries

    reporter AS

  • Marek de Vries

    reporter AS

Presiden Rusia Putin adalah orang yang paling sering absen di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, tetapi dia adalah pokok pembicaraan di aula-aula Perserikatan Bangsa-Bangsa. Inilah yang disebut Menteri Luar Negeri Hoekstra Referendum diumumkan pada hari Selasa Di berbagai wilayah pendudukan Ukraina “sama sekali tidak dapat diterima. Ini adalah wilayah negara Ukraina, di mana Rusia tidak memiliki bisnis.”

Menurut Hoekstra, rencana tersebut juga tidak dapat diterima oleh Uni Eropa dan sekutu lainnya. Dewan Keamanan PBB sejauh ini tidak dapat berbuat apa-apa, karena Rusia memiliki hak veto sebagai anggota tetap.

*novel palsu

Meski 141 negara mengecam tindakan Rusia, masih ada negara yang berpihak pada Rusia. Hoekstra mengatakan tentang ini: “Kita harus memastikan bahwa isu-isu semacam ini dikutuk oleh sebanyak mungkin negara. Namun, beberapa kelompok sensitif terhadap narasi pseudo-Rusia. Kita juga harus melibatkan negara-negara itu, dan terlibat secara luas. dialog mungkin..”

Selama pidato yang menyentuh di Majelis Umum, Presiden Prancis Macron mengatakan bahwa tidak ada negara yang boleh ditinggalkan di sela-sela agresi Rusia. Dia menuduh mereka yang diam sebagai “bersalah bersama neo-imperialisme” yang menginjak-injak tatanan dunia yang ada dan membuat perdamaian menjadi tidak mungkin.

Agensi Pers Prancis

Presiden Prancis Macron dalam pidatonya

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah membuka pertemuan sebelumnya dengan pesan yang mengerikan. “Dunia dalam bahaya besar dan lumpuh,” kata orang Portugis itu.

Ketidakseimbangan global yang masif

Guterres melukiskan gambaran dunia yang tegang, yang secara harfiah “terbakar” dengan krisis iklim dan di mana beberapa konflik sengit berkecamuk, dengan perang di Ukraina yang memimpin. Dia juga menyebut kenaikan inflasi, krisis energi dan ketimpangan ekonomi global sebagai perkembangan yang mengkhawatirkan.

Selama pidatonya, dia memperingatkan bahaya teknologi baru, meskipun mereka juga dapat menghubungkan dunia. Namun menurut Guterres, platform media sosial memonetisasi kemarahan, kemarahan, dan hal-hal negatif, dan menjual data untuk memengaruhi perilaku pengguna.

‘Disinformasi sebagai senjata perang’

Dengan demikian, penyebaran informasi yang salah juga menjadi agenda tahun ini. Di New York, Menteri Hoekstra, dengan mitranya dari Kanada, Menteri Luar Negeri, mendesak kerja sama yang lebih erat untuk memerangi disinformasi.

Hoekstra menggambarkan disinformasi sebagai senjata perang, merujuk pada Rusia: “Rusia berusaha menyesatkan kami dan memberi tahu kami cerita palsu tentang perang untuk akhirnya menghalangi kami mendukung Ukraina.”