BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

RIVM yakin pertumbuhan jumlah penerimaan sudah berakhir, tetapi ‘ini belum pasti’

Rabu lalu, langkah-langkah Corona diberlakukan. Secara resmi, karena sehari sebelumnya, pada Hari Raja, kemajuan telah dicapai di banyak tempat. Wabah penyakit itu dilaporkan kemarin di antara orang tua yang divaksinasi di Panti Jompo Gelderland.

NOS berbicara tentang topik ini dengan Presiden OMT Jaap Van Dessel, Direktur Pusat Pengendalian Penyakit Menular di RIVM dan dengan Jacco Wallinga, perancang model utama di lembaga yang sama.

Menurut pendapat th No 110 OMT Ini menyatakan bahwa OMT ingin menunggu dengan lebih banyak relaksasi untuk langkah-langkah virus korona sampai jumlah rawat inap dan IC menurun secara signifikan. Selain itu, OMT ingin memperkenalkan tindakan darurat untuk menghentikan relaksasi. Apakah pengetatan ini hasil dari penyimpangan pemerintah sebelumnya dari anjuran menunggu angka turun?

Selalu ada dua faktor yang berperan, Jap Van Dessel: “Situasi dan proyeksi epidemiologi saat ini berdasarkan ini dan pemodelan. Berdasarkan gambar itu, Anda dapat memperkirakan efek mitigasi. Karena kami mementingkan untuk memastikan validitas model kami, karena didasarkan pada semua jenis asumsi, kami menyarankan menunggu dengan mitigasi sampai jumlahnya benar-benar turun, dan kami menggemakan saran itu di tip 110. Rem darurat ini sebenarnya agak teoretis. Kami selalu dapat menawarkan saran sementara tanpa bertanya apakah kami melihatnya kebutuhan untuk melakukannya. Karena perubahan posisi yang tiba-tiba. Tip ini secara teoritis dapat mencakup mengambil beberapa jenis rem darurat dan mengubahnya beberapa relaksasi lagi. Itu selalu memungkinkan. ”

Bagian relaksasi dan pengereman darurat diucapkan dengan sangat tegas sehingga tampaknya menekankan nasihat untuk menunggu dengan relaksasi sampai masuk rumah sakit dan IC?

Van Dissel: “Kami memberikan saran yang jelas ini dua kali. Dalam hal ini, keputusan yang berbeda dapat dibuat, tetapi kami menawarkan saran ini karena kami menyadari bahwa pemodelan didasarkan pada sejumlah asumsi yang dipilih secara positif. Jadi, relaksasi ini membawa risiko tertentu yang politisi dapat membuat. Mereka memutuskan untuk melakukannya, tetapi kami ingin menunjukkan asumsi ini untuk semua orang. Untuk lebih pasti, Anda harus menunggu beberapa saat, jika penurunan ini terjadi, itu juga akan mengkonfirmasi bahwa Anda berada di jalur yang benar dengan model. “

READ  Seri Mortal Kombat adalah game pertarungan terlaris dengan 73 juta kopi - Game - Berita

Jaco dan Alinga: “Kami sekarang berada dalam fase baru epidemi. Kami percaya bahwa pertumbuhan terhambat dalam kasus baru setiap hari. Baik dalam tes positif atau di rumah sakit dan dalam kasus masuknya sistitis interstisial. Tapi kami tidak tahu caranya . Model kami bagus dalam situasi baru ini. Kami ingin. Kami memastikan bahwa kami berada dalam situasi di mana pertumbuhan terhenti. Anda hanya tahu jika Anda dapat melihat dengan jelas bahwa semuanya baik-baik saja. Model tersebut membantu membuat prediksi tentang bagaimana segala sesuatunya akan melangkah lebih jauh, tetapi pada akhirnya harus jelas apakah semuanya sama.

Pemodelan dilakukan atas dasar asumsi yang mendukung pengendalian epidemi. Mengapa tidak dengan asumsi yang tidak menguntungkan?

Wallinga: “Banyak analisis yang kami lakukan sekarang mengasumsikan bahwa vaksin telah divaksinasi dengan benar dan bahwa vaksin sangat efektif melawan penyakit dan penularan virus. Sebagai skenario yang kurang tepat, kami mengambil, misalnya, bahwa vaksin tidak memiliki perlindungan yang baik melawan infeksi. Tapi ini adalah gejala penyakit. Vaksinnya sebaik yang ditunjukkan oleh uji coba. Ini mungkin sedikit optimis, tetapi realistis bahwa mendekati itu. Jadi, skenario di mana efektivitas vaksin rendah tidak berguna ini. “

Van Dessel: “Kami juga berasumsi, misalnya, bahwa tindak lanjut dari tindakan yang terus diterapkan akan tetap sama. Tapi itu bisa berubah. Masih harus dilihat apakah anggapan yang benar bahwa kekebalan akan tetap ada. sebagian besar. Lama setelah infeksi atau Setelah vaksinasi, semuanya dapat menyebabkan perkembangan positif yang lebih sedikit dari yang diharapkan. “

Di sebuah panti jompo di Weil di Gelderland, virus Corona menyebar di antara penduduk yang divaksinasi penuh dua minggu lalu. Apa yang dikatakan tentang membangun kekebalan?

