BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Situs veteran kecewa dengan penelitian kolonisasi – Wel.nl

DOORN (ANP) – Pangkalan militer kecewa dengan fokus sepihak pada penelitian kemerdekaan, dekolonisasi, kekerasan dan perang selama kekerasan Belanda 1945-1950 di Indonesia. Pandangan dikemukakan bahwa angkatan bersenjata berada di luar kekuasaan mereka sebagai sebuah organisasi, sementara penggunaan kekuatan (berlebihan) oleh partai oposisi menghadirkan reaksi seorang pejuang kemerdekaan sebagai kekerasan, platform itu menanggapi.

Situs Veteran menyebut dirinya corong semua tentara Belanda dan hubungan mereka. Awalnya, platform itu positif tentang inisiatif untuk melakukan penyelidikan mendalam terhadap peristiwa yang terjadi selama perjuangan kemerdekaan di bekas Hindia Belanda, tetapi berharap hasil akhirnya tidak sesuai harapan. Di atas panggung ia tidak menemukan konten ilmiah.

“Masa penjajahan diperiksa dengan sangat cermat oleh standar, nilai, dan etika kontemporer. Sayangnya, lebih dari 200.000 tentara secara implisit digambarkan sebagai pelaku kekerasan ekstrem dan mereka serta kerabat mereka dihina dan distigmatisasi,” menurut Platform Veteran. Situs ini belum memiliki akses ke semua publikasi dan didasarkan pada isi dari karya akhir dan posisinya pada publikasi empat bagian dan beberapa rilis awal.


READ  Aksi mogok makan anak di Indonesia