BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roti adalah kemewahan: perang menyebabkan krisis pangan global di Ukraina

Menarik dan menarik banyak mereka mengejar truk biru. Ini mengangkut karung beras dan bawang melalui Dhaka, ibu kota Bangladesh. Transportasi yang sebelumnya tidak dipedulikan siapa pun – sekarang ini adalah pertempuran untuk mendapatkan makanan yang diinginkan.

Pasalnya, harga bawang merah dan beras di lori jauh lebih murah dibandingkan di pasar lokal karena disubsidi oleh pemerintah. Bantuan untuk keluarga miskin yang tidak dapat dilakukan tanpanya. Panna dan keluarganya juga tidak ada di sana, jadi dia menarik diri dengan harapan akan membeli sesuatu.

Berharga

“Kami mendesak pemerintah untuk menaikkan harga pangan di pasar lokal. Sekarang tidak terjangkau,” desahnya kepada Reuters, mendokumentasikan kekacauan itu. Politisi Senin lalu menyerukan lebih banyak orang untuk mogok karena kenaikan harga.

Ini adalah kerusuhan pangan pertama yang ditakuti oleh direktur Organisasi Perdagangan Dunia. “Kami harus sangat khawatir,” Ngozi Okonjo-Iweala memperingatkan surat kabar Inggris The Guardian. “Negara-negara miskin dan orang-orang termiskin di negara-negara termiskin itu akan paling menderita.”

Motivasi yang menentukan

Semakin banyak orang dari Mesir ke Yaman dan dari Bangladesh ke Kenya khawatir: Apakah saya masih bisa membayar makanan saya minggu depan? Menurut organisasi pembangunan, perang di Ukraina adalah motivasi yang menentukan untuk membantu negara-negara ini di ujung tanduk.

“Di Sudan Selatan dan Kenya, misalnya, mereka sudah berjuang dengan gagal panen akibat kekeringan parah,” kata Oxfam Novipin Knot van der Ward. “Selain itu, korona telah mengurangi pendapatan dan menyebabkan produksi makanan menjadi lebih kecil. Sekarang biji-bijian dan gandum menghilang dari Rusia dan Ukraina.”

Bantuan diet ketat

Ini adalah bahan baku penting untuk ketahanan pangan negara-negara miskin. Mesir mengimpor 80 persen gandumnya dari Ukraina. Tetapi Indonesia, Bangladesh dan Pakistan tidak dapat hidup tanpa gandum Ukraina dan Rusia, menurut statistik Dari Program Pangan Dunia (WFP) PBB

READ  Indies Remembrance di Rormond Live di L1 TV | 1 Limburg

Menurut WFP, jumlah orang yang sangat membutuhkan bantuan pangan telah meningkat dari 120 juta menjadi 276 juta. “Kami memperkirakan jumlah itu akan terus meningkat karena krisis di Ukraina,” kata Goen Peters. Belanda berkonsultasi dengan Program Pangan Dunia dengan bantuan model komputasi sehingga makanan dapat mencapai yang paling rentan paling efisien.

Perang juga mempengaruhi program pangan dunia. Negara-negara anggota menyumbang lebih sedikit, sementara WFP melihat harga pangan naik. “Setelah konflik, biaya makanan kami meningkat sebesar $27 juta,” perkiraan Cohen Peters. “Harganya 15 persen lebih mahal, jadi bantuan darurat akan lebih sedikit.

Sereal yang kaya akan biji-bijian

Di Oxfam Novib, mereka melihat pilihan yang semakin mustahil. “Keluarga-keluarga di Somalia dan Kenya menikahkan lebih awal dengan seorang anak perempuan sehingga mereka tidak punya banyak mulut untuk diberi makan,” kata Knight van der Ward. Itu membuatnya sangat frustrasi. “Negara-negara kaya dipenuhi dengan makanan, sekarang penuh dengan biji-bijian. Tidak ada kekurangan makanan, hanya distribusi yang tidak merata.”

Sementara itu, orang-orang yang tinggal ribuan kilometer jauhnya dari zona perang juga sangat terpengaruh. Seperti Lotfi Azmi (58). Dia memiliki toko roti kecil tapi sukses di ibukota Tunisia. Tetapi karena bahan baku menjadi sangat mahal, tidak ada pilihan lain selain menutup pintu selama berminggu-minggu.

“Sebelum perang, saya bisa memanggang sekitar 50 kilogram semolina dan roti setiap hari,” kata Azmi kepada Reuters. “Tapi masa perang tidak bisa bekerja bahkan sedikit gandum hitam. Ini adalah krisis besar.”

Solusi darurat

Goyan Peters dan rekan-rekan WFP-nya mencari alternatif untuk memecahkan masalah ini dalam jangka pendek. “Negara seperti Ethiopia sebagian besar menggunakan gandum. Tapi sekarang karena pasar beras sangat menguntungkan, kami membantu untuk beralih ke sana. Di bawah ini adalah detail yang menggambarkan produk.”

READ  Putri (80) ingat ayah yang meninggal pada tahun 1942: "Ini bukan lagi nama"

Solusi darurat untuk mencegah penderitaan buruk. Namun, menurut Peters, penting untuk fokus pada jangka panjang. Dari mendirikan pertanian di negara-negara miskin hingga distribusi makanan yang adil. Kemudian pukulan seperti krisis Ukraina bisa diserap. “Kami sekarang sepenuhnya berada di belakang fakta. Dan orang-orang benar-benar meremehkan dampak krisis ini.”