BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selamat datang di patung JP Queen Horn di Museum

Dia berdiri membelakangi pelabuhan tempat kapal-kapal Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) berlayar ke kepulauan Indonesia pada abad ke-17. Tetapi jika Anda berjalan melalui pusat kota bersejarah Hoorn, Anda tidak dapat mengabaikan sutradara VOC Jan Pieterszoon Coen, yang dibalut perunggu. Motonya “Jangan tercerai-berai” menghiasi alas setinggi satu meter.

Dibangun pada tahun 1893, patung tersebut bukannya tanpa kontroversi. Walikota Jan Neuenburg van Horn menggambarkan kontroversi Cowen sebagai “sejarah dalam dirinya sendiri”. Bagi banyak warga Hoorn, Monumen Nasional adalah milik kota, sementara ada juga Hoorin yang mengkritik tugu “Panda Jagal”.

Apakah patung itu harus tetap ada adalah pertanyaan yang telah menduduki kota selama bertahun-tahun. Jawabannya pasti “setelah musim panas”. Kemudian pemerintah kota ingin memutuskan masa depan patung itu.

Di Horn, yang berpenduduk lebih dari 70.000, keyakinan berbeda tentang berurusan dengan masa lalu kolonial dan identitas kota bergema. Ada sekelompok warga yang sebagian besar non-Barat merasa tidak ada hubungannya dengan tempat tinggal yang memproklamirkan diri sebagai “Kota Zaman Keemasan”. Bagi sebagian yang lain, masa lalu justru membangkitkan perasaan nostalgia akan kebanggaan, di zaman ketika tradisi Belanda sudah berada di bawah tekanan di mata mereka. Dalam diskusi tentang Jan Peterson Quinn, semua perasaan yang saling bertentangan ini muncul.

Bagi banyak Hornis Quinn adalah

Iklan Geerdink Direktur Museum Westfries

Mengikuti inisiatif warga yang menyerukan agar patung itu dipindahkan, pemerintah kota memasang plakat di samping upeti pada tahun 2011, menyebutnya sebagai “administrator yang kuat dan visioner”, tetapi juga menunjukkan kesalahannya. Aktivis tidak puas dengan ini dan berulang kali melukis gambar dan melakukan demonstrasi. Cowen seolah menjadi pusat pertarungan melawan kepercayaan tradisional Belanda melawan tokoh-tokoh sejarah yang kontroversial.

Dua tahun lalu, pemimpin FVD Thierry Baudet memicu perdebatan dengan meletakkan bunga di kaki patung di Hoorn. Pengunjuk rasa anti-Ratu ingin mengungkapkan pendapat yang berlawanan di sana, tetapi pemerintah kota tidak mengizinkannya dan menetapkan area protes di pinggiran kota. Ketika sekelompok perusuh mendekati patung itu, polisi anti huru hara terpaksa turun tangan dan polisi membersihkan alun-alun. Setelah konfrontasi itu, politik lokal tidak bisa lagi terisolasi.

READ  Omroep Flevoland - Berita - Indonesia tandatangani pembangunan Paviliun Floriade pertama
Para pengunjuk rasa pada Juni 2020 menuntut pencopotan patung di Horn.
Foto oleh Robin Utrecht / ANP
Pada tahun 2020, unit mobil akan menjauhkan pengunjuk rasa dari patung Jan Peterson Quinn.
Foto oleh Robin Utrecht / ANP

Walikota Neufenburg mengorganisir pembicaraan di kota tentang inklusivitas, keragaman, rasisme dan pemujaan pahlawan. Berdasarkan ini, aliansi ingin memperbarui kebijakan inklusivitas dan memutuskan masa depan Cowen. Selain itu, pemerintah kota ingin menyelidiki peran pemerintah kota di masa lalu perbudakan.

Baca juga: Ikonoklasme terhadap tokoh sejarah yang ‘salah’

sisi bayangan

Ad Geerdink, direktur Museum Westfries, memandang patung itu dari mejanya setiap hari. Quinn adalah subjek dari diskusi yang penuh emosi, yang dapat meledak kapan saja.Bagi banyak Hornis, Jan Peterson, Quinn adalah Saya suka catatan, Gambar milik kota. Mereka melihatnya sebagai terputus dari konteks sejarah. Lawan menganggap Quinn sebagai pelaku genosida.”

Pada tahun 2012, lebih dari 3.000 pengunjung museum mengungkapkan pendapat mereka tentang patung tersebut sebagai tanggapan atas pameran tentang topik tersebut; 68% berpikir Quinn harus tinggal.

Direktur museum mencatat bahwa pemikiran tentang masa lalu kolonial telah berubah di antara banyak penduduk, sekarang aspek yang lebih gelap mendapat lebih banyak perhatian. “Saya merasa ada lebih banyak keinginan untuk beradaptasi sekarang daripada sepuluh tahun yang lalu. Tempat baru yang potensial untuk patung itu tidak mungkin pada saat itu.”

Anggota Dewan Kota Mino Gass dari Partai De Realistis – satu kursi di dewan – mendukung mempertahankan kehormatan Roode Steen. Dia menggambarkan protes sebagai “provokasi minoritas kecil terhadap budaya Belanda”. Gass menyatakan bahwa mayoritas Hurrians ingin mempertahankan Quinn untuk kota dan menuntut referendum tentang masalah ini.

