BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saat ini tidak ada larangan ekspor sampah plastik

Selama ekspor sampah plastik memenuhi persyaratan ketat, Menteri Schreinmaker percaya tidak perlu melarang ekspor. Menurut Sekretaris Negara Heijnen, revisi Evoa yang akan datang akan membantu mencegah penyimpangan.

Menteri Perdagangan Luar Negeri dan Bantuan Pembangunan Liesje Schreinmaker
Foto: Pemerintah Pusat/Martijn Beekman

Dari kontak Menteri Perdagangan Luar Negeri Lisje Schreinmacher dengan pemerintah Indonesia dan tanggapannya kepada Komisi Eropa tentang bagaimana mereka ingin mengontrol impor sampah plastik, tampaknya Evoa tidak memerlukan pemberitahuan – tidak ada impor gratis. Mungkin. Juga dikendalikan oleh pemerintah Indonesia. Sampah plastik yang bersih dan mudah didaur ulang dari UE tidak dapat dengan mudah digantikan oleh sampah plastik rumah tangga. Selama ekspor sampah plastik memenuhi persyaratan ketat, tidak perlu ada larangan ekspor.

Menteri Schreinemacher mengumumkan hal ini bersama dengan Vivianne Heijnen, Sekretaris Negara untuk Infrastruktur dan Pengelolaan Air (IenW).
Dalam reaksi
Dia mengajukan pertanyaannya sebagai tanggapan atas pertanyaan dari Tom van der Lee (GroenLinks) untuk Pertanyaan Parlemen.
Laporan dari Plastic Soup Foundation
, menunjukkan bahwa Belanda mengirimkan jumlah sampah plastik di atas rata-rata ke Indonesia pada khususnya. Tidak hanya ekspor ini berlipat ganda antara tahun 2020 dan 2021, tetapi menurut laporan itu, sampah tidak dapat diproses dengan baik di Indonesia. Menteri menunjukkan bahwa ekspor dengan sampah plastik diperiksa secara acak dan ekspor yang dikendalikan oleh ILD dan pemeriksaan bea cukai hanya mengandung sampah plastik bersih yang berharga.

Menteri Schreinemacher mencatat bahwa ILT telah menerima sinyal bahwa pengolahan limbah lokal (plastik) diinginkan di beberapa negara sasaran. Namun, ini bukan sesuatu yang dapat diawasi oleh ILT sebagai layanan inspeksi Belanda. Tujuannya adalah untuk mengatasi ini

Tinjauan
Peraturan Ekspor Limbah Eropa (Evoa) bertujuan untuk lebih memperketat aturan yang ada untuk mencegah penyalahgunaan terkait ekspor limbah dari UE. Ekspor diperbolehkan hanya jika mereka fokus pada pemrosesan yang bertanggung jawab terhadap lingkungan.

READ  Ribuan orang dievakuasi setelah gunung berapi meletus di Sulawesi

Kapasitas UE tidak cukup

Menteri Luar Negeri Heijnen juga tidak melihat adanya larangan ekspor sampah plastik. Dia juga merujuk pada amandemen Evoa atas pertanyaan parlemen Erik Haverkart (VVD) tentang topik yang sama. Amandemen tersebut akan memungkinkan ekspor limbah hanya jika dinonaktifkan dengan cara yang ramah lingkungan. Dia juga mencatat bahwa UE sendiri dapat memproses limbahnya sendiri dengan cara yang berkualitas tinggi, tetapi ini belum terjadi karena kurangnya kapasitas yang memadai. Perusahaan masih mengambil langkah untuk mendaur ulang semua sampah plastik di Belanda atau UE, namun menurut dia, UE masih agak bergantung pada negara di luar UE. Itulah mengapa mengekspor untuk didaur ulang di luar UE lebih disukai daripada pembakaran di dalam UE.

Informasi lebih lanjut:

» Jawaban atas pertanyaan parlemen tentang ekspor sampah plastik
» Jawaban atas pertanyaan tentang ekspor plastik