BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Ratusan orang di Bali disiksa dan dibunuh di kamp-kamp Belanda’

Hoek telah pergi ke Bali beberapa kali untuk melakukan penelitiannya, memberikan lebih dari 120 wawancara. Saya sering mendengar cerita yang sama. “Dalam benak saya, saya melihat bahwa banyak orang melihat kamp tentara Belanda terutama sebagai kamp konsentrasi. Dan ketika saya bertanya, banyak orang berbicara tentang penyiksaan dan eksekusi di kamp-kamp itu. Saya mendengar cerita tentang waterboarding, kelaparan, tahanan diperlakukan dengan duri. kabel dan listrik. Dan juga pemerkosaan anak di bawah umur.”

korban tak bersalah

Kamp konsentrasi adalah bagian dari kebijakan dekolonisasi di Belanda. Di kamp-kamp tempat tinggal tentara Belanda ini, orang-orang disiksa dan dibunuh secara sistematis. Banyak dari tahanan ini mungkin tidak bersalah.

Tidak mungkin untuk mengatakan dengan tepat berapa banyak korban yang terlibat, juga karena arsip militer Belanda hampir tidak memuat apa pun tentang jumlahnya. Namun, setelah bertahun-tahun melakukan penelitian, Hoek mampu mengungkap fakta tersebut. Buku ini menyoroti skala kejahatan yang dilakukan oleh Belanda selama periode dekolonisasi.

Penelitian dalam catatan militer mendukung banyak laporan saksi mata. “Tahanan hampir tidak memiliki hak pada waktu itu karena mereka tidak secara resmi dianggap tawanan perang. Sudah pada tahun 1946 seorang pejabat senior Belanda menunjukkan bahwa situasinya tidak baik karena ada ‘benar-benar tidak bersalah dan antek’ di penjara-penjara ini.”

deretan mayat

Hoek memulai pencariannya pada tahun 2013, ketika dia menerima setumpuk foto dari pria Prancis tua Charles d’Estre. Foto-foto tersebut diambil saat Destre bekerja sebagai relawan perang di Bali. Gambar-gambar itu selalu menunjukkan siapa yang dibunuh oleh tentara Belanda dari pulau Bali. Satu foto menunjukkan close-up wajah kucing, sementara foto lainnya menunjukkan deretan tubuh.

READ  Anda dapat melakukan streaming film baru ini pada Juli 2021! | Berita

Perang itu menewaskan sedikitnya 130.000 orang

Segera setelah Jepang menyerah dan Perang Dunia II akhirnya berakhir, pemimpin Indonesia Sukarno mendeklarasikan Republik Indonesia yang merdeka. Namun hal itu tidak diakui oleh Belanda yang akhirnya mengerahkan lebih dari 115 ribu tentara.

Banyak orang Belanda tewas karena milisi dan geng Indonesia menargetkan penduduk Belanda dan semua orang yang berhubungan dengan Belanda. Tindakan Kapten Raymond Westerling terutama terkenal dari pihak Belanda. Dalam waktu tiga bulan, ribuan orang tewas di Sulawesi Selatan.

Sejarawan memperkirakan bahwa 25.000 hingga 30.000 warga sipil Belanda dan Belanda dari Hindia Timur dan sekitar 4.500 personel militer tewas selama Perang Kemerdekaan. Sekitar 100.000 orang dikatakan telah tewas di pihak Indonesia. Akhirnya pada tahun 1949, di bawah tekanan internasional yang besar, pertempuran berakhir.

Meskipun tidak banyak yang diketahui tentang hal itu pada saat itu, ada orang Belanda yang benar-benar menulis tentang pelanggaran selama waktu itu. Salah satunya adalah mantan pejuang perlawanan Siebe Lijftogt. Sebagai pejabat pemerintah ia tinggal di Bali selama bertahun-tahun. Anne-Lot Hoek memperoleh akses ke arsip pribadi melalui putri Lijftogt.

Ribuan penyiksa

Dalam surat-surat yang dikirim oleh Lijftogt, ia berbicara tentang ribuan orang yang disiksa dan terkadang hingga seratus pejuang perlawanan tewas dalam satu hari. Meskipun tidak jelas apa yang menjadi dasar Lijftogt, ada juga orang Belanda lain yang telah melaporkan “kelompok orang Bali yang mengambil alih Belanda dan menghilang begitu saja” selama periode ini, menurut penelitian Hoek.

Ida Lijftogt (72) pertama kali membaca surat ayahnya karena penyelidikan. “Saya selalu mengenal ayah saya sebagai orang yang baik, tetapi banyak dari surat-surat ini memiliki nada yang sangat garang. Kami mengenal sisi yang sama sekali berbeda darinya. Dia sangat galak tentang cara orang Belanda memperlakukan orang Indonesia.”

READ  Ini adalah film terbaik di Amazon Prime Video

Setelah perang, ayah Ida mengalami kesulitan dengan semua yang dilihatnya di Bali. “Saya membaca surat darinya dari tahun 1952, dan kemudian saya berpikir: Orang ini menderita PTSD.”

Setelah waktunya di Bali, Siebe Lijftogt kecewa karena tidak ada yang dilakukan tentang situasi tersebut. Namun, Ida tidak melihat ayahnya sebagai pelapor, bahkan dengan pengetahuan saat ini. “Dia hanya orang yang jujur. Atau seperti yang dikatakan ayah saya sendiri: Saya menolak apa yang saya alami dalam Perang Dunia II. Dan ketika itu terjadi di Bali, saya juga menolaknya.”

Ratusan korban pastinya

Tidak ada angka pasti tentang berapa banyak orang yang disiksa dan dibunuh di kamp-kamp. Meski menurut Anne-Lot Hoek, jumlahnya pasti mencapai ratusan. “Saya pikir Bali benar-benar tidak kalah dengan apa yang terjadi di bawah orang Barat di Sulawesi Selatan. Perbedaan besar adalah bahwa itu terjadi di Bali dalam jangka waktu yang lebih lama. Itu membuatnya lebih emosional.”