Aktivis Rochelle van Manen, salah satu pendiri Jaringan untuk Dekolonisasi Hindia Belanda Bekas, telah berkampanye agar gambar tersebut dihapus dari ruang publik selama bertahun-tahun. Atas permintaan kotamadya, dia mengambil bagian dalam pembicaraan kota, yang menurutnya mendorong diskusi. “Saya melihat bahwa ‘pusat tenang’ benar-benar lebih peduli tentang apa yang kita tersinggung. Saya baru-baru ini berbicara dengan seorang wanita di sebuah protes di Horn yang mengatakan dia telah membahas mengkritik foto di sebuah klub bersepeda. Kemudian dia dipecat. Ada banyak ketakutan.”

READ  Lima pertanyaan terjawab tentang penelitian dekolonisasi di Indonesia

Baca juga artikel opini ini: GB Quinn? Akhirnya, lihatlah masa lalu kolonial dari sisi lain

Kekuatan militer

Jan Pieterszoon Coen (1587-1629) melakukan perjalanan melalui kepulauan Indonesia sebagai Gubernur Jenderal VOC. Di bawah rezimnya, perusahaan tumbuh menjadi perusahaan perdagangan dengan kekuatan militer. Ia mendirikan Ratu Batavia, yang kemudian berganti nama menjadi Jakarta, dan sekarang menjadi ibu kota Indonesia. Ia mendirikan dan membela monopoli perdagangan atas rempah-rempah atas nama Departemen VOC. Dia melakukannya dengan cara yang sangat kejam. Di bawah kepemimpinannya, ribuan penduduk Kepulauan Banda – raja-raja saat ini – dibantai dan diperbudak.

“Ratu diberi kekuasaan yang hampir tak terbatas di dalam VOC, yang ia gunakan dengan sangat kejam,” kata sejarawan Gert Ostende. Bukan tanpa kata pada saat itu, tetapi tidak ada tindakan yang diambil. Menurut Oostindie, Coen adalah salah satu pendiri kerajaan kolonial Belanda di Indonesia. “Itulah dasar keberhasilan ekonomi VOC.”

Rekan Gore Van Goor setuju dengan dia. Quinn berhasil menciptakan sebuah organisasi, baik dari segi finansial maupun logistik. Sebelum dia datang, tidak jelas apakah VOC untung atau rugi.”

Di Kepulauan Banda, Kompeni VOC bersaing dengan Inggris dalam perdagangan rempah-rempah seperti pala dan cengkeh. Quinn mengira dia telah membuat kontrak monopoli. Tetapi orang Pandan menyangkal bahwa perjanjian itu memiliki nilai apapun – perbedaan budaya.” Gubernur Jenderal memerintah dengan berat. Dia mencatat semuanya, termasuk jumlah korban perang itu: 2.500 kuburan, 300 tenggelam, 900 orang Panda harus pergi ke Batavia dan jumlah bunuh diri yang tidak diketahui.

Diperkirakan pada tahun 1621 ada sekitar 10.000-15.000 penduduk di pulau-pulau itu, dan mungkin kurang dari seribu yang tersisa. Sisanya dikatakan telah terbunuh, diusir, meninggal karena penyakit dan kelaparan, tenggelam, melarikan diri, atau diperbudak selama pengepungan. “Untuk Kepulauan Banda, itu telah mengambil proporsi genosida,” kata Ostende. “Dia memusnahkan pulau-pulau dengan membantai atau menggusur penduduknya.” Van Gour menyatakan bahwa Quinn telah “membersihkan secara etnis” Kepulauan Banda. “Genosida mengira itu adalah rencananya sebelumnya, tetapi itu tidak pernah menjadi tujuan utama untuk melenyapkan populasi.”

READ  10 fakta berita hari ini

Baca juga: JP Coen membenarkan caranya

Gambar lain

Sejarawan percaya bahwa patung di Horn sesuai dengan semangat akhir abad ke-19. Tapi historiografi dan konsep masa lalu berubah. Sekarang kami tidak akan menampilkan gambar ini, “kata Van Gouer. Ostende: “Anda tidak lagi memasang gambar orang seperti itu hari ini, tetapi itu tidak berarti bahwa dia harus pergi. Karena dengan begitu Anda juga mengabaikan masa lalu.” Dia menyarankan membandingkan gambar lain yang menyebutkan perlawanan terhadap rezim kolonial dengan Quinn. “Ini membuat debat sosial tetap hidup.”

Aktivis Van Maanen percaya bahwa solusi ini “salah mengartikan bahwa keseimbangan kekuatan adalah sama.” “Kami juga tidak akan menempatkan Anne Frank di sebelah Hitler.” Dia bisa hidup dengan kenyataan bahwa patung itu ditempatkan di dalam atau di depan Museum Westfries. Direktur Gerdink dengan senang hati menghemat ruang dalam kasus ini. Jika dewan kota memutuskan untuk melakukannya, kami menyambut Quinn. Museum akan ditutup pada bulan Januari untuk restorasi dan perluasan skala besar. Kemudian juga akan ada taman kota, yang akan menjadi tempat yang sangat bagus untuk patung.”