BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uni Afrika “meyakinkan” setelah janji Putin, parlemen Jerman menyetujui 100 miliar euro untuk pertahanan

Kepemimpinan militer Rusia masih menderita kekurangan angkatan bersenjata. Menjaga moral pasukan juga menjadi masalah. yang mana Laporan Institut Studi Perang (ISW) dalam laporan perang hariannya.

Ini sebagian karena mobilisasi paksa di daerah-daerah yang diduduki oleh Rusia. Kemarin tentara Ukraina mengumumkan bahwa ini terjadi, misalnya, di Republik Rakyat Donetsk (DNR) yang pro-Rusia. ISW mengatakan mobilisasi paksa tidak mungkin memberikan kekuatan tempur yang berarti karena pasukan tidak termotivasi.

Kohort DNR diposting minggu ini panggilan video Kepada Presiden Rusia Putin secara online. Di dalamnya, tentara yang dimobilisasi secara paksa mengeluh bahwa mereka akan menghabiskan seluruh perang di garis depan di Kherson tanpa makanan atau obat-obatan. Ada juga pembicaraan tentang kurangnya penyaringan. Misalnya, rekrutan yang tidak cukup fit akan dikirim ke depan.

Membawa badan intelijen utama Ukraina Panggilan telepon disadap Padahal, Prajurit DNR mengeluh tidak sehat secara fisik. Tampaknya “para bajingan itu tidak melakukan apa-apa, hanya minum dan menyebabkan ketidaknyamanan.” Ini akan menjadi berantakan di latar depan.

Seorang tentara mengatakan dia berada di garis depan di parit. Ini mengacu pada perilaku tidak bertanggung jawab dari rekan kerja yang tidak terlatih. “Mereka pindah ke tempat yang lebih tinggi untuk menerima internet. Mereka benar-benar gila, bajingan ini. Segera, mereka dibom dengan rudal, tepat di lokasi kita.”

Rusia mengalami masalah dengan rotasi pasukan, menurut institut tersebut. Ketika tentara kembali ke Rusia, mereka sering menolak berangkat ke Ukraina lagi, menurut laporan ISW. Akibatnya, pimpinan tentara merasa harus mengirim pasukan yang tidak terlatih dan tidak termotivasi ke garis depan.