BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Timmermans, Presiden Jut pada awal Kepresidenan Slovenia di Uni Eropa

Perdana Menteri Slovenia Janez Jansa pada hari Kamis menerima Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen. Slovenia akan menjabat sebagai presiden sementara Uni Eropa selama enam bulan ke depan.foto AFP

Perdana Menteri Slovenia Janez Jansa mengatakan demikian tanpa ada jejak ironi. Dia tidak pernah memperhatikan bahwa Komisaris Eropa Frans Timmermans telah menolak untuk berfoto dengannya sebagai bukti protes. ‘Aku baru mendengarnya hari ini. Ada juga banyak orang di atas panggung untuk mengambil foto keluarga.

Tidak tergerak, Jansa menggunakan wawancara dengan wartawan Uni Eropa pada Jumat pagi untuk mempertajam perselisihan dengan Komisi Eropa. Timmermans dituduh berperilaku kekanak-kanakan. Satu jam sebelumnya, Menteri Dalam Negeri Alice Hughes menyarankan dia ingin memanggil Timmermans “babi”, sesuatu yang akan dia kembalikan nanti. Awal kepresidenan Uni Eropa Slovenia minggu ini bisa saja lebih harmonis.

Kebakaran terjadi pada Kamis sore, saat makan siang meriah untuk komite pleno dengan pemerintah Slovenia di Brdo (dekat Ljubljana), pada awal kepresidenan Uni Eropa Slovenia. Selama makan siang itu, Jansa mengatakan dia tidak ingin hakim dengan warna pesta yang dia tidak suka. Ketua Komite von der Leyen kesal, Timmermans terus terang marah. Dia menolak foto keluarga tradisional dengan Jansa.

Pada Jumat pagi, Jansa tidak hanya mengatakan bahwa dia merindukan ketidakhadiran Timmermann, tetapi juga mengatakan bahwa komisaris Eropa Belanda seharusnya bertindak lebih dewasa. “Jika Anda memiliki masalah dengan Slovenia, angkat telepon atau kirim surat.” Untuk melanjutkan: ‘Jika Timmermans merasa diserang, yah: kami tidak memulai yang ini. Jika dia tidak tahan dengan kebenaran, itu masalahnya.

Perdana menteri mengatakan dia mengagumi “debat aktif”, tetapi tidak ingin negaranya diceramahi oleh Brussels sebagai “anggota kelas dua Uni Eropa, sebagai koloni Uni Eropa”. Dia pernah mengalami ini sebelumnya: ketika Slovenia adalah bagian dari Yugoslavia dan dia tidak punya apa-apa untuk dikatakan di sana.

READ  Empat gereja Katolik telah dibakar, dan polisi menduga ada hubungan dengan kuburan telah ditemukan

Hakim tidak di kantor

Menurut Jansa, panitia berperilaku seperti klub orang dalam yang arogan dan sepihak. “Di sini, di Slovenia, para hakim berkampanye secara politik pada hari Minggu, dan pada hari Senin mereka mengeluarkan putusan mereka lagi. Peradilan tidak independen. Fakta bahwa dia ingin mencopot hakim dari jabatan mereka adalah penguatan supremasi hukum.

Dia juga memiliki ide-ide jujur ​​tentang kebebasan media. Menanggapi kritik bahwa ia memberikan tekanan keuangan pada kantor berita Slovenia STA, ia menunjukkan video 16 menit tentang media Slovenia. Ini adalah serangkaian “contoh” tentang bagaimana pemerintah “kiri” sebelumnya telah memberangus media. Dengan serangan berat juga terhadap wartawan yang kini menjadi juru bicara atau politisi partai yang tidak disukainya. Jansa menolak fakta bahwa dia sendiri adalah seorang jurnalis: itu adalah waktu yang berbeda.

Jansa mengatakan bahaya terbesar yang dihadapi UE adalah penggunaan “standar ganda” untuk negara-negara anggota. Negaranya, serta temannya Viktor Orban, perdana menteri Hungaria, dimintai pertanggungjawaban atas hal-hal yang memungkinkan negara-negara Uni Eropa lainnya untuk membebaskan diri. Ketakutan akan supremasi hukum di Hungaria dan Slovenia, kebebasan media, dan baru-baru ini tentang kemungkinan bahwa kaum muda mungkin dapat menginformasikan diri mereka sendiri tentang orientasi seksual yang berbeda dari pria dan wanita heteroseksual, menurut Jansa, dapat merugikan diri mereka sendiri. Uni Eropa kepala. Jansa mengatakan negara-negara Uni Eropa berbeda, memperlakukan mereka sama dan dengan hormat. “Jika tidak, UE akan memilih jalan raya untuk runtuh.”

Setelah video berbicara tentang “ketidakbebasan media yang sebenarnya” di negaranya, Jansa mengakui foto-foto itu tidak akan meyakinkan tubuh. Saya juga tidak memiliki ilusi itu. Tapi tetap mengkritik negara saya.

Dengarkan juga podcast politik The Clock Room

Sigrid Kag menetapkan standar yang tinggi, tetapi tidak selalu melebihinya sendiri. Seberapa beralasankah kritik pedas terhadap komandan D66? Dengarkan podcast politik kami bersama kolumnis Sheila Sitalsingh, Pemimpin Redaksi Peter Kluck, Pejabat Politik Raoul de Bree, reporter politik Natalie Rayton, dan penyiar Giggs Gruntman.