READ  Jam tangan olahraga terkenal lainnya dengan penyumbat telinga Apple yang belum diumumkan

Van Dissel: “Kami tahu bahwa vaksin tidak 100 persen efektif. Tergantung pada vaksin yang digunakan, keefektifannya lebih dari 94 persen atau 66 persen. Selain itu, jenis virus tertentu mungkin kurang sensitif terhadap vaksinasi.” Dalam upaya untuk mengatasi virus yang menyebabkan infeksi pada orang yang divaksinasi dan melakukan genotipe untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang topik ini. Belum ada lagi yang harus dikatakan.

Apakah saat ini ada kejelasan lebih lanjut tentang perbedaan varian virus yang menjadi perhatian?

Wallinga: “Kami tahu bahwa ini lebih menular daripada varian klasik. Tidak jauh berbeda dalam hal penularan. Varian Brasil P1 agak lebih menular daripada varian Inggris, yang pada gilirannya sedikit lebih menular daripada varian Afrika Selatan. . “

Van Dissel: “Pengendalian kuman (penelitian tentang perubahan virus dan bagaimana pengaruhnya terhadap penyebarannya, red) tidak diatur secara memadai di Brasil dan India juga, di mana varian terbaru yang berarti telah muncul. Beberapa sampel virus telah diatur (urutan ) adalah untuk menentukan profil genetik. Sampel virus yang tepat dalam kasus ini, red.) Menunjukkan tingkat infeksi yang sangat tinggi di India. Seberapa representatif hasil ini? Jadi kita tidak benar-benar tahu seberapa sering varian tersebut muncul. Variabel seperti itu menyebar cepat dalam upacara keagamaan atau rapat umum pemilu seperti yang terjadi di India, tetapi tidak dikatakan bahwa penyebaran di luar lokasi epidemiologi spesifik ini sama mudahnya. “

Kami pertama kali merayakan Hari Raja minggu ini dengan berbagai macam perayaan dan hari berikutnya dimulai untuk relaksasi. Efek apa yang bisa diharapkan dari ini?

Wallinga: “Nilai R akan sedikit lebih tinggi pada Hari Raja dibandingkan dengan hari-hari sebelum dan sesudah. ​​Seberapa sulit menentukannya. Itu tergantung pada jumlah orang yang telah terpapar risiko cedera selama durasi melalui kontak tambahan . Efek dari mitigasi. Begitu Anda berada di sisi negatifnya, itu tidak muncul. “Ini segera menyebabkan klimaks baru, itulah mengapa kami disarankan untuk menunggu relaksasi sampai kami yakin bahwa penerimaan rumah sakit dan IC benar-benar turun. . Tidak masalah, itulah mengapa Anda harus menerapkan relaksasi itu dengan sangat lambat dan dengan cara terapeutik. “

READ  Kuo: Apple akan memperkenalkan iPhone dengan Touch ID di bawah layar tahun depan - tablet dan ponsel - berita

Ernst Kuipers, kepala Pusat Koordinasi Nasional untuk Distribusi Pasien, mengatakan dia belum mengamati efek jam malam rumah sakit. Bisakah dia tahu itu?

Wallinga: “Ini adalah masalah epidemiologis yang khas. Kami tidak memiliki kendali atas Belanda karena kami telah mengambil tindakan lain untuk membandingkan dengan Belanda dengan jam malam. Sangat sulit untuk mengatakan sesuatu yang bermakna tentang efek jam malam hanya dengan melihat itu “untuk melihat daftar nomor. Kami juga mencoba memasukkan data selain data epidemiologi saja. Misalnya, jumlah kontak yang dilaporkan orang. Mungkin ada lebih banyak rawat inap di rumah sakit tanpa jam malam. “

Akhirnya, OMT prihatin dengan pendaftaran kasus vaksinasi Belanda yang tidak lengkap …

Van Dissel: “Informasi ini diketahui oleh sebagian besar vaksin. Untuk beberapa vaksin, informasi ini diketahui oleh dokter umum atau institusi, tetapi belum secara terpusat, di RIVM. Informasi ini jelas tidak diteruskan. Selalu yang tertinggi Anda dapat membayangkan sesuatu tentang hal itu. “Dokter umum terutama bertanggung jawab atas file pasien mereka dan vaksinasi akan selalu dicatat di sana. Hubungi OMT, dan Lareb Side Effects Center juga, berikan data ini secara pribadi, mereka melakukannya. Secara kolektif , mereka sangat diperlukan untuk menilai infeksi pasca-COVID-19. Vaksinasi pertama atau kedua, dan untuk mencari efek samping. ”