BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Titik Fokus: Penghargaan untuk Ramon Gilling – Jurnal Sinema

Ramon Gilling di lokasi syuting Sisifus beraksi. Foto: Marc de Block

di bawah judul Ramon Gilling beraksi Pada akhir tahun lalu, saya memberikan gambaran tentang karya Ramon Gilling. Program baru saja dimulai ketika dibatalkan karena shutdown. Mata akan tertutup hari ini pada hari Ramon Gilling. Tiga filmnya dipajang, masing-masing diikuti dengan tanya jawab.

Anda akan berpikir bahwa siapa pun yang telah menghasilkan lebih dari empat puluh film dalam hampir empat puluh tahun tidak banyak mengeluh tentang profesional. Tetapi ketika saya mewawancarai Ramon Gilling yang berusia 67 tahun tahun lalu tentang karir filmnya yang hampir empat puluh tahun, dia menekankan bahwa itu tidak datang kepadanya selama bertahun-tahun. Dia mengatakan mendapatkan dukungan untuk film-filmnya seringkali merupakan perjuangan yang sulit. “Saya bisa membangun rumah besar karena penolakan saya. Karena kebutuhan, saya sering memulai film dengan uang saya sendiri.”

Saya teringat akan komentar Gilling ketika saya mengirim email kemarahan beberapa bulan yang lalu tentang penolakan oleh Film Fund. Itu adalah proyek film fiturnya musim, setelah skenario oleh Gustav Beck, yang didasarkan pada novel memori tropis oleh Eric Schneider. Menurut Film Fund, pahlawan Indonesia itu “sering digambarkan oleh orang kulit putih sebagai klise,” tulis Gilling, yang menambahkan bahwa Gustav Beck adalah keturunan Indonesia. Banding Gieling terhadap penolakan menyebabkan obrolan Zoom dua jam, di mana Film Fund tetap pada keputusan sebelumnya. Apa yang mengganggu Gilling adalah bahwa kotak film, katanya, hanya memperhatikan keragaman. “Kualitas tidak masalah, asalkan variasi.”

Apakah kebijakan film Dana Film diam-diam ditujukan untuk pensiunan pembuat film kulit putih seperti Gieling, sesuatu yang dicurigai Gieling? Sulit untuk menilai apakah dia benar oleh orang luar, tetapi akan lebih baik jika keluhannya tentang politik film juga diangkat pada penghormatan 11 Desember.

READ  Grapperhaus sangat rasis

Bagaimanapun, berita terbaik untuk Gieling adalah ulasannya di Derek film ini Dari film terakhirnya Sisyphus di tempat kerjaDirektur diberitahu bahwa dia hanya memiliki sembilan bulan untuk hidup. “Interaksi yang jelas, desain yang indah” dan “ambisi yang sangat tidak khas Belanda”, adalah pendapat kritikus Sandra Herma van Voss tentang film tersebut. Gilling akan puas dengan itu, karena ambisinya sering dianggap ambisius di Belanda, seperti yang dia katakan dalam wawancara di atas. “Buzz adalah istilah pelecehan di Belanda. Tetapi berpura-pura tidak lebih dari itu Anda menginginkan sesuatu. Tentu saja: ada juga klaim palsu, tetapi saya tidak punya. Saya adalah kata kunci dalam arti saya menginginkan sesuatu Film harus memiliki dampak, penonton harus keluar.” berbeda dari apa yang dia lakukan. Jika tidak, Anda melakukan sesuatu yang salah sebagai pembuat film. “

selanjutnya Sisyphus di tempat kerja sebagai penghormatan Kasihanilah – Matthew Passion Stories (2015) untuk melihat. Di dalamnya, para ahli dan peminat berbicara tentang mengapa mereka terpesona dan terpesona oleh gairah Santo Matius. Gilling punya ide, katanya dalam bertemu dengan Dewan Pengungsi Norwegia. “Dari Gairah St Matius Dia berurusan dengan penderitaan Mesias – yang diutus, dan mengatakan dia tidak tahu mengapa dia mati. Singkatnya, ketidaktahuan ini adalah keberadaan manusia: Anda dan saya tahu kita akan mati cepat atau lambat, dan gagasan bahwa Anda menjadi lebih bijak seiring bertambahnya usia adalah mitos. Hidup tidak semuanya menyenangkan dan seiring bertambahnya usia datanglah penyakit. itu Matthew Ini berkaitan dengan pertanyaan tentang penyebab penderitaan manusia. Jika penyebab penderitaan adalah sebuah misteri, ia ditemukan dalam Matthew Terlihat dalam kekayaan penuh.”

READ  Nomadland melukiskan gambaran yang sangat romantis tentang Amerika tanpa jaring pengaman sosial

Film ketiga dan terakhir untuk menghormatinya adalah film fitur tramontana (2009). Di dalamnya, hubungan cinta di desa gosip Spanyol berakhir dengan cara yang fatal. Referensi dari Panduan VPro Saya menyaksikan “penjelajahan yang dibumbui secara halus tentang cinta rahasia yang tragis antara seorang pelukis tua dan seorang gadis berusia delapan belas tahun yang khas di sebuah desa Spanyol yang menyesakkan selama kediktatoran Franco.” Dan: “Sutradara film dan dokumenter berbakat Gilling memperlakukan Anda dengan renungan luas tentang semangat hidup dan rasa sakit dengan sia-sia, tetapi secara halus menyerahkan interpretasi cerita desa kepada pemirsa.”

Pertanyaannya tetap apakah Gieling dengan Sisyphus di tempat kerja Dia membuat film terakhirnya, sama seperti karakter utamanya. Ini sepertinya tidak mungkin diberikan komentar darinya sebelumnya derek filmWawancara: “Berdiri dan berjuang untuk pekerjaan Anda adalah sifat penting bagi seorang pembuat film. Jika Anda menempatkan nasib Anda di tangan orang lain, Anda langsung tertinggal 5-0. Jadi saya mencoba melakukannya sesedikit mungkin.”


Ramon Gilling beraksi | 11 Desember | Museum Film Mata, Amsterdam