BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tanggapan Nocebo menjelaskan hingga 76% efek samping vaksin COVID

Perbesar / Situs vaksin COVID-19 drive-by dari Renown Health pada 17 Desember 2020, di Reno, Nevada.

Bahkan sebelum diperkenalkan, ciri khas vaksin COVID-19 yang aman dan efektif adalah “interaktif“—yaitu, kecenderungan mereka untuk menyebabkan gejala ringan yang menunjukkan ledakan respons kekebalan setelah suntikan, terutama yang kedua. Dengan dirilisnya pasokan vaksin di Amerika Serikat tahun lalu, keluarga, teman, dan rekan kerja telah berbagi pengalaman mengerikan mereka. cerita tentang makan setelah hari, sering mengingatkan pada demam, kedinginan dan kelelahan, dan sikap apatis secara umum.

Meskipun pengalaman ini tidak diragukan lagi nyata, hubungannya dengan vaksin mungkin tidak. Karena semakin banyak hasil dari uji coba vaksin terkontrol secara acak yang masuk ke jurnal ilmiah, para peneliti terus memperhatikan bahwa sementara peserta uji coba sering melaporkan gejala ringan setelah disuntik, begitu pula peserta yang menerima plasebo—bukan pada tingkat yang sepele.

Banyak orang akrab dengan “efek plasebo”, yang terjadi ketika intervensi tidak aktif membuat orang melaporkan manfaat kesehatan yang tidak mungkin disebabkan oleh pengobatan palsu. Efek plasebo didokumentasikan dengan baik dan nyata – orang benar-benar dapat mengalami berbagai manfaat psikosomatik. Plasebo tidak akan mengobati kondisi medis yang serius, seperti kanker, tetapi mungkin, misalnya, membuat mereka merasa memiliki lebih banyak energi atau umumnya merasa lebih tidak nyaman.

Tetapi plasebo juga memiliki sisi gelap. Intervensi yang tidak berbahaya dapat dengan mudah membuat orang melaporkan efek samping yang merugikan, terutama ketika orang mengharapkan efek samping tersebut. Para peneliti menciptakan reaksi negatif hantu ini sebagai “tanggapan nocebo.” Tanggapan Nocebo diperkirakan berasal dari ekspektasi efek samping, efek dari kecemasan, dan kesalahan atribusi penyakit umum yang tidak ditentukan, seperti sakit kepala, ke plasebo.

READ  CEO Rocket Lab menjelaskan penangkapan rudal helikopter sebagai kunci untuk mencapai target yang dapat digunakan kembali

Vaksin Nosipus COVID

Tanggapan Nocebo sangat umum dalam uji coba vaksin COVID-19, dan sebuah studi baru telah menguraikan ukuran peran yang mereka mainkan. Meta-analisis, yang dipimpin oleh para peneliti dari Universitas Harvard dan diterbitkan Selasa di JAMA Network Open, melihat data efek samping dari 12 uji klinis acak berkualitas tinggi yang menguji vaksin COVID-19 yang berbeda terhadap kelompok kontrol plasebo yang tidak aktif. Analisis menyimpulkan bahwa tanggapan nocebo menyumbang 76 persen dari reaksi merugikan sistemik – seperti sakit kepala, demam, dan kedinginan – setelah dosis vaksin pertama dan 52 persen reaksi sistemik setelah dosis vaksin kedua.

Para peneliti, yang dipimpin oleh ilmuwan riset Harvard Julia Haas, menyimpulkan bahwa tingkat efek samping pada kelompok plasebo adalah “substansial.” Sementara gejala nonspesifik umum, seperti kelelahan dan sakit kepala, adalah salah satu efek samping paling umum yang terkait dengan vaksin, penelitian ini menemukan bahwa mereka “terutama terkait dengan nocebo.”

Tentu saja, inti dari analisis ini bukan hanya untuk membuat Anda meragukan kewarasan Anda (walaupun, serius, pikiran Anda mungkin sedang mempermainkan Anda). Intinya adalah bahwa respons nocebo ini kemungkinan membuat vaksin yang aman dan menyelamatkan jiwa tampak jauh lebih tidak menyenangkan daripada yang sebenarnya – dan ketakutan akan efek samping yang tidak menyenangkan adalah alasan terkenal mengapa beberapa orang memilih untuk tidak divaksinasi.

“Memberitahu publik tentang potensi tanggapan nocebo dapat membantu mengurangi kekhawatiran tentang vaksin COVID-19, yang dapat mengurangi frekuensi vaksinasi,” tulis Haas dan rekannya. Selain itu, beberapa bukti klinis menunjukkan bahwa membuat orang sadar akan respons nocebo juga dapat menurunkan ekspektasi mereka tentang efek samping dan dengan demikian benar-benar mengurangi efek samping yang dirasakan.

READ  “Lagipula mungkin tidak ada konflik” dalam Debat Alam Semesta yang Diperluas

efek nyata

Tentu saja, tidak semua efek samping adalah respons nocebo; Jelas bahwa beberapa di antaranya nyata, terutama reaksi lokal dan efek samping setelah dosis kedua vaksin COVID-19.

Dalam meta-analisis, Haas dan rekan menemukan bahwa sekitar 35 persen penerima plasebo melaporkan setidaknya satu efek samping perangkat setelah dosis plasebo pertama. Sementara itu, 46 persen penerima vaksin melaporkan setidaknya satu efek samping sistemik setelah menerima dosis pertama mereka yang sebenarnya. Ketika para peneliti melihat tingkat keparahan semua efek samping sistemik tersebut, mereka menemukan rasio keparahan yang sama antara kelompok plasebo dan vaksin. Dengan kata lain, kelompok vaksin secara kolektif tidak melaporkan efek samping yang lebih serius daripada kelompok plasebo. Tapi ada perbedaan yang jelas dalam efek samping lokal. Hanya 16 persen dari penerima plasebo melaporkan efek samping lokal, seperti rasa sakit atau bengkak di tempat suntikan, sementara 67 persen dari kelompok vaksin melaporkan efek tersebut.

Setelah dosis kedua, ada lebih banyak perbedaan. Sekitar 32 persen dari kelompok plasebo melaporkan setidaknya satu efek perangkat, sementara 61 persen dari kelompok vaksin melaporkan efek sistemik. Dalam hal ini, kelompok vaksin cenderung melaporkan efek sistemik sedang hingga berat dibandingkan dengan kelompok plasebo. Seperti suntikan pertama, kelompok vaksin memiliki lebih banyak efek samping lokal, dengan sekitar 73 persen melaporkan efek lokal sementara sekitar 12 persen orang dalam kelompok plasebo melaporkannya.

Secara umum, respons nocebo tampaknya mengubah pengalaman kami dengan vaksin COVID-19, yang digunakan di seluruh dunia. Dengan demikian, para peneliti berpendapat bahwa menyoroti potensi respons nocebo dapat mengurangi efek samping dan membantu meningkatkan penyerapan vaksin.

READ  Covid mungkin menuju endemisitas di India, ledakan lokal dapat membentuk gelombang ketiga: Spesialis vaksin | berita india