BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TikTok: Aplikasi media sosial menutup tokonya setelah dilarang di Indonesia

TikTok: Aplikasi media sosial menutup tokonya setelah dilarang di Indonesia

  • Ditulis oleh Mariko Aoi
  • Reporter bisnis

Sumber gambar, Berita BBC Indonesia

Komentari foto tersebut,

Ada lebih dari 125 juta pengguna TikTok di Indonesia

Aplikasi media sosial TikTok telah menghentikan layanan belanja online di Indonesia untuk mematuhi aturan baru di negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara.

Langkah ini akan berlaku mulai pukul 17.00 waktu Jakarta (10.00 GMT).

Pemerintah negara tersebut mengatakan peraturan tersebut dimaksudkan untuk membantu melindungi pengecer lokal dan online.

Indonesia adalah negara pertama yang menguji layanan e-commerce aplikasi tersebut pada tahun 2021 dan telah menjadi salah satu pasar terbesar bagi toko TikTok.

Pekan lalu, Indonesia mengumumkan peraturan yang akan memaksa TikTok untuk memisahkan fitur belanjanya dari layanan berbagi video populer di negara tersebut.

“Sekarang e-commerce tidak bisa menjadi media sosial, melainkan terpisah,” kata Menteri Perdagangan Indonesia Zulkifli Hasan saat mengumumkan langkah-langkah tersebut.

Dia juga mengatakan kepada platform media sosial bahwa mereka memiliki waktu seminggu untuk mematuhi peraturan baru atau berisiko kehilangan izin untuk beroperasi di negara tersebut.

Pengumuman ini muncul setelah Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada bulan lalu: “Kita perlu berhati-hati mengenai e-commerce. Akan sangat baik jika ada peraturannya, namun bisa menjadi buruk jika tidak ada peraturannya.”

Oleh karena itu, kami tidak lagi memfasilitasi transaksi e-commerce di TikTok Shop Indonesia, tambahnya.

Bisnis retail online di Indonesia sedang naik daun dalam beberapa tahun terakhir. Nilai penjualan e-commerce diperkirakan akan meningkat lebih dari enam kali lipat antara tahun 2018 dan tahun depan hingga mencapai Rp689 triliun ($44 miliar; £36,5 miliar), menurut bank sentral negara tersebut.

TikTok Shop telah meningkatkan pangsa pasarnya sejak diluncurkan dua tahun lalu di pasar belanja online Indonesia, yang didominasi oleh platform seperti Tokopedia, Shopee, dan Lazada.

Negara dengan populasi lebih dari 278 juta jiwa ini memiliki 125 juta pengguna TikTok. Ini termasuk 6 juta penjual dan jutaan pembuat konten lainnya yang menghasilkan uang menggunakan TikTok Shop untuk mempromosikan barang dagangan.

Pada bulan Juni, CEO perusahaan, Xu Ziqiu, mengunjungi Indonesia dan berjanji untuk berinvestasi miliaran dolar di wilayah tersebut selama tiga hingga lima tahun ke depan.

Pertumbuhan pengecer online berdampak besar pada pemilik toko fisik seperti Sukamalinga, yang telah memiliki toko yang menjual pakaian Islami seperti kaftan di pasar Tanah Abang Jakarta selama sembilan tahun.

Ia mengatakan kepada BBC News Indonesia: “Tidak ada lagi pelanggan saya dari daerah Indonesia yang berbelanja, meskipun saya sering mengirimkan gambar model baju baru.”

Data pemerintah menunjukkan terdapat lebih dari 64 juta usaha kecil – yang dikenal sebagai usaha kecil dan menengah – yang mencakup hampir dua pertiga perekonomian Indonesia.

Pelaporan tambahan dari BBC News Indonesia Koenawati Pasaribu

READ  Tetris: Filmnya hampir sama menghiburnya dengan game itu sendiri