BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar Media Indonesia: Perkiraan Pertumbuhan Online yang Kuat

Pasar Media Indonesia: Perkiraan Pertumbuhan Online yang Kuat

Industri video di Indonesia diperkirakan akan tumbuh pesat dalam lima tahun ke depan, karena layanan online akan mengambil alih pangsa pasar TV tradisional, menurut sebuah studi baru.

Total pendapatan industri video (TV gratis, TV berbayar, dan video online) diperkirakan akan tumbuh pada tingkat pertumbuhan rata-rata gabungan sebesar 8%, menurut laporan dari perusahaan riset Media Partners Asia yang berbasis di Singapura. Peneliti memperkirakan pasar akan berkembang dari $2,5 miliar pada tahun ini menjadi £3,7 miliar pada tahun 2028. Sementara itu, pangsa TV, termasuk periklanan bersih dan langganan, diperkirakan turun dari $56 pada tahun 2023 menjadi 48% pada tahun 2028.

Peralihan ke online didukung oleh perpaduan konten buatan pengguna, video sosial, dan berbagai bentuk video premium sesuai permintaan, termasuk platform freemium dan SVOD.

Proyeksi menunjukkan bahwa Indonesia, negara yang paling populer dan tersebar secara geografis, akhirnya mulai memenuhi janji pertumbuhan yang telah lama ditunggu-tunggu, karena media seluler dan media digital lainnya mendorong penggunaan dan belanja secara lebih efektif dibandingkan broadband, satelit, atau over-the-air.

Media Partners Asia memperkirakan iklan TV akan tumbuh pada CAGR sebesar 4,5% selama lima tahun ke depan hingga akhir tahun 2028 dengan pangsa pasar sebesar 40% dibandingkan 35% pada tahun 2023.

“SCMA dan MNC akan tetap menjadi pemimpin pasar dalam hal monetisasi dan SCMA jelas mendapatkan manfaat dari peralihan ke DTT. Adopsi TV berbayar secara linier akan terus menurun. Pertumbuhan TV berbayar tambahan tetap ditopang oleh broadband rumah dan paket TV berbayar yang ditawarkan oleh perusahaan-perusahaan.” seperti Telkom Indonesia dan LinkNet milik Axiata.

Pangsa Internet terhadap total pendapatan industri video akan tumbuh dari 44% pada tahun 2023 menjadi 52% pada tahun 2028. Konten buatan pengguna dan video sosial, terutama YouTube dan TikTok, merupakan pendorong pendapatan utama dan kategori konten buatan pengguna diperkirakan akan tumbuh. Beriklan dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 12% selama lima tahun ke depan. tahun, memberikan pangsa 26% dari total pendapatan industri video pada tahun 2028.

READ  Tropenmuseum heeft vanaf juni een vaste expositie over koloniaal verleden

Streaming on-demand diperkirakan akan tumbuh hampir sama cepatnya, dengan CAGR sebesar 11% selama periode 2023-2028, dengan pangsa pasar total video tumbuh dari 16% menjadi 19%.

VOD yang didukung iklan (AVOD) diperkirakan akan tumbuh dengan CAGR sebesar 16%, meskipun basisnya rendah, dengan pangsa pasar video di Indonesia meningkat dari 5% menjadi 7% selama periode 2023-2028.

Investasi konten di Indonesia tumbuh sebesar 13% pada tahun 2022 hingga mencapai $979 juta, mewakili pasar konten video terbesar di Asia Tenggara, menurut peneliti.

Streaming gratis tetap menjadi sektor investasi terbesar dalam konten video. Namun investasi pada konten video online (hiburan lokal dan olahraga) tumbuh paling cepat. Belanja konten online meningkat karena Netflix, Amazon, dan Video SCMA terus berinvestasi. MPA memperkirakan investasi dalam industri konten video akan tumbuh 6% menjadi lebih dari $1 miliar pada tahun 2023.

“Ekonomi periklanan Indonesia mengalami pelemahan pada paruh pertama tahun 2023. Hal ini sebagian akan terkompensasi oleh penguatan pada paruh kedua tahun 2023. TV berada dalam kelesuan dengan penurunan periklanan tahunan pada tahun 2022 dan 2023. Rating TV terus menurun secara bertahap seiring dengan penurunan jumlah pemirsa drift Free TV tetap penting untuk kampanye periklanan massal, namun pertumbuhannya terhambat, sebagian besar terhambat oleh merek konsumen lokal, kata Vivek Kotto, direktur eksekutif MPA.

“Pada saat yang sama, Indonesia tetap menjadi medan pertempuran paling sengit di Asia Tenggara untuk penyedia layanan streaming. Dalam hal konsumsi dan nilai, Indonesia merupakan pasar terbesar di Asia Tenggara. Peningkatan kualitas konten lokal, serta kelangsungan hidup Korea yang telah terbukti dan konten Korea, telah membantu Tier 1 lokal di AS, meningkatkan akuisisi dan keterlibatan pengguna. Penetapan harga dan kemasan yang lebih rasional membantu secara perlahan meningkatkan perekonomian setiap pelanggan.

READ  Wow ada mata kolya harvard taylor swift apa pilajaraña?

“Tantangannya tetap pada pertumbuhan platform VOD gratis YouTube dan TikTok. Keduanya mendominasi penayangan seluler, sementara YouTube juga semakin populer di CTV. YouTube juga tetap menjadi pemimpin dalam kategori VOD dalam hal pendapatan sampai batas tertentu, meskipun TikTok berkembang pesat. dan Netflix memimpin dalam SVOD.