BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Terobosan vaksin akhirnya dapat membuat virus corona bertekuk lutut

Foto oleh Erin O’Flynn/The Daily Beast/Getty Images

dengan Varian dan subvarian COVID baru Berevolusi lebih cepat dan lebih cepat, masing-masing mengurangi potensi andalannya VaksinPencarian sedang dilakukan untuk jenis vaksin baru — yang bekerja dengan baik pada bentuk novel coronavirus saat ini dan di masa depan.

Sekarang para peneliti di National Institutes of Health di Maryland percaya bahwa mereka telah menemukan pendekatan baru untuk desain vaksin yang dapat mengarahkan mereka ke dosis kerja yang lebih lama. Sebagai bonus, itu mungkin juga berhasil coronavirus lainnyadan bukan hanya virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID.

Tim National Institutes of Health melaporkan temuannya di Sebuah studi peer-review yang muncul di majalah sel inang dan mikroba awal bulan ini.

Kunci desain vaksin potensial NIH adalah bagian dari virus yang disebut “siput tulang belakang”. Ini adalah struktur berbentuk gulungan di dalam protein lonjakan, yang merupakan bagian dari virus yang membantunya menempel dan menginfeksi sel kita.

Banyak vaksin saat ini menargetkan protein lonjakan. Tapi tidak satupun dari mereka secara khusus menargetkan tulang belakang siput. Namun, ada alasan bagus untuk fokus pada bagian patogen ini. Sementara banyak daerah protein paku cenderung banyak berubah saat virus bermutasi, begitu pula tulang belakang siput Tidak.

Metode yang terbukti untuk mengalahkan varian mengerikan dari virus COVID tidak akan berhasil di Amerika Serikat

Ini memberi para ilmuwan “harapan bahwa antibodi yang menargetkan wilayah ini akan lebih tahan lama dan efektif secara luas,” kata Joshua Tan, ilmuwan utama di tim NIH, kepada The Daily Beast.

Vaksin yang menargetkan dan “mengikat”, misalnya, wilayah domain pengikat reseptor dari protein lonjakan dapat kehilangan kemanjurannya jika virus berkembang di wilayah tersebut. Hal hebat tentang tulang punggung siput, dari sudut pandang imunologis, adalah mereka tidak bermutasi. Setidaknya, itu tidak bermutasi Sampai sekarangTiga tahun setelah pandemi COVID.

READ  Para ilmuwan mengidentifikasi karakteristik untuk lebih mendefinisikan COVID yang berkepanjangan

Jadi vaksin yang mengikat tulang belakang siput SARS-CoV-2 harus bertahan lama. Dan itu juga harus bekerja pada semua virus korona lain yang juga termasuk siput tulang belakang – dan ada lusinan di antaranya, termasuk beberapa seperti SARS-CoV-1 dan MERS yang telah melonjak dalam jumlah hewan dan menyebabkan wabah pada manusia.

Untuk menguji hipotesis mereka, peneliti NIH mengekstraksi antibodi dari 19 pasien COVID yang pulih dan mengujinya pada sampel lima virus corona yang berbeda, termasuk SARS-CoV-2, SARS-CoV-1, dan MERS. Dari 55 antibodi berbeda, sebagian besar terfokus pada bagian virus yang cenderung banyak bermutasi. 11 hanya menargetkan tulang belakang siput.

Tetapi 11 orang yang menggunakan IUD tulang belakang bekerja lebih baik, rata-rata, pada empat virus corona. (Virus kelima, HCoV-NL63, membuang semua antibodi.) Tim NIH mengisolasi antibodi tulang belakang spiral terbaik, COV89-22, dan juga mengujinya pada hamster yang terinfeksi subvarian terbaru dari varian Omicron COVID. Tim menemukan bahwa “hamster yang diobati dengan COV89-22 menunjukkan skor penyakit yang rendah”.

Hasilnya menjanjikan. Hasil ini menentukan kelas … antibodi penawar secara luas [coronaviruses] Dengan membidik batang siput,” tulis para peneliti.

Sampanye belum meletus. Tim NIH memperingatkan bahwa, “Meskipun data ini berguna untuk desain vaksin, kami tidak melakukan uji coba vaksinasi dalam penelitian ini, dan karena itu tidak dapat menarik kesimpulan pasti mengenai kemanjuran vaksin batang-spiral.”

Menguji antibodi tertentu pada hamster adalah satu hal. Mengembangkan dan melakukan uji coba dan mendapatkan persetujuan untuk kelas vaksin yang sama sekali baru adalah masalah lain. “Ini sangat sulit, dan kebanyakan hal dimulai dengan ide bagus yang gagal karena satu dan lain alasan,” kata James Lawler, pakar penyakit menular di University of Nebraska Medical Center, kepada The Daily Beast.

READ  Penjelajah Mars NASA menjatuhkan sampel pertama di Mars

Kesalahan besar yang memungkinkan COVID melampaui vaksin kami

Sementara itu tampak antibodi terhadap tulang belakang bekicot Secara luas efektif, tidak jelas bagaimana mereka melawan antibodi yang lebih spesifik. Dengan kata lain, tusukan tulang belakang spiral dapat bekerja melawan sekelompok virus yang berbeda tetapi terkait, tetapi bekerja kurang efektif terhadap satu virus daripada suntikan yang dirancang khusus untuk virus itu. “Lebih banyak uji coba perlu dilakukan untuk menilai apakah mereka akan memberikan perlindungan yang memadai pada manusia,” kata Tan tentang antibodi siput dan tulang belakang.

Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum vaksin tulang belakang spiral tersedia di Apotek Zawia. Ada banyak hal yang bisa menghalangi pekerjaan ini. Studi tambahan mungkin bertentangan dengan temuan tim NIH. Desain vaksin baru mungkin tidak bekerja dengan baik pada manusia seperti pada hamster.

Vaksin baru juga bisa menjadi tidak aman, tidak praktis untuk diproduksi, atau terlalu mahal untuk didistribusikan secara luas. Barton Haynes, ahli imunologi Universitas Duke, mengatakan kepada The Daily Beast bahwa dia melihat desain vaksin tulang belakang bekicot tahun lalu dan menyimpulkan bahwa itu akan terlalu mahal untuk menjamin investasi besar. Masalah utamanya, katanya, adalah antibodi siput berduri kurang kuat dan “sulit diinduksi” dibandingkan sel B induknya.

Semakin keras industri farmasi harus bekerja untuk memproduksi vaksin, dan semakin banyak volume vaksin yang harus dikemas menjadi satu dosis untuk mengimbangi potensi yang lebih rendah, semakin tidak efektif biaya vaksin untuk produksi massal.

Mungkin pemogokan tulang belakang spiral ada di masa depan kita. Atau mungkin tidak. Either way, itu mendorong para ilmuwan membuat kemajuan bertahap ke arah itu Vaksin global untuk virus Corona. Salah satu yang dapat bekerja selama bertahun-tahun pada berbagai macam virus terkait.

READ  Gambar baru matahari berbeda dari apa pun yang telah kita lihat sebelumnya

COVID untuk satu tidak ke mana-mana. Dan dengan setiap mutasi, risikonya menjadi tidak dapat dikenali dalam vaksin saat ini. Yang kita butuhkan adalah vaksin mutagenik.

Baca lebih lanjut di The Daily Beast.

Dapatkan berita dan skandal terbesar dari Daily Beast langsung ke kotak masuk Anda. Buka akun sekarang.

Tetap terinformasi dan dapatkan akses tak terbatas ke Daily Beast Reports kami yang tak tertandingi. berlangganan sekarang.