BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saluran TV Majnoun membedakan antara Turki dan Turki

Kebanyakan orang Istanbul menentangnya, dan kelompok-kelompok protes sering mengungkapkan ketidakpuasannya. Tapi Presiden Turki Erdogan tidak meninggalkan keraguan minggu lalu: “Suka atau tidak, Kanal Istanbul akan datang. Itu akan datang.”

Erdogan memberikannya padanya pada hari Sabtu Penembakan pistol Untuk membangun jalur air besar yang akan menghubungkan Laut Hitam ke Laut Marmara. Kanal itu akan berada di sebelah barat Istanbul dan akan sepanjang 45 kilometer, enam jembatan baru, marina mewah, dan area perumahan ultra-modern di tepiannya.

Itu harus siap dalam enam tahun, tetapi belum satu inci pun digali. Saat ini, rencana ambisius hanya dalam animasi yang mencolok.

Kanal mega mungkin akan menjadi proyek infrastruktur terbesar Turki yang pernah ada. Erdogan pernah menyebutnya sebagai “proyek gila”. Tapi di atas semua itu adalah proyek besar yang memecah belah Turki.

1.500 penduduk Sazilybosna harus membaca di surat kabar bahwa desa mereka adalah bagian dari proyek kanal. “Mereka berbicara tentang kanal, tetapi tidak ada yang tahu apa-apa dan tidak ada yang memberi tahu kami apa pun,” kata penduduk desa Birol. “Kami penduduk desa tidak menginginkan kanal ini. Orang-orang kehilangan tempat. Apa yang terjadi dengan rumah kami ketika mereka mulai menyitanya?”

‘Sortir Dubai’

Kepala desa Oktay Teke, anggota setia Partai Keadilan dan Pembangunan Erdogan, melihat peluang. Hal ini tidak mengherankan, karena ia juga agen real estate desa. Sejak jalur terusan diumumkan, para spekulan menaikkan harga tanah di sana. “Sebagai bagian dari proyek kanal, kota termewah sedang dibangun di sini. Ini akan seperti Dubai dan Qatar. Semua rumah akan tiga, empat, lima lantai di atas lantai dasar. Dan akan ada banyak ruang hijau. .”

READ  Para uskup AS ingin Presiden Biden berhenti menerima chip

Tiki mengakui informasi yang mereka terima sangat minim. “Kami belum mendengar apa-apa dari pihak resmi. Tapi menurut pers, tidak ada yang dirugikan. Kami menunggu,” tambahnya.

Menurut kelompok lingkungan dan perencana kota, sudah ada kelompok besar korban. Mereka mengatakan proyek tersebut merupakan bencana bagi alam dan kualitas hidup di Istanbul. Kanal itu memotong cagar alam dan bermil-mil lahan pertanian, dan akan menutup dua danau besar yang menyediakan air minum bagi jutaan orang.

Oposisi paling sengit datang dari Ekrem Imamoglu, lawan politik Erdogan, walikota Istanbul. Kanal Istanbul bertujuan untuk memudahkan transit di Selat Bosphorus yang padat, yang dilalui 43.000 kapal setiap tahun, sementara kapasitas amannya adalah 25.000. Imamoglu menemukan jalur air buatan dan semua bangunan tambahan tidak diperlukan. “Istanbul tidak membutuhkan lebih banyak konkrit dan urbanisasi. Istanbul ingin menjadi kota yang sehat.”

Istanbul terletak di Sesar Anatolia Utara, sebuah garis patahan di mana gempa bumi besar pernah terjadi di masa lalu. Imamoglu khawatir kanal beton di tepiannya sangat rentan terhadap gempa bumi besar. “Saya mengatakan ini karena saya juga memikirkan masa depan Erdogan. Karena dia juga salah satu dari 16 juta warga kota ini.”

Tapi Erdogan tidak berpikir untuk berhenti. Baginya, kanal, impian lama banyak penguasa Turki, adalah proyek prestise. Menurut pemerintah, semua kritik hanya ditujukan untuk menyabotase kesuksesan Erdogan.

“Semua proyek besar pemerintah kami di masa lalu telah dikritik, seperti bandara baru Istanbul,” kata profesor transportasi dan anggota AKP Mustafa Ilkali. “Harus dijelaskan dengan cara yang benar: bahwa proyek ini sangat bermanfaat bagi warga yang mencintai negaranya.”

READ  Perdana Menteri Slovenia ingin "membangun jembatan", tetapi kecurigaan tinggi di dalam UE

Tidak ada uang

Namun sebelum pembangunan benar-benar dimulai, diperlukan lebih banyak dana. Bank enggan mendanai karena semua kritik. China telah disebutkan sebagai investor, tetapi belum ada yang resmi.

Di Sasilibosna mereka tahu satu hal yang pasti: penduduk tidak akan memiliki suara dalam proyek tersebut. “Orang-orang di sini berada di bawah tekanan dan tidak berani berbicara,” kata Birol. “Mereka takut terjadi sesuatu pada mereka. Tidak ada penjelasan lain.”