April 11, 2021

BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rancangan undang-undang keuangan Indonesia berupaya membatasi otonomi bank sentral, berita bank, dan cerita terbaik

Jakarta (Bloomberg) – Indonesia sedang mengejar upaya lain untuk meningkatkan pengaruh pemerintah dalam pengambilan keputusan dan operasional bank sentral, serta memperluas kemampuannya untuk membiayai utang publik, menurut rancangan undang-undang yang akan diperdebatkan di parlemen.

Menurut salinan RUU yang direview oleh Bloomberg, Eustinus Presto, Staf Khusus Kementerian Keuangan, menegaskan bahwa usulan RUU reformasi keuangan universal harus mempertimbangkan strategi ekonomi pemerintah yang lebih luas ketika mengambil keputusan kebijakan moneter di Indonesia.

Mandat bank sentral akan diberikan untuk meningkatkan lapangan kerja, mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, dan menjaga stabilitas sistem keuangan.

Bank Sentral Indonesia menolak berkomentar.

Ini adalah kedua kalinya ekonomi terbesar di Asia Tenggara meningkatkan pengawasannya oleh pemerintah bank sentral, yang ditunda sebelumnya dan dihentikan tahun lalu setelah mendapat tekanan dari investor.

Tindakan serupa telah diambil di tempat lain di kawasan ini untuk memperluas kewajiban bank sentral, dengan Korea Selatan mendesak lapangan kerja dan Selandia Baru untuk mempertimbangkan harga rumah.

Stok sentral

Seperti banyak negara, Indonesia condong ke bank sentralnya untuk menerima pukulan yang disebabkan oleh epidemi.

Bank Indonesia kemudian menurunkan suku bunga, meringankan persyaratan pinjaman dan membantu mengatasi defisit anggaran terbesar sejak krisis keuangan Asia.

Dengan target pertumbuhan 5 persen pemerintah yang mengancam, epidemi akan berlanjut hingga 2021 karena otoritas moneter mungkin mendapat tekanan baru untuk berbuat lebih banyak guna mendukung perekonomian.

Draf langkah tersebut menjabarkan kerangka kerja baru untuk membiayai utang pemerintah kepada bank sentral, tindakan yang awalnya disetujui tahun lalu sebagai wabah harta pemerintah yang menular.

Selama krisis keuangan, Bank Indonesia dapat membeli obligasi langsung di pasar perdana dan membeli kembali obligasi pemerintah yang dimiliki oleh perusahaan swasta melalui bank, draf aturan tersebut menunjukkan.

READ  Malaysia ingin meningkatkan ekspor minyak sawit ke Afghanistan secara signifikan

Ia dapat membeli kembali dokumen kredit Lembaga Penjamin Simpanan untuk menyelesaikan masalah likuiditas di sektor perbankan.

“Langkah tersebut bertujuan untuk memperkuat web pengamanan sistem keuangan, termasuk menangani masalah perbankan, memperkuat koordinasi dan restrukturisasi kewenangan Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan, dan Lembaga Penjamin Simpanan.”

Tolak, Ignoor

Dalam RUU tersebut tentunya Bank Indonesia dapat menolak dan / atau mengabaikan campur tangan pihak manapun dalam rangka memenuhi kewajibannya.

Pihak lain juga “dilarang melakukan campur tangan dalam pelaksanaan kewajiban Bank Indonesia”, kecuali dalam hal-hal yang diatur secara tegas oleh undang-undang.

RUU tersebut berbunyi bahwa “independensi bank sentral sangat penting dalam menjaga kerangka kebijakan makro yang berhati-hati, kredibel dan efektif untuk mencapai tujuan melindungi ekonomi bersama dengan pemerintah” dan bahwa kebijakan moneter harus “tetap objektif dan bebas” dari kepentingan politik. ”

Fitur lain dari RUU tersebut adalah sebagai berikut: Bank mengusulkan untuk membentuk komite pengawas untuk Indonesia dan Komisi Jasa Keuangan.

Dewan, yang terdiri dari tiga anggota yang dipilih oleh presiden dan dua anggota oleh parlemen, memiliki kewenangan untuk mengevaluasi semua kebijakan yang diambil oleh kedua organisasi, kecuali keputusan kebijakan moneter.

Dewan pengawas perbankan terintegrasi yang terpisah akan dibentuk antara bank sentral, pengawas bank dan penjamin simpanan negara untuk memantau sektor perbankan dan merumuskan rekomendasi kebijakan untuk menangani masalah apa pun.

Komisi Jasa Keuangan akan berupaya menjalankan kebijakan makroprudensial sendiri untuk pasar modal dan industri keuangan non bank.

Ia juga harus mendukung kebijakan makroprudensial Bank Indonesia dan menilai dampak formal dari konsorsium keuangan.

Perusahaan perbankan dapat mengeluarkan perintah tertulis kepada lembaga keuangan untuk melakukan merger, konsolidasi, akuisisi, merger, atau perubahan.

READ  Pembicaraan perdagangan Kanada dan Indonesia dimulai dengan perjanjian kemitraan ekonomi yang komprehensif

Hal tersebut dapat membebaskan beberapa pihak dari kewajiban penerapan prinsip transparansi di pasar modal untuk mencegah dan menyelesaikan krisis keuangan.