BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah “kebohongan terang-terangan” mengkritik Biden: kekacauan pelepasan dari Afghanistan tidak bisa dihindari | luar negeri

“Saya tidak berpikir kita bisa pergi tanpa kekacauan. Saya tidak tahu bagaimana itu akan berhasil,” kata presiden AS. Jika Anda melihat bagaimana perdana menteri Afghanistan naik pesawat dan melarikan diri ke negara lain. “Bagaimana caranya? 300.000 tentara Afghanistan yang kami latih meninggalkan peralatan mereka dan pergi,” kata Biden. Inilah yang terjadi.”

Setelah Taliban merebut kekuasaan, adegan kacau muncul di bandara Kabul. Gambar-gambar menunjukkan bagaimana orang-orang Afghanistan mencoba berpegangan pada pesawat angkut AS. Biden mengatakan kemudian menjadi jelas baginya bahwa militer AS perlu menguasai bandara dengan cepat. Sementara itu, sekitar 4.500 tentara AS ditempatkan di bandara Kabul.

Biden mengatakan dalam wawancara bahwa pasukan AS mungkin tetap berada di Kabul setelah 31 Agustus, batas waktu awal untuk penarikan penuh, untuk membantu mengevakuasi warga Amerika. “Kami akan melihat siapa yang masih berada di Afghanistan saat itu,” kata Biden. “Jika masih ada warga AS, kami akan tetap memberi mereka kesempatan untuk pergi juga.”

Warga tidak tiba di bandara

Menurut Biden, saat ini ada antara 10.000 dan 15.000 warga AS di Afghanistan, serta sekitar 50.000 hingga 65.000 sekutu AS dan keluarga mereka. Presiden AS mengatakan bahwa mengevakuasi warga Afghanistan lebih sulit daripada mengevakuasi warga Amerika.

Taliban mendirikan beberapa pos pemeriksaan di mana mereka tidak mengizinkan banyak orang Afghanistan, tetapi juga orang asing, untuk lewat dengan bebas ke bandara. Pada Rabu malam, ada beberapa laporan kekerasan. Menurut seorang reporter ABC di situs tersebut, ada “lebih banyak kekacauan dari sebelumnya” di “sisi sipil” bandara. Ian Bannell melaporkan di Twitter bahwa orang tidak dapat menyeberang dan karena itu tidak dapat dievakuasi. Selain itu, menurut Bannell, Taliban “menembak warga sipil”.

READ  Mobil kabel kabin ketinggian tinggi jatuh di Danau Maggiore, Italia: 13 tewas | di luar negeri

Amerika mengakui bahwa mereka tidak dapat menjamin keselamatan orang dalam perjalanan ke bandara. Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan pada hari Rabu bahwa militer akan “melakukan segala dayanya” untuk memastikan orang diizinkan masuk ke bandara. Tetapi Austin juga mengatakan militer AS tidak memiliki tenaga untuk memperluas misinya saat ini untuk mengamankan bandara dan membantu evakuasi untuk menyelamatkan dan mengawal orang Amerika dan Afghanistan di tempat lain di Kabul ke bandara.

ketidakpercayaan

Pernyataan Biden disambut dengan rasa tidak percaya. Nikki Haley, mantan duta besar AS untuk PBB, menggambarkan sikap Biden yang tidak bertanggung jawab. “Ini adalah tamparan besar bagi ribuan orang Amerika yang masih berada di Afghanistan,” tulisnya di Twitter. Dia tidak punya rencana, tidak merasakan urgensi, dan tidak memiliki tanggung jawab.”

Senator Tom Cotton juga tidak memahami komentar Biden. “Kekacauan ini tidak bisa dihindari? Ini benar-benar kebohongan. Joe Biden sama tidak jujurnya dengan dia yang tidak kompeten.”

Senator Wyoming Liz Cheney berselisih dengan penarikan pasukan AS dari Afghanistan dan sekarang berbicara di Twitter. Ini adalah tindakan memalukan yang dilakukan oleh seorang presiden Amerika.”