BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak, gym tidak buka: mengapa kita tidak bisa berolahraga di dalam ruangan (belum) | Saat ini

Pada hari Jumat, Kabinet akan memutuskan untuk memperpanjang penutupan atau melonggarkan tindakan Corona. Bagi banyak pengguna di platform diskusi kami, sekaranglah saatnya untuk bertanya (lagi) apakah gym dibuka dan mengapa olahraga saat ini tidak memungkinkan sama sekali. Departemen Kesehatan, RIVM dan pakar independen memberikan jawaban.

Kabinet selalu menggambarkan olahraga sebagai “sangat penting” selama pandemi Corona. Namun, lebih sering (lebih) pembatasan pada sektor ini daripada, katakanlah, sektor ritel (non-inti).

Misalnya, selama gelombang Corona pertama, toko seperti IKEA dapat buka lebih cepat daripada, misalnya, gym. Musim panas lalu, tempat olahraga dalam ruangan harus menunggu sebulan lebih lama untuk dibuka kembali daripada, katakanlah, bangku dan toko. Itu selalu menyebabkan banyak kesalahpahaman.

Ada perbedaan hanya dalam risiko infeksi dalam situasi, Juru bicara RIVM menjelaskan. Ini mengacu pada upaya yang dilakukan orang di gym. “Ini membuat Anda menghirup dan menghembuskan napas lebih dalam, misalnya, dan Anda juga melakukannya pada frekuensi yang lebih tinggi. Dan itu meningkatkan kemungkinan menghirup atau menyebarkan partikel virus.” Tidak ada (atau kurang) risiko di toko dan stan, menurut juru bicara.

Plus, ventilasi di luar lebih baik “secara alami,” lanjut juru bicara. “Pada akhirnya, ini adalah penilaian risiko dan risiko penyebaran virus lebih rendah.”

Ahli epidemiologi klinis Fritz Rosendal dari LUMC juga melihat risiko yang jelas dari penyebaran virus. “Cairan tubuh menguap dan kualitas ventilasi bervariasi menurut lokasi. Itu bisa saja menjadi sumber kontaminasi.”

Dengan penghentian saat ini, Treasury ingin secara signifikan mengurangi jumlah momen koneksi dan telah mampu membuat beberapa pengecualian, Seorang juru bicara Departemen Kesehatan, Kesejahteraan dan Olahraga (VWS) menjelaskan kebijakan tersebut. Kementerian menegaskan bahwa olahraga luar ruangan telah dikecualikan (dengan kondisi tertentu) “karena pentingnya olahraga”.

READ  Trump verliest steun bij World Golf, ook: PGA Championship verplaatst | sport

Menurut kementerian, olahraga di dalam ruangan belum memungkinkan. “Kemudian, banyak orang tinggal bersama lebih lama di ruang yang relatif kecil. Itu sebabnya kami membuat perbedaan itu.”

Juru bicara itu mengatakan kementerian menempatkan stadion olahraga, bersama dengan tempat pendidikan, “selalu di daftar teratas untuk dibuka terlebih dahulu.” Namun, mengingat langkah-langkah di atas, dianggap “logis” jika situs olahraga luar ruangan dibuka lebih awal daripada situs olahraga dalam ruangan.

Belum terbukti penutupan tempat olahraga indoor berpengaruh pada penyebaran virus, Rosenda mengakui. Dia mengatakan sulit untuk membuktikannya. “Total paket metrik memiliki efek, tetapi Anda tidak dapat menghitung persentase setiap metrik individu. Ada banyak variabel yang terlibat, seperti mengurangi jumlah momen transmisi yang Anda rasakan.”

Beberapa pusat kebugaran memprotes penutupan tahun lalu dengan membawa peralatan keluar.


Beberapa pusat kebugaran memprotes penutupan tahun lalu dengan membawa peralatan keluar.

Beberapa pusat kebugaran memprotes penutupan tahun lalu dengan membawa peralatan keluar.

gambar: AP

Tetapi olahraga membuat Anda lebih sehat: Tidak bisakah kita menggunakannya sebagai senjata melawan COVID-19?

Menurut Rosendal, argumen yang sering terdengar di dunia olahraga ini kurang tepat. Dia setuju, “Olahraga membuat Anda lebih sehat,” “tetapi Anda belum tentu menurunkan berat badan.” Ini, kata dia, menjadi nuansa penting, mengingat salah satu kelompok yang berisiko tertular pandemi Corona: orang-orang yang kelebihan berat badan berbahaya.

Menurut Rosendaal, pilihan untuk menutup situs olahraga dalam ruangan hanya dapat dikaitkan dengan upaya mencegah penyebaran virus. “Orang yang datang ke gym, misalnya, seringkali tidak berisiko sakit parah. Tapi itu meningkatkan kemungkinan tertular virus.”

Bukti ilmiah atau tidak, Rosendal menegaskan bahwa ia sangat bersimpati dengan kesalahpahaman dari sektor olahraga, dan terutama dari pusat kebugaran.

“Minum bir sesudahnya di kantin tidak terjadi di sana, atau lebih sedikit lagi. Orang-orang berolahraga dan pulang ke rumah. Dalam keseluruhan paket tentang apa yang perlu Anda lakukan untuk mengekang penyebaran virus dan apa yang sebenarnya Anda hadapi, itu adalah pesta yang tidak bersalah. Namun, sekolah Mereka adalah hal yang paling penting untuk dibuka. Mereka mengambil sedikit spread di sana dalam tawar-menawar.

READ  Inilah finalis Super Bowl ke-56 | olahraga lainnya