BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putri saya didiagnosis menderita demensia – dia baru berusia 19 tahun

Putri saya didiagnosis menderita demensia – dia baru berusia 19 tahun

kesehatan

19 Mei 2023 | 8:14 malam

Ketika Gianna Capo mulai mengalami kehilangan ingatan dan penarikan diri dari keluarga dan teman, ibunya mengira itu adalah COVID yang masih ada — tentu saja bukan demensia.

“Saya merasa seperti seseorang baru saja meninju jantung saya. Saya duduk tercengang,” kata ibu Capo, Rebecca Robertson, 50 tahun. kata SWNS. “Saya pikir ini tidak mungkin benar, dia baru berusia 19 tahun. Saya tidak pernah mengira itu demensia – tidak dalam mimpi terliar saya.”

Robertson, dari McKinney, Texas, melihat ada yang tidak beres dengan putrinya yang cerdas dan cerdas pada September 2020, ketika dia beralih dari ketua kelas menjadi tidak mampu mengikuti.

Capo mengalami tahun yang sulit. Pada tahun 2019, dia dan ibunya terlibat dalam kecelakaan mobil yang menyebabkan Robertson mengalami gegar otak parah dan cakram terkompresi di lehernya.

Kemudian, pada Juni 2020, Capo terjangkit virus corona.


Ibunya, Rebecca Robertson, mengakui, “Saya tidak pernah mengira itu bisa menjadi demensia – tidak dalam mimpi terliar saya.”
Rebecca Ancira-Robertson/Swinnes

Beberapa bulan kemudian, dia mengalami amnesia dan kemampuan untuk melakukan tugas-tugas sederhana, seperti mengoperasikan pembuka kaleng.

Ketika Capu mulai menarik diri dari teman-temannya, berhenti menyelesaikan pekerjaan rumahnya, dan mulai tidur segera setelah dia pulang, Robertson memutuskan untuk mencari bantuan medis.

“Seiring minggu-minggu berlalu, dia mulai memiliki lebih banyak masalah di sekolah. Untuk pertanyaan apa pun, dia mulai menjawab, ‘Saya tidak ingat,'” kenang Robertson yang tertegun. “Jika dia ditanya mengapa dia tidak melakukannya pekerjaan rumah, dia akan mengatakan dia tidak ingat.

READ  Misi bulan: Suhu di sekitar kawah bulan cocok untuk populasi manusia

Sang ibu mengira putrinya mungkin menderita tekanan psikologis akibat pandemi, dan dia diberi resep antidepresan pada Juni 2021.

Kabu juga mulai menemui seorang konselor, namun kondisinya terus memburuk.

“Tiba-tiba saya mulai mendapat telepon dari gurunya yang mengatakan, ‘Dia salah satu siswa super kami.'” [but] Sekarang ketika Anda berada di kelas, Anda berada di la-la-land dan menatap kosong ke luar jendela,” kenang Robertson. “Saya menjadi semakin terpisah dan apatis. Dia berkata, “Saya merasa sangat tersesat.”


Robertson mengakui dia merasa putrinya “menghilang” – dan tidak ada yang tahu harus berbuat apa.
Rebecca Ancira-Robertson/Swinnes

Robertson mengatakan tingkat keparahan amnesia Capu terungkap saat dia lulus SMA. Siswa lain dengan bersemangat mendiskusikan masa depan mereka sementara putrinya berjuang untuk mengikutinya.

“Matanya berkaca-kaca,” katanya sedih. Dia bertanya kepada saya, “Bukankah saya harus bersemangat?” Tapi dia tidak merasakan apa-apa.”

Robertson membawa remaja itu menemui ahli saraf pada November 2022, dan setelah melakukan serangkaian tes medis, dokter tidak menemukan aktivitas listrik di lobus tengah kanan Kabu.

Dia didiagnosis menderita demensia.


Capu tidak bisa mengingat kenangan masa kecil.
Rebecca Ancira-Robertson/Swinnes

Sekarang Capo yang berusia 20 tahun, kata Robertson, tidak dapat mengingat kenangan masa kecilnya yang bahagia.

Dia menceritakan, “Saya bertanya kepadanya apa momen paling bahagia dalam hidup Anda, dan dia tampak bingung dan berkata, ‘Saya tidak ingat.'”

Pada satu titik, selama penurunan Cabo, dia menghapus semua foto masa kecilnya di kamarnya. Ketika ibunya bertanya mengapa, dia berkata, “Dia tidak ingat mengambilnya.”

Robertson mengakui bahwa dia merasa putrinya “menghilang” – dan tidak ada yang tahu harus berbuat apa.

“Saya hanya berdoa semoga ada pengobatan yang bisa memberi saya harapan,” kata ibu yang tertekan itu. “Dia tidak tertawa lagi. Dia tidak bangun dari tempat tidur. Apa pun yang Anda tanyakan padanya, kapan saja, siang atau malam, dia hanya berkata, ‘Saya tidak ingat.'”

READ  Insinyur Teleskop Luar Angkasa James Webb membutuhkan waktu ekstra untuk memastikan bahwa tabir surya digunakan dengan lancar

Sang ibu berkata putrinya hampir tidak menunjukkan emosi apa pun sekarang.
Rebecca Ancira-Robertson/Swinnes

Dia melanjutkan, “Bagian yang paling menyedihkan adalah hal itu tidak mengganggu Gianna.” “Tidak ada emosi di sana. Tidak ada. Dia 100% apatis.”

Menurut Inisiatif Demensia AnakDemensia masa kanak-kanak diakibatkan oleh kerusakan otak yang progresif dan telah dikaitkan dengan lebih dari 70 kelainan genetik yang langka.

Tidak ada obatnya, tetapi pilihan pengobatan meliputi pengobatan, terapi, dan layanan nutrisi.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/05/19/my-daughter-was-diagnosed-with-dementia-shes-only-19/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi